JADI BURONAN PECALANG GARA - GARA KIPEM


Kalau kamar lain pintunya diketok, itu si pacar yang dateng hendak berkunjung. Kalo pintu kos saya sih gak pernah diketuk, tapi digedor, sama pecalang.

Kayaknya dari 8 kamar yang ada di kos ini, hanya kamar saya yang penghuninya gak punya pacar. Dan selama dua minggu ini sudah lebih dari 6x bapak pecalang mondar mandir ke kos nyariin saya.

Dia jarang berhasil menemui saya karena biasanya dia datang pas saya lagi gak di kamar. Entah nyari makan, atau lagi kerja. Eka, ponakannya ibu kos, yang juga tinggal di kos, biasanya ngasi tahu kalo ketika saya pergi pak pecalang nyari saya. Saya jadi inceran pecalang gara - gara belum ngurus kipem.

Kipem adalah singkatan dari Kartu Identitas Penduduk Musiman. Tinggal di Denpasar sebagai anak kos, dengan status bukan lagi pelajar, baru kali ini saya dimintai kipem dengan serius. Selama ini hanya diminta uang keamanan sekali dalam setahun. Nominalnya pun gak lebih dari 30 ribu. Cuma di kos saya sekarang ini saja bulan lalu sudah ada pecalang yang minta uang keamanan dan ngasi kartu tanda bukti bayar, dan sekarang dimintai kipem lagi. Kirain uang keamanan itu sama dengan kipem kayak kos saya yang udah - udah.

Pertama kali pak pecalang dateng, dia ngasi tau syarat pembuatan kipem adalah fotocopy KTP dan foto 2x3 3 lembar (plus uang 100rb, saya tahu masalah uang ini dari Eka). Hari itu dia dateng sudah malem, sekitar jam 7-an. Karena persyaratan saya belum lengkap, pak pecalang ngasi saya waktu. Saya langsung pergi, rencananya sih nyetak foto, cuman setelah saya pikir - pikir, besok pagi saja ngurusnya. Eka nge-BBM saya ngasi tau kalo pak pecalang dateng lagi sekitar jam 9-an, nyari saya. Eka sudah bilang ke pak pecalang kalo saya lagi keluar. Karena gak ketemu dengan saya, pak pecalangnya langsung pergi.

Besoknya saya pergi ke tukang cetak foto. Ternyata mereka gak bisa transfer foto dari hape lewat kabel. Mereka ngaku gak punya kabel data. Padahal kalo mereka niat, salah satu dari pegawai mereka pasti punya. Hari gini gak punya kabel data? Emang hape lo iPhone semua?!


Salah saya sendiri gak bawa kabel data. Keputusan yang salah bersikap optimis mengira mereka akan punya kabel data. Ngirim lewat bluetooth pun gak banyak menolong. Sudah 30 menit tapi transfernya baru 16 persen!

Karena udah canggung banget duduk di depan komputer tokonya transfer foto sedangkan customer lain udah pada nungguin, saya putusin untuk cancel nyetak foto hari itu. Saya permisi sama mbak pegawainya dan bilang mau nyari flashdisk biar gampang mindahin fotonya.

Tiga hari berselang, saya gak pernah ketemu pak pecalang lagi. Soalnya saya sempet gak ke kos 2 hari. Menghadiri wisudanya adik, dan ke kampungnya Ayah di Buleleng dalam rangka acara 6 bulanannya ponakan.

Nyampe kos malemnya langsung di-BBM oleh Eka, ngasi tau kalo besok pagi jam 7 pak pecalang mau dateng minta berkas - berkas kipem. Padahal saat itu saya belum nyetak foto. Besoknya beneran jam 7 kurang sedikit pak pecalang dateng. Saya kasi uang dan kopian KTP. pak pecalangnya nolak, musti dilengkapin dulu. Dia ngasi deadline sampe entar sore ---dan kali ini syaratnya berubah lagi, 3 lembar fotocopy KTP dan 3 foto 2x3 atau 3x4 (duitnya tetep).

Di kantor saya minjem flashdisk dewi karena saya gak punya flashdisk. Saya gak jadi nyetak, jadinya ngeprint di tempat ngeprint, pake kertas foto. Lumayan 4000 perak dapet banyak. Kertas yang dipake nyetak ukuran A3, diisi penuh dengan foto ukuran 4x6,2x3,3x4 dengan mode color dan hitam putih. Nanti saya tinggal motong. Meski hasil cetaknya gak sebagus nyetak di cetak foto, tapi masih bisa diadu. :))

Sesuai janji tadi pagi, jam 5 sore kurang dikit pak pecalang dateng lagi. Semua berkasnya saya kasi. Dia gak ngasi bukti pembayaran. Dia berjanji kartunya selasa depan udah jadi dan dia langsung bawa ke kos. Kalau sebelum itu ada sidak dan saya dimintai kipem, sebut saja namanya dia katanya.

Baiklah, kita lihat saja bagaimana kelanjutan kisah kipem ini kelak. Saya sih berharapnya gak terjadi yang aneh - aneh.




4 bukan komentar (biasa):

Rezky Pratama said...

di bali ketat y masalah kipem ini
hehehe

Einid Shandy said...

Wiiih... itu pegawai tukang poto gitu amat sih? Meski semua pake Iphone, ya setidaknya punya kabel data juga dong... kan enggak semua customer pake Iphone juga. Iya nggak?

Penasaran lanjutannya. Apa bakal ada buktinya?! Bahaya juga, udah bayar tapi enggak ada bukti.

salaminzaghi said...

iphone 6 = apel 6 biji XD hahaha

Dompet kulit STNK/Kunci (Leather Key wallet) said...

wuihh ketat juga di bali yah

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI