Svkrawan Madi Takut Ubud

Layaknya sorga. Jalan sempit penuh mobil tak membuatnya sesak. Banyak toko berjualan berhamparan di sepanjang jalan sedap dipandang. Bangunan tanpa tingkat, style Bali. Cuaca pun serasa berteman dengan kulit. Aku tak berani tinggal lama di Ubud. Takut tak mampu untuk meninggalkannya.

Ubud udah termasuk kota. Hanya saja pepohonan masih banyak ada disana. Ubud serasa tak kenal dengan istilah polusi. Setidaknya itu yang ku rasaka, orang yang gag asli dari sana.

Aku bersyukur, para investor dan pemerintah tetap mempertahankan budaya dan tata ruang khas Bali. Ini lebih indah, jauh lebih indah daripada globalisasi dan modernasi yang melanda kota Denpasar. Keserasian bangunan dan susunan lahan pertanian beserta alam sangat sempurna. Menyegarkan.

Sempet denger salah satu budaya di Ubud. Bila petinggi adat meninggal, jasad akan ditaro ekslusif dalam Nagabanda. Sebelum mayatnya melalui upacara ngaben (bakar mayat).
nagabanda
Kalo orang biasa bentuknya bisa lembu atau sapi dan digabung jadi satu dengan jasad yang lain baru dibakar. Tapi kalo Nagabanda itu beda. Cuma satu orang aja.

Nanti pedanda (pendeta) selaku pemimpin upacara akan bertingkah mengacungkan panah dan terdiam. Tapi dalam niskala (dunia tak nyata dalam istilah Hindu Bali) Pedanda sesungguhnya sedang berperang habis-habisan. Nanti ada indikator bunga, akan kuncup kalo pendanda kalah dan kembang kalo pedanda menang. Kalo pedanda kalah, beberapa hari setelah upacara beliau akan meninggal.

Aku lupa cerita lengkapnya. Bahkan mungkin ada yang salah dengan ceritaku. Kalo kalian masih penasaran, cari info sendiri ya. Maaf kalo ribet. Hehe

Aku ngomongin Ubud karena dari kemaren aku kemah UKM di Tegallang, deket Ubud juga. Acara kemah ini dalam rangka Orientasi Calon Anggota (OCA). Berangkat dari Denpasar jam 5 sore. Terhalang hujan, tenda roboh dengan misterius, basah luar dalem, tapi acara selama 2 hari satu malem ini sukses kok. Tuhan menghendaki semua ini.

Sayang banget wawasan organisasi gag jadi, padahal itu penting agar calon anggota tau tentang organisasi yang bakal mereka ikuti. Adanya jam malem juga sedikit jadi kendala. Peserta yang dikit jadi kepikiran ama uang 1,5 juta yang dihabiskan untuk acara ini. Tapi syukurnya pas pulang barang-barang dititip di ambulan. Aku bisa deh pulang cepet tanpa ngurusin perlengkapan dulu.:p

Besar harapanku, segala masalah yang terjadi bisa terselesaikan segera. Jangan diem-dieman. Kalo ada. :)

17 bukan komentar (biasa):

ReBorn said...

unsur mistis yang gw rasain emang agak kuta di bali (gaya lo ja...)
enak ga jadi sc?

Tukang Gosip said...

jikalau ngaben itu agama apa ya kak

secangkir teh dan sekerat roti said...

ooo ini to perlengkapannya?
hehehe

Kapuk Online said...

Bayanganku: Alangkah indahnya yang masih asri

Sungkowoastro said...

Bali memang memiliki kemampuan yang tak dimiliki oleh daerah lain dalam hal menjaga kelestarian lingkungan dan budaya lokal berdampingan dengan arus modernitas. Luar biasa, Bali!
Salam kekerabatan.

willyo Alsyah said...

bali memang asik.

miwwa said...

pengen deh ke Bali. liat alamnya. liat budayanya. orang bule aja udah banyak yg ke Bali. masa asli Indonesia belom pernah ke Bali.. :((

mimi taria said...

jadi ingat waktu ke bali dulu..

Didiet said...

hmmm aku jadi tau......

Ferdinand said...

Tempt yg indah tuh Bli ... kebetulan aku pernah kesana waktu SMA dlu hhe... pokoknya aku pun berharap tata ruangnya gak dirubah2 dan biarin tetep begitu..

Semangat n happy blogging Bli...

chikarei said...

ngeri euyy :D
agak mirip ondel2 yah
hehee

kalo dibengkulu namanya tabot
tapi peringatan tahun hijriah gitu

little foot said...

wahhhh.. jadi pengen ke ubud,, :)
*mupeng sampe ileran*

fai said...

organisasi opo toh? bukan terorist kan yah, hahahahahahaaa, soalnya tampang loe terlalu imut untuk jadi terorist, bwakakakakakakkkk

Ocky Fajzar said...

hehehe aku sering liat nih di tv ;)

tomo said...

haduh kok tidak berani sih tinggal di Ubud kawan he3.
Btw bukan gak jelas kawan.tapi kemarin aku masuk kemari error mulu komennya.
Tapi makhirnya bisa juga kemudian setelah beberapa lama

combrok said...

Indahnya Ubud..!
Indahnya Bali,
Aku pengen ke sana

nadiafriza said...

"Besar harapanku, segala masalah yang terjadi bisa terselesaikan segera. Jangan diem-dieman. Kalo ada. :)" >> semoga udah beres :)

eh Svk, ntar2 kapan2 kalo gw bisa ke Bali mesti ketemuan ya :)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI