Yang Katanya Adegan - Adegan Porno Deadpool yang Kena Sensor


Awalnya gak pernah denger dan sama sekali buta soal Deadpool, tapi karena beberapa temen, yang saya percaya pendapatnya, berulang kali dengan sangat antusias menyambut penayangan tokoh ini di bioskop, saya jadi penasaran pengen nonton.

Kadang untuk beberapa film saya lebih milih nonton di komputer aja. Untuk beberapa yang lain saya lebih enak nonton langsung di bioskop. Tergantung mood dan keadaan.

Beda di facebook, beda dengan di grup Line. Temen - temen grup lebih tertutup dengan hal - hal berbau barat. Komentar mereka yang udah nonton hampir sama: Deadpool gak pantes ditonton sama anak - anak. Otak saya langsung ngeres denger berita ini. Dan makin semangat untuk nonton. Apalagi ternyata Deadpool emang dikasi rating R, berati bener, Deadpool khusus Dewasa. *o*

Sesampainya di bioskop bayangan saya masih blank soal Daedpool. Paling cuman nonton trailer-nya yang ternyata amat gak ada hubungannya sama yang ada di film, tapi sukses bikin saya jadi nonton ke bioskop.

Saya masuk ke bioskopnya, duduk dengan enak, dan nunggu dengan ga sabar.

Filmnya pun dimulai.
Awal - awal saya sudah disuguhkan 'biji' dimana-mana, adegan penjahat ditarik celana dalemnya oleh Deadpool lalu dibunuh, dan kepala penjahat dikasi 'biji'. Oke, dari awal aja kelamin sudah bertebaran, tinggal nunggu versi ceweknya aja nih.

Dialog - dialog yang dihadirkan termasuk prolognya gak seserius film - film lain, tengil. Sesuai banget dengan ciri khas Deadpool. Dari awal film juga disuguhi pertarungan sadis. Darah dimana - mana, daging sobek masuk kamera berkali - kali. Udah kayak nonton The Raid.

Banyak adegan lebih sadis dari gambar ini
Kebrutalan ini terus terjadi sampai akhir. Kalo saya ceritain keganasan tiap adegan dalam film ini bisa - bisa saya menceritakan keseluruhan filmnya, karena film ini emang full of blood. Hingga saya sadar, ini mana pornonya??? Ditungguin sampe filmnya habis kayak hadir - hadir.

Sampe akhirnya saya sadar, yang dimaksud film rating R, film dewasa, adegannya gak cocok ditonton anak - anak adalah adegan kekerasannya.

Saya pulang dengan lemas. Kecewa berat. Adaaa sih adegan mesranya, tapi gak vulgar - vulgar banget. Kalo itu yang temen - temen grup Line saya bilang 'dewasa', mental mereka cemen banget, sumpah. Standar adegan yang mereka golongkan 18+ terlalu rendah.

Saya sempet cek review blogger - blogger luar yang udah nonton, mereka bilang emang ada adegan dewasa antara Deadpool sebelum jadi superhero dengan pacarnya. Kemungkinan kena sesor setelah masuk Indonesia. Yah, sayang banget. *langsung nyari film versi non sensor*

Tapi Deadpool isinya gak berantem mulu. Banyak dialog kocak yang sangat menghibur. Bahkan lebih lucu dari film - film yang emang dari sononya bergenre komedi. Adegan dan dialog - dialog lucu ini yang bikin saya ngerasa gak rugi - rugi banget nonton Deadpool. Malah saya sekarang jadi salah satu penggemarnya. Apalagi pas Deadpool lagi masa pertumbuhan tangannya yang Ia potong, tangan yang belum sempurnyanya imut banget! :3

Satu hal positif yang paling ngena ke saya adalah: harus merasakan tekanan yang amat sakit untuk bisa membangkitkan kemampuan maksimal seseorang. Deadpool harus disiksa begitu kejam hingga hampir mati sebelum akhirnya kemampuan superheronya keluar. Gitu juga di kehidupan sehari - hari, seseorang gak bakal jadi hebat kalo tidur - tiduran mulu, males - malesan, atau main - main sama hape doang sepanjang hari tanpa ngasilin apa - apa. Ia harus terus belajar, memacu diri, selalu bangkit saat mengalami kegagalan, berlatih, dan selalu mencoba hingga sejauh mana kemampuan dirinya.

2 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

Kalo saya belom nonton bang
Kayaknya seru nih banyak adegan darah2nya
Nunggu bluray ah
Hahaha

seovenia said...

Wah jadi pengen nonton..

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI