Yang Katanya Undercut Hair Style


Saya baru aja selese potong rambut.

Meski kuantitas ke tukang cukur gak sesering cewek ke salon, tapi sekelas cowok yang cuek dengan penampilan kayak saya bisa sebulan sekali potong rambut. Bahkan kalau rambut lagi rajin-rajinnya numbuh, bisa 2 minggu sekali udah cukur lagi.

Jika dikali dengan jumlah cowok di satu daerah, omset tukang cukur lumayan gede juga ternyata. *brb ngajuin resign ke kantor*

Apalagi sekarang udah banyak tukang cukur yang pelayanannya ala barbershop, cuman tarifnya lebih merakyat. Saya milih tukang cukur langganan yang sekarang ini pun begitu. Lokasi tempat cukurnya tepat di seberang perempatan. Saya sering lihat tempat cukur ini tiap berhenti di lampu merah pas kuliah dulu.

Ketika itu belum rame ada barbershop. Selama ini saya dicukur bapak saya, modelnya B aja sih (B alias BIASA). Tapi ancaman pemotongan uang bulanan kalo menolak bikin saya cuma bisa pasrah. -___-
Tukang cukurnya memakai jas lab dan masker. Tampak lebih hiegenis dari tempat-tempat cukur ketika itu. Kursi cukurnya pun sudah ala barbershop profesional. Mereka juga ngasi servis kuris kumis, janggut, pijat dan handuk dingin tapi tarif cukurnya cuma 10 ribu.

Setelah satu kali mencoba, hasil cukurnya lumayan oke. Karena saya mulai jarang pulang ke rumah karena kerjaan di kantor, semenjak itu saya tidak dicukur bapaks aya lagi. Sekarang setiap potong rambut saya selalu pergi kesana.

Kendala saya setiap potong rambut adalah sulitnya saya menyebutkan gaya rambut yang saya inginkan. Akhirnya hanya bisa mendeskripsikan sebisanya ke mas-nya, lalu pasrah dengan hasilnya.

Kali ini pun begitu. Padahal saya sudah nyari tahu nama gaya yang saya inginkan. Undercut.


Udah tahu nama model rambutnya, malah masnya yang gak tahu model itu. Huhuhu... Feeling saya bakal pasrah lagi dengan hasil akhirnya seperti pengalaman bercukur sebelumnya.

Ngelirik ke cermin, ternyata di belakang saya lagi ada bli-bli yang potong rambut. Dan modelnya sama seperti yang saya inginkan.

"Nah, saya mau model yang kayak gitu, mas!"

Saya teriak sambil nunjuk ke cermin.

"Ooh.. yang itu. Bilang dong dari tadi."

Lah, gue tadi kan udah bilang tapi elunya yang kagak ngerti!

Mas-masnya langsung ngejelasin nama gaya rambut itu sesuai istilahnya. Bicaranya gak jelas karena ketutup masker. Masker tomat plus mentimun. Becanda.

Karena hasilnya merupakan penyesuaian model yang sebelumnya sebenernya udah selesai dicukur,  hasilnya jadi agak maksa.

Hasilnya pun dari yang minta model Undercut, sekarang jadi model: 'Maaf mas saya gak ada kembalian, saya potong lebih pendek lagi ya?'

Harapan habis cukuran mirip David Beckham, realitanya lebih mirip David Kelebihan Bekam.

Makin dilihat malah makin mirip Nassar.


PS: Foto wajah asli setelah dicukur tidak ditampilkan karena aib! Muahaha

2 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

mana bro potongannya
gw mau liat
semakin tamvan kayaknya nih

Heru 'Siuplug' said...

ikutan asli apa palsu aja bang, pasti dah mirip sama nassar, saya kalo potong cuma bisa bilang, potong pendek, eh modelnya beda-beda tiap potong, ga pernah sama

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI