Belajar Profesional Melalui Kondom

Ralattt..!!!!
Ternyata purnama yang ku bilang di postingan kemarin itu bukan tanggal itu. Aku salah baca tanggal! Efek penyakit buta kalender yang aku idap sejak masih dalam kandungan. Hiks. Purnamanya itu lagi 2 hari. Dan masalah petanda tuhan, yah biarin aja tetap menjadi petanda. Mari mulai belajar memaknai segala hal apapun itu. hehehehehe.

Btw, banyak orang yang (ato gag) merasa kalo dirinya belum profesional. Apalagi aku, gag banget deh. Ngapain aja masih males-malesan, masih seneng berbuat curang, dan gag tepat waktu.

Rajin, selalu semangat, dan on time adalah bagian dari disiplin dan disiplin merupakan kunci profesional. Dan itu yang pengen ku punya dalam sifat + sikapku. Yihaa..

Bekerja keras dan menunaikan segala tugas yang dihadapkan ke depanku adalah hal pertama yang coba ku lakukan. Menjaga reputasiku agar orang selalu percaya padaku itu yang terpenting. Lagipula pola hidup profesional gag selamanya jadi momok yang mengerikan bukan?

Meski belum bisa berubah total menjadi sosok profesional, setidaknya aku udah berusaha dan merasa menjadi a true profesional person. Menjalani aktifitas yang tiba-tiba menggunung kayak cucian numpuk tanpa rasa ragu.

Rada aneh sih, minggu ini kerjaan lagi gila-gilanya. Apa ini ujian dari tekadku yak? Ujian, tugas, kerjaan. Yang paling terakhir aku ditawari kerja jadi tim survei kondom. Gawe-nya yah tentang seputar kondom dan penyakit seksual.

Karena targetnya adalah orang pengguna esex-esex, aku mulai beraksi dari jam 11 malem terus pulangnya ampe jam 3 pagi. Ironinya, abis itu aku langsung tepar padahal paginya kuliahku padet. Padet dengan tugas, padet dengan ujian. Pulang siang langsung ngeles. Fiuh.*mencret*

Hari pertama survei aku ke lokalisasi di nusa dua. Ini pertama aku masuk langsung ke sarang maksiat. Kesan pertama sih libido naek drastis ngeliat penampakan serba minim. Tapi selanjutnya jadi ilfil. Ceweknya menor, dengan bedak tebel plus lipstik norak. Baju minim, tipis tapi perut kembung. Body ABG tapi muka tua.

Cewek disini kebal lho. Dinginnya malem mereka berani hadapi dengan rok mini dan selangkangan yang selalu terbuka. Potongan rambut mereka juga mirip-mirip, rebonding catok gitu..

Yang ku bayangin dari tempat ini adalah sebuah tempat menyerupai neraka dengan setan-setannya lagi beraktivitas. Jujur batin serasa panes, inget! panes! bukan HOT!!, yah seakan berada di dasar bumi. Tuhan dan surga rasanya jauhhh banget.

Cowok-cowok yang kesini juga lucu-lucu. Aku lihat mereka baru keluar kamar. Penampilan acak-acakan dan keringetan tapi baru ku tanya ngapain mereka langsung bilang,"saya gag pernah maen seks kok..".

Geblek, yang mau nanya gitu sapa. Aku cuma mau nanya,"di dalem ada lapangan olahraga ya?". hehe

Ada juga bapak-bapak yang parnoan. Keluar keringet dingin gitu baru aku deketin. Ada yang jujur ngejawab semua pertanyaanku bilang kalau dia emang pelanggan disini. Ada yang ngaku setia ama satu pasangan tapi abis itu ku lihat dia gendong-gendongan ama cewek yang ku yakin bukan pasangannya.

Satu temen tim ku malah kocak, dengan pakaian kami yang terlalu rapi bila dibandingkan standar lokalisasi. Baju rapi dan tampang gag mesum, duh aku banget, ada cewek yang ngedeketin.

"mas, mau jalan-jalan kemana? Itu tas isinya uang semua ya? Nyewek yuk ama saya..",sembari dia ngankang!

Ih, jijay aku...

Cowok-cowok yang kesini kebanyak pekerja kasar yang asli luar Bali, ada juga pasangan selingkuh. Mereka juga jarang banget makek kondom dalam berhubungan, paling saat butuh balon pas ulang tahun aja mereka beli kondom.

Sangat disayangkan nmereka gag sayang dengan kesehatannya.

Apa mereka juga gag pernah berpikir seandainya cewek yang mereka pakek adalah orang terdekatnya (sst..aku juga lihat anak 10 tahunan udah jadi pecun disini,sama kayak kakaknya yang gawe di sini juga).

Satu hal yang bisa kusimpulkan, mereka telah mengotori bumi Bali. Negeri Indonesia. Ibu pertiwi tercinta.


*)gambar condom dicolong dari Genesis Project.

17 bukan komentar (biasa):

Gede Lumbung said...

Waduchhh,,,
Kalo survey ke tempat yg begituan mah harus pake pakaian yg agak acak2`an juga...
Kalo gak gitu yaw udah bisa ditebak lg survey tempat yg begituan,,
Hehe...
Nice post gan,,,

tomo said...

Wah mak nyus kawan.Bali jadi terkenal juga dengan hal begituan.

Gaungnya ampe terdengar dari sini.apa sudah tradisi ataukah ikut ikutan kaum turis untuk menjalani ya.

Aku sendiri sich hanya bisa mengelus dada saja kawan.aku doakan semuanya agar lebih baik di masa mendatang.

Good luck dan sukses selalu akan menyertaimu di hari ini kawan.
Thanks.

tomo said...

Oh iya mengenai kondom jika menurutku adalah tiap pasangan yang belum ingin memiliki momongan sebaiknya memakai kondom jika berhubungan.maaf.

Thank ya.
Sukses selalu kawan

uswah said...

Berkunjung kesini untuk mencari informasi terbaru

Awan said...

baguss...

aku yg masih terlalu polos untuk hal inipun,
menjadi jiji sama tempat tersebut.

tapi...
kapan kesana lagi sob..? ikut dong..

PanDe Baik said...

Pertama dan Terakhir main ke Lokalisasi pas diminta mencari gambar cewe'telanjang tanpa pakaian seupil... buat tugas gambar proporsi manusia pas kuliah di Arsitektur dahulu...

nietha said...

survey gituan pasti berat ya? tapi judulnya serem tuh

Herdoni Wahyono said...

Masalah yang kompleks sekali. Dibutuhkan solusi yang pas dan bijak untuk mencarikan jalan keluar yang paling baik bagi mereka. Trims sharingnya.

dreesc said...

wah wah.... berhubung dree masih balita... dree ga berani komen dah ah soal beginian.... wkwkwkwk

mo nyapa ajah dah.... pagiiiii....

Yohan Wibisono said...

Wuih.... kok bisa ya,rasanya aku ga bisa kasih komentar masalah begini!!!!

Sang Cerpenis bercerita said...

waduh, seremm

LITTLE CHIP said...

dari yang saia denger juga nh, gag semua dari mereka yang kerja kyk gitu karena emang pengen jadi gituan, tapi gag jarang juga dari mereka udah terlanjur terjerumus. kasian ya mereka punya pikiran buat ngambil kerjaan kayak gitu. masa muda yang seharusnya buat belajar malah terbuang sia-sia.

buat yg survei atiy2 ya ke tempat prostitusi...
tahan nafsu.. hahahaha :P

Kapuk Online said...

Booking dulu, baru diwawancara (Asal ga' ikut ....lho)

attayaya said...

gimana caranya untuk menghilangkan hal itu?
puyeng menghadapinya

Ariyanti said...

lalu caranya menghilangkan para wanita penghibur itu gimana? mungkin bukan mau mereka menjadi seperti itu... lagian jgn cuma lihat wanita penghibur sebagai orang yang mengotori dunia, kenapa lelaki yang memakainya tidak? kalau tidak ada yang beli dijamin deh ga ada yang jual.

Sungkowoastro said...

Persoalan yang berbau "begitu Itu", kok ya telah diobral banget. Apa telah menjelma menjadi semacam budaya ya?

exort said...

kuliahnya jurusan apa ya sampe harus survey ke tempat2 kaya gini

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI