(ga sekedar) Pengumuman Hasil Tes CPNS 2013


Hari minggu itu emang hari yang paling enak. Karena libur, jadi bisa bangun sesiang yang saya bisa. Namun sayangnya ada saja yang mengganggu kebahagiaan saya di hari minggu. Seperti ketika hari minggu tanggal 3 November kemaren. Saat sedang asik – asik guling – guling di kasur, perasaan tiba – tiba ngga enak. Seperti ada sesuatu yang kelupaan. Yak, betul, pagi itu sebenarnya saya ada tes.

Sekuat tenaga saya bangun dari ranjang yang posesif. Bergerak secepat kilat melakukan apapun yang saya ingat, dan saya bisa lakukan. Yang penting bisa tidak telat – telat banget nyampe tempat tes. Saking cepatnya saya sampai lupa apa saja yang saya lakukan saat itu.

***

Tes yang saya ikuti adalah tes CPNS. Tes yang serentak dilakukan di seluruh Indonesia namun berlokasi di tempat - tempat yang berbeda. Tujuan saya ikut tes CPNS sih biar bisa maen zuma dan solitaire aja. Mungkin peserta lain juga memiliki tujuan yang sama. Hebat yah? Demi bisa main game zuma dan solitaire, ratusanribu bahkan mungkin jutaan warga Indonesia bela – belain ikut CPNS. Ya kapan lagi bisa main zuma dan digaji?

Saya dapet bagian ruangan tes di SMPN 1 Abang, kabupaten Karangasem. Bersama Boncenk, saya ngecek lokasi itu malem – malem sehari sebelum tes. Untung kami kesana naik mobil, kalo enggak, bisa – bisa kami basah kuyup kehujanan. Saya emang paling males kalau kehujanan pas lagi memakai kaos putih, tipis, dan daleman BH item.

Setelah sempet nanya sama warga sekitar, SMPN 1 Abang akhirnya kami temukan. Waktu sudah nunjukin pukul sembilan malem, dan hujan lagi deras - derasnya. Sebuah mobil yang sudah terparkir di depan gerbang sekolah sebelum kami datang ngga mampu mengubah sepinya lokasi tes kami. Ngga tampak ada tanda – tanda kehadiran manusia. “Cewe gue sempet bilang, lokasi tes kita bukan di SMPN 1, tapi di SMPN 2”, kata Boncenk memecah kesunyian.

Buset! Gila aja kalo beneran kami salah lokasi dan lokasi sebenarnya itu di SMPN 2. Selain udah malem, jarak SMPN 2 juga lebih jauh lagi hampir berbatasan dengan kabupaten tetangga. Belum lagi kalo sekolahnya kekunci.

“Masa besok baru kita bisa ngecek lokasi? Besok kan udah ujiannya..”, nyesel banget saya nggak ngeceknya dari jauh – jauh hari, bukan H- sekian jam kayak gini.

Tiba – tiba muncul segerombolan orang di dalam sekolah yang gelap. Saya dan Boncenk kaget dan hampir saja lari ninggalin sekolah itu. Salah satu dari gerombolan itu manggil kami. Kami toleh ke belakang, oke kaki mereka napak. Saya dan Boncenk beranikan diri mendekat ke arah mereka.

“Mau nyari ruangan tes ya, Bli?” tanya orang yang tadi manggil kami. Dia seorang bapak – bapak, tanpa alas kaki, berpakian lusuh, serta senter berada di denggamannya. Tampaknya dia penjaga sekolah ini.

“Iya, pak”, kata saya dan Boncenk bersamaan.

“Dapet ruangan nomor berapa?”

Anjrit! Saya dan Boncenk sama – sama ngga tau ruangan kami nomor berapa. Jadi malam itu kami harus ngecek satu persatu seluruh kelas untuk menemukannya. Beruntung, ternyata ruangan kami ngga terlalu jauh. Ngecek beberapa kelas langsung ketemu. Yang melegakan lagi, berati bener kalau kami dapet ruangan tes di sekolah ini. Bukan SMPN 2.

Setelah pamitan dan megucapkan terima kasih sama bapak penjaga sekolah yang sudah mengantar kami, kami langsung berangkat ke tempat Boncenk nginep. Saya tidur di sini malam ini. Sebuah penginapan kecil murah meriah di daerah Sengkidu di pinggir pantai Candidasa. Niat awal kami adalah biar ada temen belajar bareng. Realita di lapangan: kami ketiduran sesampainya di penginapan.

Penginapan yang dipilih Boncenk lumayan lengkap meski harga per malamnya ngga lebih dari 100rb. Kamar yang disediakan sudah dobel bed dan dilengkapi perlengkapan mandi. Cuman ya ada harga ada mutu. Ngga bisa berekspektasi bakal dapet pelayanan bintang 3 dengan harga segitu. Perbedaan ini tampak jelas terutama di fasilitas kamar mandinya. Kamar mandinya ngga isi bathtub. Yang ada hanya bak kecil. Kalo kebelet banget pengen berendem, bole aja di bak ini.

Showernya pun ejakulasi. Air yang keluar lebih mendekati kata ‘netes’ daripada ‘mancur’. Mungkin ini fungsi bak mandi yang saya bilang. Pengunjung diminta mandi pake gayung!

Yang bikin aneh itu adalah toilet jongkoknya yang setinggi toilet duduk. Saking tingginya, toilet jongkok ini sampe sejajar dengan bak mandi. Jika lebih tinggi sedikit lagi, kakus ini bisa digunakan sebagai wastafel.

Saya pun bingung gimana cara memakainya? Mungkin toilet ini disiapkan untuk pengunjung yang biasa memakai toilet duduk. Mereka bisa duduk di toilet jongkok ini. Kalo kata Boncenk, ini mungkin toilet berdiri.

Keluar dari tilet penginapan yang absurd ini, ada meja rias yang berisi lemari kecil di bawahnya. Saya lupa tentang ‘jangan berkespektasi bakal dapet pelayanan bintang 3’, karena saya sudah ngarep bakal nemu  mini bar di dalem sana. Namun setelah saya buka dengan penuh harap, kekecewaan harus saya telan. Ini hanya lemari kayu kosong biasa.

***

Di tempat tes, saya bersama para sesepuh – sesepuh jurusan yang seharusnya mereka sudah menjadi fosil. Banyak yang seumuran dosen saya. Mungkin memang mereka seangkatan dosen saya. Pesona pekerjaan sebagai PNS memang sangat kuat sekali sampai membuat para nenek moyang jurusan saya turun gunung ikut tes.

Di belakang saya duduklah seorang cewek manis. Ini membuat kantuk saya hilang. Mencoba kenalan dan pendekatan, secepat kilat dia bilang udah punya cowo. Belum nembak aja saya sudah ditolak.,

Ngga mau nyerah, saya mengalihkan perhatian ke cewe yang duduk di arah jarum jam 1. Saya menyebutnya gadis 38B.

Boncenk sendiri sibuk dengan bangkunya. Ia mendapat jackpot tempat duduk yang basah. Hujan kemarin merembes masuk ke atap yang bocor di atas tempat duduknya.

Di luar ruangan, anak – anak SMP sedang mendengarkan pengumuman di lapangan sebelum mereka dipulangkan. Banyak dari mereka mukanya udah kayak tante – tante. Sementara itu di tempat lain di belahan dunia sana banyak tante – tante berusaha keras biar tampak kayak anak SMP. Atau jangan - jangan anak - anak SMP ini adalah tante - tente yang 'berhasil'?

Banyak dari anak – anak SMP ini yang cakep – cakep. Lumayan juga untuk saya yang sedang jomblo ini. Tapi mengapa cowok umur 20an kalo naksir anak SMP kelas 3 dibilang pedofil? Padahal banyak om – om umur 30an nikah sama cewe umur 20an,, Selisihnya umurnya kan sama aja??

Balik lagi ke dalam ruangan tes, soal pun dibagikan dan peserta tes boleh mulai mengisi lembar jawaban. Saya fokus kee lembar soal saya sambil sesekali melirik gadis 38B. Di tengah jalan, saya melirik pensil yang saya gunakan membuletin lembar jawaban. Ternyata pensil yang saya pakai bukan pensil 2B, tapi HB..


*mulut berbusa*


3 bukan komentar (biasa):

Adittya Regas said...

HB apaan mas :/

1mmanuel'Z-Note5 said...

Yah lu tunggu jadi om2 aja, biar bisa macarin ABG... Wahahahha.... LOL

Btw keterima ga jadi PNSnya?

Obat Herbal Untuk Radang Usus said...

bener juga sih,,om-om ngga dianggp tuh,,
pinter nih bli kalo urusan beginian,,hehe

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI