EFEK BURUK JADI ORANG MOODY


Situs ini udah kayak teman. Jadi tong sampah paling setia saya. Kecuali pihak blogger tiba - tiba tutup perusahaan.

*

Jeleknya orang yang moody, semua pekerjaan seringkali terhambat hanya karena nunggu momen yang bener - bener pas. Padahal dulu pas kuliah saya selalu ngomong setiap diberi kesempatan jadi pembicara, "Lakuin aja, jangan make mikir. Yang penting selesai. Waktu yang tersisa barulah dipakai untuk editing."

Sekarang saya menjilat ludah saya sendiri. Harusnya saya belajar, banyak hal yang saya sesali hanya karena menunda dan menunggu momen yang tepat. Saya jadi kehilangan kesempatan, menjadi orang yang gagal, jadi tertinggal jauh dengan orang lain.

Harusnya saya tegas. Gak semua hal harus dilakuin dengan hati. Pake logika aja dulu. pake fisik aja dulu. Lama - lama akan jadi terbiasa, dan seiring waktu belajar mengurangi sifat moody tapi hati tetap ikut dilibatkan.

*

Fiuh, senangnya bisa menuliskan ini semua. Setidaknya keresahan berkurang. Jalan terang mulai terlihat.

Sekarang saatnya saya pulang dan melakukan pekerjaan yang tertunda lama.


4 bukan komentar (biasa):

ninda said...

aku juga sering gitu bli, nulis blog mengurangi ganjelan pikiran haha

AuL Howler said...

Rumusnya : Bisa karena biasa. Biasa karena dipaksakan

Tapi herannya aku juga sering moody sih.
Mau ngerjain sesuatu sering lama gara2 ngumpulin mood dulu wkwkwk

Niki Setiawan said...

Jilat ludah sendiri kayak gimana bang?

Retno kusumawardani said...

Aku banget moody... efeknya.. jadi ketinggalan kereta.. hiks

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI