(ga sekedar) Babi

Keluarga saya memiliki rumah di kampung ibuk. Ibuk dan adik saya stay disana. Sedangkan ayah saya dalam seminggu beberapa kali kesana di sela-sela kesibukan kerjanya.

Rumah saya yang disana gak begitu luas. Kurang lebih 4 are. Dengan luas segitu, ayah saya membuat denah rumah yang se-efektif mungkin. Ada rumah inti (+ dapur), garasi untuk 4 motor kami, sanggah (tempat ibadah), dan kandang untuk hewan ternak kami. Kebetulan di rumah kami banyak hewan peliharaan. Anjing, kucing, aneka burung (beneran burung loh ya, bukan burung yang..ah sudahlah), ayam, dan babi.

Yang terakhir yang paling banyak bikin masalah.


Babi memiliki peran penting dalam keluarga kami. Khususnya dalam pelaksanaan upacara. Babi bisa dijadikan persembahyang, dan enak untuk dikonsumsi (bagi kami..hehe).

Di kuliah saya diajarkan pembuatan bahan bakar pengganti berupa gas yang terbuat dari gas. Gas itu bisa diperoleh dari kotoran mahluk hidup. Dan kandungan gas metan dan amonia dari kotoran babi jika diolah akan menghasilkan bahan bakar gas yang cukup lumayan. Sisi lainnya, gas metan ditambah gas amonia bukanlah sahabat yang baik bagi hidung. Bisa mengakibatkan hidung menciut, lalu copot. Mampu membunuh manusia dalam radius 5 km. Dan posisi saya hanya berjarak beberapa jengkal dari sumber pencemar ini. Belum lagi, sarang babi ada tepat di pekarangan rumah saya !!

Mood makan langsung berubah. Selezat apapun menunya, nafsu langsung ilang kalo bau kandangnya masuk ke rumah. Ga sering sih masuk rumah. Tapi sekalinya masuk, modyaar..

Kadang babi ini letaknya di depan rumah. Dan bau kotorannya dengan sukses merusak citra rumah saya. beberapa kali sukses mengusir rentenir, debt collector, dan orang rese lainnya yang mau ke rumah saya. Tapi bau ee babi ini emang ga punya mata, ga pandang bulu, orang baek-baek yang mau bertamu ke rumah saya pun juga diusir!

Jika kandangnya dipindahin, belum ada lahan. Beberapa kali saya pun dapet giliran untuk membersihkan kotoran di dalem kandang. Before masuk kandang: Arjuna. Setelah keluar kandang: Mutan.


Adik saya lebih sial lagi. Kejadiannya ketika kandang babi kami belum bagus bener. Pagernya belum begitu tinggi. Dia ditugaskan ibuk memasukkan penghuni baru yang baru dibeli dari orang di kampung. Proses memasukkannya sih ga ada masalah. Problem timbul sekian jam setelahnya, saat hari menjelang gelap. Babinya lompat dari pagar pembatas kandang lalu lari keluar rumah. Ia lepas.

Adik saya, ibuk, dan anak tetangga kejar-kejaran sama babi. Dalam usahanya menangkap babi yang lepas, kaki adik saya terluka saat meloncat mau menangkap babi sialan itu. Akhirnya itu babi bisa ditangkap, dan pagar kandang babinya kami tinggikan agar babi-babi itu gak bisa loncat lagi.

Di samping pagar babi itu ada jemuran kecil. Saya biasa naruh handuk basah disana. Ternyata selain loncat, babi juga bisa berdiri. Caranya dengan berpegangan di pagar, untuk meraih benda apapun di dekat pagar. Handuk saya pun jadi korban.

Bak atlit loncat indah, handuk saya jatoh dengan gemulai.

Sebelum saya sempat menangkap, handuk saya sudah terjerembab di kotoran babi yang basah bercampur pipis mereka yang biadab. Handuk saya dari putih menjadi coklat mutlak. Seketika saya jijik memandang handuk malang itu. Gak sudi saya memakainya lagi. Tapi ibuk berkenan membersihkannya, dan saya (dengan pakasaan ibuk) mau memakai handuk itu lagi. Huhuu

Saya jadi tau alasan babi sebaiknya memang dikandangain. Dikandangin aja kayak gini, gimana kalo dia liar?!




gambar-gambar nyolong dari http://sayapakai.tumblr.com/

28 bukan komentar (biasa):

dweedy ananta said...

Babi peliharaannya yang pink imut kayak di Eropa atau celeng (babi hutan)? ^^

suok begete said...

bwkakakakak...
tu babi mungkin kurang kasih sayang.. mestinya di rantai and d ajak jalan2...XD

visit my blog: http://www.suokbegete.blogspot.com

Gudril said...

wekeke, untung gak pelihara babi :D

Obat Herbal Jantung said...

hehehe,,,babi..oh..babi..

obat alami sinusitis said...

hahaha, lucu banget itu banyi

obat stroke tradisional said...

hahah
kasian bener .ternyata banyak sialnya ya piara ibab :D

obat kista tradisional said...

ya ampun parah banget itu gif nya ,,
kasian tu kucing

obat kanker kelenjar getah bening tradisional said...

ikut nyimak gan
ngomong ngomong soal ibab apa ngga jijik ya gan dipiara gitu ?

obat herbal kurang darah said...

heheee, butuh kesabaran juga ternyata piara babi...!!

oq said...

lebih baik enggak miara deh

Obat Herbal Kanker Payudara said...

babi,,dirimu sedang dibicarakan sekarng,,,hehe,,ato protes....haha

obat herbal kanker usus said...

ane kalau mampir ke artikel ini pasti ngakak.!!!
babi memang sudah nasibmu..!!!

igedenurhadi.net said...

hahaha bener bener babi ini punya cerita...btw aq nitip link yah bro di blog kerenmu maklum masih nubie, lapak kecil2an.. tnx b4

Pusat jual beli bekas di Bali

Fahri's Blog said...

wkwkw
gak mw la perlihara babi.kek gitu rupanya

Makanan Sehat Untuk Insomnia said...

wih kayanya serem juga ya , speechless deh :(

dea said...

babi .. ???

tour and travel di surabaya said...

hahha.. jangan-jangan babi jadi-jadian tuh..

Obat Gagal Ginjal Tradisional said...

babi nya gokil gan..ekh bayinya ..

Obat Maag Kronis Tradisional said...

babinya demen kalit tuh ..

Obat Untuk Penderita Kanker Prostat said...

babi genit tuh gan ...

Obat Untuk Penderita Kanker Payudara said...

baby yang lagi molor tuh gan lucu banget ..

Pengobatan herbal untuk wasir said...

mantap nie gan,,,,,

ramuan penghancur batu ginjal said...

baby ya sangat aneh .hehe

Cara Mudah Bisnis Online Sukses said...

Ikut menyimak artikelnya Gan :-)

Salam,

paula said...

hahaha..ada aja babi kaya gitu

Jefry said...

harus diawat - awati supaya tidak kabur..
nice share

Cara menjadi agen xamthone plus said...

mantap nie gan sangat bagus dan sangat menraik nie gan ,,,,,,,,,,,,

orizasatipa said...

weh weh weh........mantep gan......

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI