Episode Terakhir Survei Kondom

Tinggal nyetor semua kuisoner survei kondom ke bos, kelar sudah kerjaan. Fiuh. Maaf bagi temen-temen yang selama ini baca postinganku kalo isinya tentang survei kondom ini aja.

Emang ini yang 3 hari belakangan ku lakuin. Dan mungkin kali ini adalah terakhir aku sharing pengalaman tentang survei ini. Hanya mencoba flashback darimana aku dapet job ini, mekanisme surveinya, dan terakhir tentang hasil tentunya.

Semua berawal dari tawaran kakak kelas kampusku. Awalnya dia mau nawarin orang lain tapi orang itu susah dihubungi jadi aku deh yang ditawari. Udah jodo kali yea.
Target dari survei ini adalah 21 pria yang rutin berhubungan seks selama sebulan. Setelah dapet orangnya, kita klasifikasikan dia apa pengguna kondom ato gag. Pengeluaran dan umur juga merupakan data penting yang harus kita dapet selain nama, alamat, dan nomor telpon yang lengkapnya.

Lokasi survei udah ditentuin. Bila kita mujur, orang di TKP akan gag segan ditanya-tanya. Tapi kalo lagi apes yah hati-hati aja kalo-kalo mereka nyiram kamu pake air keras.

Kuisonernya sejumlah 44 halaman bolak-balik. Isi pertanyaan semisal pernah denger nama kondom apa aja, pernah makek gag dan kenapa, tahu PMS gag, dan sebangsanya.

Gag ada istilah gampang buat nyari nafkah dengan cara jujur. Banyak banget kendala yang ditemui.

Aku harus keluar dari jam 11 malem ampe 3-4 pagi. Di jam segini emang diprediksi bakal banyak cowok hidung belang keluar sarang nyari gorengan. :D
Aku biasanya sulit bangun di jam tidur kayak gini. Aku selalu aja jadi langganan telat.

Semua pertanyaan dalam kuisoner sangat sumpah bikin gag nyaman. Baik aku sebagai si penanya atau orang lain yang ku tanya. Kalian pasti berpikir mimpi apa semalam bila tiba-tiba di tempat hang-out paporit kalian tiba-tiba ada cowok gembel kurus kering kumel ngedeketin bawa-bawa buku segambreng dan langsung nanya,"pak mintak sedekahnya dong..."

Meski setiap orang yang kutanya akan diberi gift tapi tetep aja susah banget nyari orang yang mau ditanyain seputar kehidupan seksual mereka. Dan orang yang kutemui pun antah brantah banget. jangan kaget kalo kamu bisa ngeiat berbagai macam mahluk hidup.

Dari 3 hari survei hasil yang aku dan timku dapatkan adalah...Jeng! jeng!

Semakin tinggi tingkat pendidikannya makin peduli dengan kesehatan seksual. Orang yang ngaku berhubungan seks ama PSK kebanyakan adalah pendatang.

Survei ini juga dilakukan di 2 kota besar lain di Indonesia. Jakarta dan Surabaya. Hasil disana lebih mencengangkan, tempat bermaksiat udah gag pandang tempat. Yah gag cuma disana aja, sekarang nafsu dah ngalahin segalanya. Dimana pun tanpa kita sadari, orang-orang di sekitar kita dengan gampangnya mesum.

Waspadalah kawan jangan sampai kita terjerumus. Lalu bagaimana cara mengatasinya? Yah itu masih misteri.





*)gambar final episode 1 dicolong dari Kid-Cast dan final episode 2 dari popular-pics

21 bukan komentar (biasa):

munir ardi said...

wah menarik sobat surveinya jadi inget teman aku yang penelitian kehidupan psk di pantai sosial, wih seru sekali

budiarnaya said...

Itulah kenama nafstu perlu dikendalikan, gunakanlah sesuatu itu pada tempatnya dan berhak menerimanya karena dia akan memberikan suatu keindahan buat kita, sukses mas tukang colong

tomo said...

Hebat banget sekaligus pemberani bisa mensurvei hal hal yang agak berbau porno

aku harap sukses saja surveinya kawan.

Good luck dan sukses selalu untukmu di hari ini.
Thanks

tomo said...

Apalagi surveinya berada di kota-kota besar.
Salut dech dan sukses.

Semoga dengan adanya survei ini akan kita dapatkan hasil buat pelajaran kita semua.
Amiiin...

Uswah said...

Berkunjung untuk mencari berita terbaru

iLLa said...

woo menetap di Bali yap ternyata.
btw skarang sy di Surabaya loh. Disini memang ga jauh2 sm di sana, banyak tempat gitu2annya. Untungnya sy ga tau, dan ga pengen tau,,,
mudah2an ga perlu berurusan sama hal2 kek gitu yak *berdoa*
tapi seru jg euy pengalamannya :D

Girant_31 said...

Mmmh.. Kondom apa ci mas???
Ane ga ngerti dech..

Nu_Imuts said...

Berkunjung pagi mas..

Serabi Machine said...

Sukses az ya mas bt survei nya..
Maju terus mas..

Sang Cerpenis bercerita said...

met libur

Aby Umy said...

berkunjung pagi mas
sukses buat job nya
hehe

saidialhady said...

survei yang menarik..

Sungkowoastro said...

Kalau nanti sudah jadi tulisan yang berlabel "karya ilmiah" tentu sangat menarik untuk dibaca, sebab baru membaca cerita singkat tentang seluk-beluk mencari data saja sudah menarik. Selamat dan sukses senantiasa.

mugensky said...

y kalau mang g bisa nahan pakai kondom aja biar aman

Rizky2009 said...

salut aja deh dengan adanya survey kondom

mengeluh said...

tapi ini bukan sensus ya?? heheheheh

salam kenal mas

Shanty said...

oalaa..
Pantesan postingan yg lalu ketemu ma banci2 hahahhaaaaa
Ternyata survet beginian to om!!!
MOga sukses n kasih tau hasilnya ya om...

Naila said...

jiahhh.. surveinya ngeri,
yang ditanya+yang nanya kudu muka tembok ya..
moga sukses ae bro,

BlogCamp said...

gunakan kondom secara proporsional

Adib from kompinter said...

waduh aq belum cukup umur rek..hahahaha

exort said...

seks itukan untuk sebagian besar org uda jadi kebutuhan mendasar, n wajar juga kl pendatang yg sering ke lokalisasi krn mrk tidak membawa pasangannya untuk ke kota itu
mgkn salah satu jawaban biar terhindar adalah buru2 nikah resmi jd ga perlu lagu nyalurin lewat psk...eh kl punya pasanagn tetap juga ga perlu lagi ke psk ya?...hehehhe urusan seks dan psk udah jadi momok dr jaman bahola

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI