Ngasdos Kimia Layanan : Teknik Sipil B

gambar nyolong dari http://is.gd/fPuam


Kali ini aku bakal ngomongin tentang pengelaman jadi asisten dosen kimia layanan. Tepatnya jadi asdos Teknik Sipil B. Jadi beda ama cerita asisten dosen kemaren-kemaren.

Mulai praktikumnnya jam 2an gitu. Aku dateng lebih cepet gara-gara Eka bohong. Dia bilang kalo praktikumnya udah mulai. Sukseslah aku kepupungan bangun dari tidur siang.

Di kampus udah ada beberapa anak teknik ngumpul-ngumpul. Katanya sih ada 52 orang gitu yang praktikum hari ini dan akan dibagi jadi 22 kelompok sesuai jumlah meja yang ada. Gila ya, satu jurusan bisa ampe 100 mahasiswa. 2x lipat dibanding jurusanku. Tapi biarpun jurusanku bisa dapet mahasiswa seratusan per taunnya, jurusanku belum siap. Sekarang aja punya 60an mahasiswa baru udah sesek nyari kelas.

Aku iri ama temen-temen yang ngasdos lebih dari satu kelas kimia layanan. Bayarannya lebih tinggi men daripada ngasdos di jurusan sendiri! Aku kalah lobby dan strategi. Haha. Tapi tetep aja namanya mengabdi, kita gag harus dibayar mahal. Banyak hikmah dan ilmu yang bakal gue dapet kan.

Ngasdos anak teknik aku pikir bakal ngeliat batangan aja. Syukurnya ada ceweknya. Bening pula. Jadi gag sepet-sepet banget ini mata kalo ngasdos.:D

Kata dosenku, teknik sipil B lebih adem daripada teknik A. Lebih asik. Karena sebagai asdos kita gag cuma menilai dari knowledge dan skill. Kalo sipat gag santun juga bikin asdos susah ngasi nilai gede.

Tadi cuma asistensi, perkenalan aja ama pemberian buku pedoman. Adit jadi pembicara, sedangkan aku ama dua temen lainnya jadi asistennya dia. Biarin dah Adit capek ngomong, hihi

Nah pas aku disuruh ngasi contoh menggunakan pipet hisap, aku beraksi layaknya profesional. Tampang udah aksi top (padahal sebenernya cemen). Ampe nyolokin pipet hisap ke pipet volume sih oke-oke aja. Tampang tetep serius, sok pinter. Mahasiswa pun ngeliatin kagum. Ampe akhirnya, plek!

Pipiet volume patah pas ku nyabut pipet hisapnya. Emang dasar tukang ngibul dan ngeles, ekspresiku tetep mengindikasikan kalo hal ini bukanlah masalah besar. Suasana terkendali meski ku yakin di belakang pada ngomongin. Haha. Cuek aja deh.

Dalam segala hal dibutuhin banget kordinasi. Begitu juga ngasdos berempat kayak gini. Biar tau apa yang musti dilakuin. Kalo gag gitu, image kita jadi terkesan kurang profesional. Attitude kita harus bagus.

Format cover laporan belum dijelasin, mungkin pas udah mulai praktikum. Begitu juga trik-trik praktikumnya.

Aku senang pembagian kelompok gag berdasarkan absen (tadi mereka lupa bawa absen). Biar kelompok mereka gag itu-itu aja. Tadi pembagian kelompok berdasarkan tempat mereka duduk (tadi mereka sembarangan aja gitu duduk). Besok-besok kalo ada undian pembagian kelompok gitu pasti lebih bagus. Meski agak repot tapi manusia tercipta untuk berinovasi bukan?

Oia, aku udah selesai ngerekap nilai pretest praktikum Kimia Dasar. Bisa dibaca di: http://www.scribd.com/doc/38879586

25 bukan komentar (biasa):

Tukang Gosip mengatakan...

pertamax !!! tumben nih dapet... yuhuuu

Manchester United Tech | Berita Sepak Bola mengatakan...

ane gak suka ama pelajaran Kimia sob, pusing banget
otak serasa mau hancur

martha cell mengatakan...

sekarang jadi asisten dosen suatu saat akan jadi dosen.

Kapuk Online mengatakan...

Selamat dulu untuk gelar barunya meski kemarin dah dapat gelar itu

Gaphe mengatakan...

gyahaaa... jadi asdos jangan mikirin duitnya donk!!.. mikirin ketemu adek kelas yang cakep2 aja deh. hahahaa

Teras Info mengatakan...

Kunjungan balik ni....
wah jadi asdos....saya pengen banget ni nyoba jadi asdos....he..he..he...

H. Nizam mengatakan...

Waaah .... rupanya anda sudah jadi asisten dosen.
Selamat ya.

multibrand.blogspot.com

Kopi Susu Pahit mengatakan...

selamat dan sukses buat naik kepangkatannya jadi asdos .... semoga ntar berlanjut juga menjadi dos ...

Fir'aun NgebLoG mengatakan...

wah... ternyata itu gambarnya dapat nyolong juga yach?... :D hehehe

tomo mengatakan...

sekarang ini sampeyan kuliah dimana mazz..
teknik sipil para alumninya gede gajinya jika masuk ke dunia kerja

Sugeng mengatakan...

Memang jadi orang yang tampl di depan harus banyak persiapan yang harus dilakukan, salah satunya mental. Karena mental itu menempati prioritas pertama sebelum seseorang tampil di depan :D
Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

uswah islam mengatakan...

yang penting kan mengabdi

Hikmah Teladan mengatakan...

wah nilainya di upload juga di scribd ya.
entar aku lihatnya

penghuni60 mengatakan...

haha, pengalaman seru sama pipet ya sob??
jd inget wkt aku kuliah dulu...
pernah jg ada pengalaman unik kyk gitu
:D

Immanuel-Lubis mengatakan...

wah jai asdos repot juga yah gan?!

attayaya mobil keluarga ideal mengatakan...

dulu aku juga sempet jadi asdos
enak lho

ReBorn mengatakan...

semangat sob. kejer sertifikat nya jangan duitnya. ghehehe. itu mah gw ya.. :p

Ferdinand mengatakan...

Waduh lama2 jadi dosen beneran kayanya nie Bli madi haha... ya biarpun bayarannya gak seberapa yg penting kan dinikmati hhe... dan untungnya bukan batangan smua ya di ruangan haha....

Happy blogging Bli... :)

Muhammad A Vip mengatakan...

Bayarannya bisa buat jalan-jalan ke mana aja tuh ngasdos?

Adib mengatakan...

wa..bener" serius ni..pekerjaannya .
wa gua salut sama km Brother..!!

Arief Rahman Heriansyah mengatakan...

Hehehe,,,unik!

Sukses selalu kawan

little foot mengatakan...

jangan galak2 ya OM asdos... haha

hellgalicious mengatakan...

we'e'e
asdos ni ye
makin sibuk aja dong

nadiafriza mengatakan...

"Syukurnya ada ceweknya. Bening pula. Jadi gag sepet-sepet banget ini mata kalo ngasdos" >> eits parah banget Svk :D ntar dibaca pacar loh hahaa

Tip Trik Blogger mengatakan...

selalu tertawa kalau aku berkunjung di blog ini...
mantap sobat

Poskan Komentar

Komentar adalah bagian dari iman.