Gag Cuma Mahasiswa, Dosen Juga Harus Punya Softskill.

Bila membicarakan kampus, topik tentang mahasiswa selalu jadi mayoritas. Namun kalo ngomongin kampus idaman, saya lebih tertarik ngomongin dosennya.

Sudah capek mendengar mahasiswa dituntut inilah, itulah, namun kenapa jarang banget yang ngebahas kemampuan dosen.

Mulai dari SMP sampai sekarang, saat tiap mata pelajaran diampu oleh orang yang berbeda, pengajar itu sangat berperan penting dalam hal ketertarikan seseorang terhadap pelajaran itu.

Kalo dosen pinter namun gag bisa nyampein ke muridnya, kan sama dengan bohong. Apalagi sampai dia bikin mahasiswa ilfil ama dia, secara gag langsung itu bisa ngebuat mahasiswa itu ilfil juga ama pelajarannya.


Kriteria kampus idaman versi saya adalah saat dosen disana mampu membuat kita nyaman mempelajari sebuah mata kuliah. Kita bisa sharing secara terbuka dengannya. Mampu bikin sebuah mata kuliah tampak mudah. Cara ngejelasinnya enak buat diikutin, gag menjelimet, dan tentunya layaknya pacar, dia mampu mengerti keadaan dan situasi mahasiswa.

Bukan berarti dosen itu ngemanjain mahasiswa, gag, namun dia mampu mengayomi dan menjadi teladan. Misalnya, kita disuruh dateng on-time, tapi dia sendiri seenak perutnya mau dateng kapan aja. Ngasi kita banyak tugas namun pas kita tanya berapa penelitian yang sudah dia selesaikan, dia jawab NIHIL.

Layaknya pepatah, guru kencing di WC, muridnya disana juga. *ada ya yang kayak gitu?*

Jarang ku lihat dosen yang fleksibel layaknya anak muda. Banyak yang kaku dan terkesan maniak buku. Gag banyak mahasiswa yang setipe dengan itu. kalo udah begitu, kan susah.

Solusi nyang bisa saya berikan, instansi terkait baik kampus maupun dinas dan sebangsanya sepatutnya mengadakan tes yang mampu memberikan standar atau penilaian tentang kemampuan dosen itu. Itu diadakan secara berkala sehingga dosen akan terus berusaha meningkatkan kemampuannya.

Mahasiswa selalu dituntut memiliki hardskill dan softskill. Dosen juga harusnya sama.

23 bukan komentar (biasa):

secangkir teh dan sekerat roti said...

salam hangat!
wah lomba ini masih ada toh :)

rezKY p-RA-tama said...

dosenku
ditempatku gak jelas semua
makul gak ada silabusnya
materi disuru nyari sendiri
kalo gak tau disuru nyari sendiri
jadi gak dapet apa2 dah
hehehe
berkunjung.....

TUKANG COLONG said...

[secangkir teh]
kamu ikut juga?

[rezky]
dosen yang makan gaji buta

Lie said...

sebenarnya profesi saya sebagai guru di salah satu sekolah swasta di Medan, Sumatera Utara.....

Saya pernah mencoba untuk menjadi the best teacher....tapi tetap ga bisa....karena masalahnya ada pada siswa.....

Kalau memang siswanya udah rusak,yah uda capek deh kita....

Tapi saya pernah juga jadi asisten dosen di tempat saya kuliah. Mahasiswanya terlihat lebih dewasa, dan kita pun bisa memaksimalkan potensi kita......

TUKANG COLONG said...

[lie]
harus ada diskusi personal antara mahasiswa dan dosen kalo begitu..:)

rizal said...

memang antara dosen dan mahasiswa harus bisa saling shere...

TUKANG COLONG said...

[rizal] betul banget

Ratasoe said...

Brkunjung sob, wah lo ngebhas mslh kampus ane xmak ajdh..cz ga pernah kul hehe, tp ane mw sdkit komen, bner jg sob..biar dosen pinter tp cr nyampaikn tdk tepat dan kurang interaksi ma anak di2kx akhrnya pelajaran yg dberikan kurang maksimal..;-)

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, ini utk lomba blog ya? moga menang ya

aishi lely said...

ow lagi ikutan lomba yah... semangatttt^^

tomo said...

Aku rasa bukan cuma dosen dan mahasiswa kawan.tapi semua orang

uswah said...

Iya tuh sob...jangan cuma mahasiswa doank...,dosen harus huga punya

hikmah said...

KEsamaan skill ya haruslah biar tidak ada saling iri dan menyindir

deadyrizky said...

pengen ikut
tapi apa daya
taunya baru pas akhir"
huhuhuhu

daniel wahyu perbawa said...

betul dech...

lagee ikut lomba ya
smangat ya :)

Kapuk Online said...

Gue juga barusan lulus Bro, malah banyak dosen yang minta materi ama aye...jadinya (Jangan tanya, nilai IP saya..!!)

ahmadi amrun said...

Hehehe, kalao ingat zaman kuliah, agak nyesel juga, kenapa aku putuskan kuliah di universitas...
salah guru salah pula ilmu yang didapat....

Dari pada kuliah, untuk menguasai sebuah ilmu, mendinglah aku berguru pada seseorang atau sekelompok orang secara informal ajah, lebih efektif...dalam istilahku: MENTORING.
Kalau kuliah biasa? terlalu banyak mata kuliah yang gak penting yang harus aku pelajari...gimana? ada yang tidak sependapat dengan saya?

joe said...

semuanya harus bersinergi, demi kemajuan pendidikan Indonesia ...

SURATMAN Wong KROYA said...

ya bener tu bro,klo dosen nya galak jd males ngikutin mata pelajaran nya,aku dulu jg ngalamin ky gini wkt sekolah

Kang Sugeng said...

setuju Sob, jangan cuma mahasiswanya aja yg dituntut pinter memahami makul tp juga dosennya musti pinter mnyampaikannya

buwel said...

wah menarik neh ulasannya, semoga menang ea...

achen said...

good job Bro... sukses!

Sungkowoastro said...

Di situlah sulitnya "menyatukan" benak dan pikiran antara dua orang, semisal dosen dng mahasiswa. Tetapi, sulit bukan berarti tak bisa sama sekali, kan?

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI