PIL UKURAN SUPER BESAR DARI APOTEKER SUPER JUTEK


Bagaimanapun cara saya mengelak, gak bisa dipungkiri lagi kalo saya sebenernya sudah ketergantungan dengan paracetamol. Seperti usaha mantan yang mencoba tampak bahagia pasca putus, tapi diam - diam ngirim pesan 'Kamu apa kabar?'

Saya mungkin bisa menahan sakit kepala tanpa minum obat sampai sakitnya hilang dengan sendirinya. Tapi itu akan butuh waktu yang lama. Paling tidak, saya harus istirahat dalam waktu yang gak sedikit agak sakitnya ga tambah parah. Daripada gak bisa kerja, akhirnya saya lari ke obat kimia. Sungguh sebuah dilema.

Ibaratnya pengen jaim gak menghubungi mantan duluan, tiba - tiba inget kalo Tupperware mama masih ada di dia. Daripada dihapus dari silsilah keluarga, akhirnya gengsi dikorbankan untuk menghubungi dia kembali.

Dan pemakaian obat ini berhasil. Dari kemarin sakit kepalanya cuma kambuh satu kali, itu pun langsung hilang lagi setelah saya minum obat untuk kedua kalinya. Syukurnya sampe sekarang sakitnya gak muncul - muncul lagi. Tinggal satu penyakit lagi yang belum hilang: asam lambung!
Awalnya saya gak menerima kenyataan kalo saya ini maag. Gejala - gejalanya saya abaikan. Kenyataan bahwa pola makan saya selama ini emang gak beraturan saya buang jauh - jauh. Kemudian Tantri minta saya ngaca dan melihat warna lidah saya. Saya pun ngaca dan hasilnya: ternyata saya jelek. Karena maag, saya jadi lelaki berwajah jelek berlidah putih. Ya, ciri - ciri maag adalah lidah berwarna putih.


Fix dari situ saya akhirnya menyerah dan mengakui kalo saya memang menderita maag.

Ternyata minum obat maag itu ribet banget. Kita baru boleh makan saat perut kita kosong, kira - kira satu jam sebelum makan, atau dua jam setelah makan. Masalahnya, saya gak bisa nahan lapar. Rencananya minum obat maagnya pagi aja, eh udah terlanjur sarapan. Ya sudah saya pindah ke siang, eh bablas kerja akhirnya kelewat jam makan siang. Lah sampe pulang kantor dan nyampe kos pun saya ga jadi minum obat gara - gara pulangnya sempet ngemil sebentar.

Belinya pun butuh perjuangan. Disaat dibutuhkan, saya malah gak nemu ada apotek. Coba gak dicari, lebih gampang nemu apotek daripada Indomaret. Udah kayak cewe, pas saya udah punya pacar semua mendekat, pas saya jomblo semua menolak.

Udah jauh - jauh nyari, ketika nemu, dapetnya malah yang penjaganya jutek. Kalo kayak gini jadi kangen pegawai mekdi, KFC, indomaret, alfamart, dan saudara-saudaranya, yang kalo pegawainya gak senyum maka pembeli bisa belanja gratis.

Mungkin mbaknya lagi ada masalah di rumahnya. Atau karena muka saya yang ngeselin.

Untung mbaknya cantik. Cewe cakep mah bebas.

Ketika saya nerima obatnya, saya ga nyangka ukurannya bakal segede itu. Sebesar uang logam! Nama obatnya Polysilane. Pantesan aja cara makannya musti dikunyah. Kalo ditelen langsung gak bakal muat!

Tuh kan dari fotonya aja keliatan segede apa. Jari tangan aja kalah gede! (sumber foto)

Saya sempet ragu apakah mampu untuk mengunyahnya. Dari bau dan bentuknya aja udah 'pil pahit' banget! Tapi saya ingin sembuh. Saya mencoba meyakinkan berkali - kali diri saya untuk mampu meminumnya. Kalo emang gagal, cukup muntahin dan minum obat maag yang biasa aja (btw ini obat maag saran dari Tantri yang seorang calon apoteker, makanya tumben saya lihat, biasanya saya minum promah).

Saya merem, mencet hidung sekeras - kerasnya biar ga berasa, dan langsung HAP. Kres.. kres.. kres.. saya kunyah secepat - cepatnya si polysilane ini.

Ajaib.

Rasanya enak.

Rasanya mint gitu. Berasa ngunyah vitasimin. *lanjut ngemil polysilane 10 biji* *overdosis* *mati*


4 bukan komentar (biasa):

Dompet kulit STNK/Kunci (Leather Key wallet) said...

Ane nyimak dulu gan :)

Ridu said...

Ya Allah Tuhan YME, itu obat gede banget, untuk rasanya kaya permen gak kaya feminax. btw cepet sembuh!

Ferdinand said...

Aku radang lambung malah bli... Pernah ampe endoskopi yg selang kamera masuk buat liat isi lambung... Aku cocoke musin sih klo kumat... Cm perasaan aku malah gak pantangan sih... Wong malah makan terus wkwkwkw... Tp bener, obat lambung semua enak gak ada yg pahit rata2...

Ya moga cepet balikan lah sama mantannya haha

Santo Ahmad said...

Obat kok gede banget, aku kalo minum obat tak gerus, soalnya gk bisa kalau langsung telen pakai air, hahahaha

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI