SEDANG BERADA DI 3 ZONA TIDAK NYAMAN


Jika orang bilang rahasia sukses adalah keluar dari zona nyaman, dengan kata lain harus berada dalam zona gak nyaman, seharusnya saya jadi sukses banget sekarang.

Saya berada di tiga keadaan yang berbeda. Yang sama - sama memberi rasa tidak nyaman. Sangat tidak nyaman.

Pertama, saya mulai gak betah kerja di kantor. Bawaaannya males. Apalagi sekarang lagi suka - sukanya bikin video. Tubuh ke kantor, tapi pikirannya ada di tempat lain. Ke video. Mau bikin video apalagi, kapan shootingnya, waduh editan belum kelar.. Kira - kira seperti itulah pikiran - pikiran yang ada di kepala saya sekarang setiap saat. Waktu saya selama di kantor malah lebih banyak buat ngedit video daripada ngerjain kerjaan kantor. Untung aja bos - bos saya masih baik hati, kalo enggak, harusnya saya udah dipecat dari kapan hari.

Hal lain yang bikin saya gak nyaman berada di kantor lagi adalah saya makin merasa gak berguna diantara semua analis yang ada di lab. Jujur saja, wawasan saya soal kimia harus saya akui paling kurang dibanding yang lain. Ilmu yang saya dapet di bangku kuliah hampir gak ada yang saya inget. Cara bikin larutan ataupun rumus dan perhitungan nguji sampel. Diperparah dengan adanya bli Adi yang orangnya super baik, super rajin, yang membuat citra saya di mata bos sebagai karyawan termalas dan tak berguna makin naik.

Alih - alih resign, saya malah masih bertahan sampai sekarang.

Posisi gak nyaman selanjutnya adalah kerja sampingan saya sebagai asistem temen saya, Boncenk, yang seorang fotografer. Saya gak enak sama dia. Dia baik banget kepada saya. Saya dikasi kerjaan, diajak motret, meskipun saya gak punya keterampilan dalam mengambil gambar. Bahkan ketika memegang blitch tambahan pun saya sering gagal, hasilnya selalu bocor.

Saya merasa sangat bersalah kepada Boncenk dan temen - temen fotografernya. Saya gak bisa nyetir, dibayar mahal tapi di lapangan cuma bisa jadi penjaga tas doang. Saya bener - bener jadi parasit. Mungkin karena saya temennya, makanya Boncenk tetep ngajak saya dalam projek - projeknya.

Saya kecewa pada diri sendiri. Kenapa tidak gesit. Jika orang lain, dia pasti akan berusaha belajar nyetir, belajar memotret, atau bahkan berkaitan dengan ketidak nyamanan saya di kantor: mencoba belajar kimia lebih tekun lagi. Saya sudah mencoba mempelajari hal - hal itu, ilmu - ilmu baru, tapi cepet banget merasa capek. Cepet banget bosen. Disini saya merasa gagal sekali.

Diantara kalian pasti ada yang berpikir kalao passion saya memang bukan di kantor atau fotografi, tapi videomaker, bukan? Saya pun awalnya merasa begitu. Sama seperti saya menganggap blog, dan dunia tulis menulis adalah kekuatan saya. Sesuatu yang saya kuasai. Tapi ternyata saya salah.

Saya ngeblog dari akhir 2009, tapi sampai sekarang saya tidak menjadi apa - apa. Bukan blogger yang mengumpulkan uang dari SEO, review, atau iklan. Bukan juga seleb blog yang bikin banyak buku, wawancara dengan banyak media, dan berbicara kemana - mana. Status saya ngambang, yang membuat saya gak meraih apa - apa.

Video pun demikian. Bisa dibilang sama mulai dari di bawah nol. Ilmu dasar membuat video yaitu fotografi, seperti yang saya sudah bilang di paragraf - paragraf sebelumnya, tidak saya kuasai. Akhirnya saya hanya melahirkan video - video yang biasa aja. Gak ada 'WAW' -nya. Susah sekali bisa tembus lebih dari 20 views. Dua-puluh-SAJA, gak isi ribu, apalagi juta.

Satu - satunya skill yang saya miliki adalah kemampuan tidur dengan cepat sejak dari mulai memejamkan mata, dimana saja, kapan saja. Andai tidur itu dibayar mahal.


7 bukan komentar (biasa):

AuL Howler said...

Samaaa

seandainya setiap tidur itu dibayar seribu rupiah, sekarang mungkin gue udah punya fortuner kali yaa

Biro Jasa Guru Privat di Medan said...

jona nyaman membuat kita betah di tempat kita bekerja (tempat orang lain)
ketika kita sudah merasa mapan dengan pekerjaan tersebut disitulah "bahaya" sedang mendekat.
Bekerja di perusahaan orang lalu tidak nyaman karena kesibukan membuat video merupakan cara untuk keluar dari jona nyaman tersebut.
terimakasih buat artikelnya mas

andine chan said...

review nya bagus dan kocak :D ..
Makasih mas ceritanya sedikit menghibur..
lagi ngantuk dikantor,minum kopi malah jadi pengen tidur, ngebloger eh baca blog Mas jadi sedikit terhibur :D
togel online

Putro Cahyo said...

Terus berusaha yang paling penting gan. Pasti nanti ketemu sama passion nya :-) Ciayooo!!

pentingnya asuransi pendidikan anak | fenomena siang dan malam 24 jam di Kutub

Jatnika Athar said...

Kocak nih cerita :D tapi realita banget duh :'(

Dompet kulit STNK/Kunci (Leather Key wallet) said...

sama ih gan :( , tetep berjuang yah gan :)

ghirid ardhiro said...

Rumusnya jangan patah arang. Pasti nanti ketemu jalannya :
Reksadana Online

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI