TERNYATA CUMA JADI PENJAGA BAJU :(


Salah jadwaaaaaaal!

Saya sudah punya firasat jelek sejak pagi ketika saya menduga hari ini adalah hari kamis. Di bayangan saya hari ini para PNS pake baju endek (kain khas Bali), mengira hari sumpah pemuda tanggal 28 itu hari sabtu, dan besok adalah hari terakhir kerja. Saya melakukan kesalahan total

Hari ini PNS pake kemeja putih. Saya kaget sekali, kok mereka salah kostumnya kompakan??

Rupanya saya yang salah.

Tapi musibah akibat salah hari gak sampai disitu. Hari ini di kantor saya tidak ngedit video, cuma rendering aja. Walaupun cuma rendering, tapi kenapa setelah belasan kali percobaan, renderingnya musti nunggu sore baru mau berhasil?!

Sekuat tenaga saya menahan mood bagus selama ngerender. Di hati pikiran udah kalut. Sorenya musti ke ubud, tapi video gak tampak bakal berhasil dirender hari ini. Saya sudah browsing solusinya, beberapa tips sudah saya lakukan, tapi tetep gak berhasil. Saya sampai mencoba merender video dengan resolusi terkecil (yang kalo diputer, gambarnya bakal pecah - pecah), tetep aja gak bisa. Kampretnya, makin sering dirender, gagalnya makin ke ujung. Awalnya di 30%, lalu di 70%, makin kesini jadi 96 bahkan di 98%! Kan nyesek.

Karena udah frustasi, saya denga gak serius menjanjikan ke Dewi dan bli Adi, kalo saya berhasil rendering video ini, besok saya akan traktir mereka Pizza Hat. Saya kira rendering video bakal bisa digituin, rendering tetep gagal di 98%. Sampai mau jam pulang kantor, saya masih rendering.

Ngerender sampai di titik penghabisan jam kantor saya udah pasrah. Kalo gagal lagi, saya mau fokus prepare ke Ubud Writers Festival (UWF) saja sorenya sekalian ketemu temen-temen dari Jawa yang dateng kesana juga.

Rendering masih berjalan. Enam puluh persen, tujuh puluh, sembilan puluh, sembilan puluh tujuh (sampain sini saya udah pasrah kalo dia gagal lagi, saya mau langsung pulang saja). Tapi ternyata renderingnya lanjut, dan..

BERHASIL!!!

Fffiiiiuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh

Saya lega sekali. Dewik dan bli Adi pun menagih janjinya. Besok, di jam makan siang, saya akan melunasi janji saya.

Saya masih menduga - duga penyebab seringnya saya gagal rendering. Dugaan saya di video kemarin ternyata salah. Ada beberapa kecurigaan, tapi saya belum berani bilang di sini, takut salah lagi. Akan saya coba di video selanjutnya. Kalo dugaan saya bener, baru akan saya bahas secara khusus. Tapi untuk tadi sih, sudah 3x saya render lagi di kos sebelum berangkat ke Ubud dan ketika saya tinggal ke Ubud, semua selalu berhasil. Gak tau deh di video selanjutnya, kita lihat aja nanti.

Sambil nunggu video selanjutnya bakal kayak gimana proses pembuatannya, tonton yang terbaru dari saya aja dulu :)


Saya berangkat ke Ubud jam 4 lebih dikit. Saya kabarin temen saya untuk siap - siap. Sekitar sejam kemudian saya sampai di Ubud. Saya ngambil hape untuk ngasi tau kalo saya sudah sampe, ternyata temen saya sempet ngirim pesan.
"Kok hari ini? Katanya lu kesininya besok?"
"Sesi-nya Joko Anwar besok ya?" 
 "Iya"
Anjir, saya salah skedul lagi. Salah tafsir hari merusak kegiatan saya seharian! Padahal hari ini agendanya cuma pembukaan, dan pertunjukan seni, yang semuanya gak free.

Rugi waktu, tenaga, dan uang bensin (padahal sekarang tanggal tua bangka). Belum lagi perhatian saya hari ini 80 persennya saya curahkan kesini gara - gara kepikiran jauhnya jarak Denpasar ke Ubud. Tau gitu tadi saya selo saja ngurus video.

Saya langsung balik. Ini udah hari kedua saya ke Ubud, setelah dua hari lalu juga udah kesini. Dua hari lalu untung ada upacara di pura di samping Puri Ubud, sehingga saya bisa nunjukin ke temen saya yang dari Jawa ini upacara orang Bali secara langsung. Makin lengkap lagi karena di bale banjar (bale = balai/gedung, banjar=dusun) juga ada pertunjukan dan tari - tarian.

Awalnya penontonnya masih sedikit. Bahkan lebih mirip mau latihan atau gladi resik daripada pentas beneran. Lama - lama seiring berlangsungnya pertunjukan, bule - bule yang lewat di jalan depan bale banjar mulai masuk ke bale banjar. Saya awalnya nyaman nonton berdiri paling belakang. Penonton makin rame, yang berdiri di depan saya makin banyak, dan hampir sebagian adalah bule. Ketutuplah saya yang pendek ini oleh kepala - kepala bule yang tingginya kalo mereka mendongak seakan bisa nembus langit - langit gedung. Nasib orang kate







5 bukan komentar (biasa):

igniel.com said...

Wah bener ternyata, sekarang sering main utub. Keep blogging and vlogging ma bro

Rezky Pratama said...

gakpapa bang salah baju
yang penting make baju
heheh

Satu7Com Online Shop said...

Jiah.. PD ajj lagi.
Visiting To www.satu7.com

Anonymous said...

HAHAHA bisa salah schedule gitu .

Dompet kulit STNK/Kunci (Leather Key wallet) said...

cuek aja lagi gan xixixi

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI