TUHAN BERCANDA LAGI, KALI INI TERHADAP JADWAL SAYA


Tuhan Maha Bercanda? Yes. That's right. Betul sekali.

Bukan Tuhan Yang Maha Esa namanya kalau gak suka bergurau dengan saya.

Ia menakdirkan saya berangkat ke Buleleng menggantikan teman kantor yang berhalangan, di hari yang sama ada upacara adat yang WAJIB saya hadiri di kampung yang juga di Buleleng.

Kayanya Tuhan pengen umatnya yang lembek, pemalas, dan gampang ngantuk ini berjuang sampai batas kemampuan. Karena kalo jadwalnya kaya gini, saya harus ikut upacara paginya, lalu siangnya melaksanakan tugas kantor.

Yang saya takutkan adalah ngantuk. Entah itu ngantuk di jalan, atau ngantuk di kampung yang akhirnya bikin saya batal melaksanakan tugas yang dikasi kantor.

Bukan sok disiplin atau sok mencintai pekerjaan. Masalahnya, saya sudah dibayar untuk melakukan pekerjaan ini, dan uangnya udah abis saya pake. Jadi kalo saya batalin, saya gak punya uang lagi untuk bayar ganti rugi.

Seakan puas bikin saya pusing, Tuhan mengubah cara bercandanya. Setelah menkonfirmasi orang di kampung lewat ibu saya, ternyata hari-H upacaranya beda satu hari dengan hari saya tugas kantor. Lumayan, saya gak harus banting tulang dalam satu hari.
Mungkin ini terasa berlebihan, tapi saya memang sangat bermasalah dengan rasa kantuk. Sampai - sampai saya punya keahlian baru: bawa motor sambil merem. Tiba - tiba langsung nyampe aja gitu tanpa saya sadari tadi di jalan kaya gimana.

Kebiasaan ini bakal sangat mengerikan kalo kumat pas saya pulkam atau di kampung. Jalur saya pulkam sekarang beda dari biasanya. Jalur yang lama ditutup selama gunung Agung dalam keadaan awas. Meski sudah bayar BPJS, saya belum siap tidur sambil jalan di rute yang belum begitu saya kenal.

Manusia emang  tempatnya ngeluh. Saya sudah dikasi kelongaran jadwal, tetep aja ngarep dapet jadwal yang ideal. Idealnya tugas kantor ini saya bareng rombongan, bukan sendiri berangkat dari kampung. Soalnya kalo sama tim, saya bisa tidur di dalem mobil.

Jeleknya kalo berangkat dari kampung, meski sama - sama di Buleleng, jarak dari kampung dan lokasi saya bertugas hampir 45 menit perjalanan. Dan sampai sana, saya harus ngikutin mobil kantor pakai motor berkeliling.

Kayanya di khayangan sana Tuhan kurang hiburan. Sadar becandanya udah kaya bis, kelewatan, dia menurukan mukzijatnya. Tiba - tiba dari kantor ada perubahan jadwal. Saya tidak jadi berangkat minggu ini, tapi minggu depan. Tepat dua hari setelah hari-H upacara saya di kampung. YESSS!!! Setidaknya saya bisa balik dulu dari kampung dan berangkat bareng temen-temen pakai mobil keesokan harinya.

Lebih enak lagi kalo saya gak jadi ikut, sih. #tetep #GakBersyukur #LaluDihukumTuhan #Lagi.


11 bukan komentar (biasa):

irvan hermawanto said...

tuhan tidak akan memberi ujian di luar kemampuan makhluknya.

#seputar bisnisonline dan saham said...

tuhan tahu yang terbaik untuk umatnya

Joe said...

harus thinking pada Tuhan

ulfah said...

jangan pernah takut kalau kita ada dijalan yg benar

dark angel said...

Tuhan maha segalanya https://goo.gl/Y4TR5b

Indonesia CCTV said...

untung aja ya jadwal ganti... disyukuri wae

klepon_boy said...

pasti ada hikmahnya gan dibalik setiap rencana tuhan

Rena said...

tuhan segalanya bagi kita
https://goo.gl/gBo1Yg

#fatamorgana said...

Tuhan sangat sayang pada umatnya

DJ Site | Blogger Serabutan said...

Meski sudah bayar BPJS, saya belum siap tidur sambil jalan

Wkwkwkwkwk... sayang lho bli udah dibayar klo gak dipake hahahaha... #Peace

Toko furniture online said...

Semua indah pada waktunya

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI