TABUNG GAS DI KANTOR MELEDAK!!!


Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini. Saya berhasil merekam detik - detik meledaknya tabung gas di kantor saya. Silakan ditonton.


Sekedar sharing, proses pengeditan video ini hampir sama dengan video - video lainnya, diawali dengan rasa malas saya untuk mengerjakannya. Disaat yang sama ada 3 draft video yang belum kesentuh. Mikirinnya aja udah bikin saya males. Tapi akhirnya, setelah memaksakan ngedit di kantor (korupsi waktu), video ini selesai juga saya edit.

Tampaknya kantor menjadi tempat ngedit video favorit saya yang baru. Karena ada teman yang hiruk pikuk, jadi gak merasa kesepian lagi seperti yang saya rasakan kalau ngedit di kos. Meski resikonya, ngeditnya jadi gak terlalu konsentrasi. Panggilan tugas, dan teman - teman yang sesekali merhatiin saya ngedit, dan ngajak ngobrol. Sehingga banyak detail - detail yang terlupakan oleh saya.
Sebenernya saya sudah harus punya tempat ngedit yang tetap. Gak bisa kalo di kantor terus. Gak enak sama bos dan temen - temen kantor, prestasi kerja juga jadi menurun. Pilihan yang tepat adalah kos. Kos bisa jadi studio, nanti hal itu saya akan garap serius setelah punya kamera tetap untuk shooting. Saat ini aksesoris kameranya sudah kebeli, tinggal kameranya aja yang belum saya punya. :))

Ada beberapa hal baru yang saya coba lakukan ketika ngedit video ini. Pertama, saya syuting untuk prolog langsung di ruangan saat ada temen kerja. Biasanya saya dateng pagi - pagi atau pas libur biar gak ada orang. Rasanya lumayan menegangkan namun pada akhirnya saya jadi mulai terbiasa dan tambah percaya diri ngomong meski ada teman - teman, walaupun hasil rekamannya tetep busuk seperti biasa. Ha ha ha ha

Perekaman video ini dibantu oleh bli Adi. Bli Adi ngasi minjem hapenya untuk merekam si bapak, dan untuk setting lokasi penempatan kamera ketika syuting untuk prolog. Biasanya kalo syuting prolog saya yang bolak balik lihat layar kamera ngecek apakah saya sudah pas tempatnya di layar. Maklum, layar kamera gak bisa di-flip ke depan.

Hal kedua yang saya coba adalah --sebenarnya ini adalah kesalahan teknis -- render videonya langsung dilakukan di kantor. Karena resolusi videonya lebih tinggi daripada video-video saya sebelumnya, ngerendernya jadi butuh waktu lebih lama. Butuh waktu rata - rata 8 menit untuk mencapai 1%. Jadi saya butuh 800 menit hingga videonya kelar, atau 13 jam-an!

Saya mulai ngerender jam 3 siang, setengah jam lagi jam pulang kantor. Tiga belas jam kemudian, berarti jam 4 pagi rendering ini baru kelar, yang mana laptop saya gak bisa diubah ke mode sleep karena baterei yang sudah drop. Sehingga saya terpaksa harus membiarkan laptop ini tetap menyala dan tercolok ke charger selama 13 jam di kantor.

Jam 4 sore saya tinggalkan laptop ini ke kos. Nyampe kos langsung siap - siap jogging di lapangan Renon. Sampe Renon, saya baru inget ga bawa duit buat bayar parkir. Terpaksa saya balik lagi ke kos ngambil duit parkir. Nyampe ke Renon lagi, tiba - tiba saya kebelet. Sedangkan uang yang saya bawa ngepas banget cuma buat parkir doang, buat bayar WC ga ada! Alhasil saya nahan kencing selama lari. Larinya jadi gak bisa lama - lama, soalnya udah gak tahan bangeeet!

Balik ke kos, mandi, dan sembahyang. Kelar semua urusan di kos, saya langsung ke kantor. Ternyata masih ada bli Komang lembur di lantai 2. Saya lihat motornya masih ada di parkiran. Rencana awalnya saya tunggu laptop ini ngerender sampai jam 9, karena jam 9 saya diminta ibu ke kosnya adik pas dia pulang kuliah untuk ngambil fotocopy STNK dan langsung bawa pulang ke kampung.

Tapi ada perubahan rencana. Adik saya ga ada kelas, jadi ketika itu juga bisa saya cari ke kosnya. Akhirnya saya ga jadi nungguin laptop ini. Saya tinggalin dia, agak berat sih sebenernya. Perasaan sudah pasrah aja kalau misal besok pas saya ngantor ternyata rendernya gagal. Nothing to lose aja.

Singkat cerita, besoknya saya berangkat ngantor langsung dari kampung. Kemarin nyampe kampung bawa fotocopian STNK adik, saya putuskan untuk nginep aja. Nyampe kantor gak pake babibu saya langsung ngambil laptop yang saya simpen di gerobak meja kerja dalam keadaan laptop masih setengah terbuka (soalnya kalau terbuka total ga muat masuk gerobak). Ternyata laptopnya dalam keadaan stand by.

Saya pencet tombol On, laptopnya mulai nyala secara perlahan. Muncul tampilan home, dan saya klik gambar bunga di tengah.

(gambar dapet dari gugel)

Layar saya langsung nampilin jendela Movie Maker, aplikasi yang saya gunakan ngedit video. Layar saya macet. Not responding. Perlahan muncul jendela progres renderingnya. TernyataSetelahSayaTinggalinSeharianDariKemarinSoreProgresnyaCuma1%!!! Satu-Persen-!

Kemarin malem saat saya pergi sudah 43%, pas saya buka besok paginya cuma berubah jadi 44%.

Seketika itu saya lemes. Mending gagal sekalian deh.

.

.

.

.

.

Tapi bentar.

Laptop saya yang sedang macet perlahan - lahan berdenyut. Beberapa tampilan berubah. Kayaknya beberapa sistem baru loading. Yang paling menyenangkan adalah jendelan rendering juga berubah tampilan. Angkanya menjadi 67%!

Nah, kalo gini kan enak. Gapapa deh saya nunggu lagi 33%. Di kantor ini..

Kayaknya Tuhan emang sedang bercanda. Jendela rendering menghilang. Yang muncul adalah jendela pemberitahuan kalau proses video saya berhasil!!!

Thx GODDDDDDDDDDDD







5 bukan komentar (biasa):

salaminzaghi said...

wkwkwk untung ga ada korban jiwa

putri marulia said...

ahaha. Saya kira beneran meleduk loh mas

Bisnis said...

Ketipu... WKwkwk kirain beneran... Judulnya sokil...

Satu7Com Online Shop said...

Lah kok.
www.satu7.com

Dompet kulit STNK/Kunci (Leather Key wallet) said...

huahahaha liat videonya gokil amat

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI