Yang Katanya Heboh Karena Itunya Patah


Kemarin di postingan terakhir saya sempet bilang kalo seandainya acara saya di kantor hari ini lancar, berati tuhan masih sayang sama saya. Secara persiapan saya dikit banget, akan diawasi bos killer, dan kegiatannya super ribet. Yang belum baca, bisa klik postingannya di SINI

Lalu setelah hari ini berakhir, apakah Tuhan masih sayang sama saya?

Jawabannya: IYA!

Bos saya gak jadi ikut karena ada pelatihan. Bos saya ini sebenernya baik. Baik banget malah. Cuman komentar - komentarnya kejem banget. Terlalu jujur. Saya kalo terlalu diatur atur malah sulit gerak dan gak bisa berkembang. Nyali langsung ciut dah.

Untungnya beliau absen untuk acara pengambilan sampel hari ini. Lumayan berkurang groginya, kebetulan hari ini adalah hari pertama sampling. Biar gak tegang - tegang banget lah.

Kedua, alat yang ribet banget makenya, yang saya gak tahu cara pengoperasiannya, gak jadi dibawa karena masih ada alat alternatif lain, yang cara makenya gampang banget. Di lapangan saya kerjanya jadi gak stres - stres amat. Tapi di sampling selanjutnya alat yang ribet itu harus dibawa. Ada satu parameter yang cuma bisa diukur sama si ribet itu. Cuman karena sampling selanjutnya masih jauh, masih ada waktu untuk belajar cara makenya. :D

Ketiga, temen seperjalanan yang jadi tim sampling saya kali ini gak kumat ngeselinnya. Kali ini dia cukup menyenangkan. Gak kayak biasanya. Mungkin istrinya ngasi jatah yang cukup semalem.

Perjalanan dinas saya hari ini gak semuanya mulus sih. Salah satu jerigen yang saya pakai wadah sampel ternyata tutupnya gak rapet. Sebagian sampelnya tumpah. Tapi masih cukup untuk jadi diuji di lab. Maaf ya temen - temen di lab, kalian musti super ngirit makenya. *peace*

Ada satu lagi kesalahan yang cukup fatal. Botol yang saya pake wadah sampel untuk uji parameter BOD tutupnya patah dalam keadaan berisi sampel dan tertutup rapat. Botolnya kayak gini:


Yang patah itu tutup yang ulat itu. Patah gak tersisa untuk nyabut dari botolnya. Kalo tertutup dalam keadaan penuh, dia otomatis susah kebuka kecuali ditarik ujung botol yang bulet itu. Gak ngerti deh gimana cara ngeluarin patahan tutupnya tanpa mecahin botolnya? Besok aja saya dan temen - temen kantor pikirin. Syukur - syukur saya gak disuruh ganti. Harganya lumayan. :(

Segitu dulu update dari saya. Masih banyak PR yang musti saya kerjain setelah ini. Kerjaan - kerjaan yang gak ngasilin duit, hehehehe.. Sorry banget kalo belum bisa ngebales kunjungan kalian yang udah ninggalin komen disini. Kalo ada waktu, pasti saya berkunjung ke blog kalian. Semoga kalian yang baca tulisan ini selalu dikasi kesehatan oleh Tuhan.

Sampe ketemu di postingan selanjutnya. Tunggu saya berkunjung ke blog kalian. XOXO


4 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

Suruh botolnya ngeluarin patahan tutupnya sendiri aja mas
Masa engga bisa?

Ran said...

Waaaaayyyyooooooo GANTI RUGI!! ahahahhahahaha :D
pas masuk ke sini, dikagetin sama videonya yang tiba-tiba play sendiri.... serem suaranya.

Diar Nurhakim said...

Hehehehe kayaknya pecahin aja botolnya emang solusinya tuh ya wkwkwkwkw,, biar kayak puisi cinta ada apa dengan cinta? hehehehe :)

Seya Arf said...

Dorong aja patahannya sampe masuk dalam botol mas,, hehehe

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI