Yang Katanya Penipu Kambing Qurban


Di TV makin rame berseliweran iklan-iklan online shop. Dari yang beli cincin batu akik dapetnya permen, barang yang dipesen gak kunjung dateng, yang bisa dibayar saat barangnya nyampe, atau yang udah deket lama taunya cuma dianggep temen. Oke yang terakhir itu curhat.

Iklan – iklan situs jual beli kebanyakan memakai latar belakang kasus yang sering konsumen alami. Penipuan, barang lama nyampe, barang di situs dengan barang yang sampe bentuknya beda, atau ada diskon/ promo tapi gak sanggup beli karena duit keduluan habis untuk makan di kafe biar bisa check-in dan foto lalu pamer di path.

Namanya juga iklan, semua ngaku baik, kalo semua ngaku jelek itu namanya pengakuan.

Di dalam iklan semua ngaku bisa ngasi solusi. Masalah yang bisa orang – orang temui pas belanja di toko online itu banyak banget, dan aneh – aneh. Saya pernah beli baju, foto baju itu di situsnya tampak keren, pas nyampe malah kere. Pernah juga saya belanja di situs yang lain, duitnya sudah saya transfer. Sebulan, dua bulan, sampai 6 bulan barangnya gak juga sampe. Saya complain ke tokonya, setelah dicek ternyata tidak ada uang masuk atas nama rekening saya. Lalu saya langsung ke bank untuk memeriksanya. Ternyata saya salah kirim, saya transfer ke rekening mantan. Kalau gak diambil, saya lagi butuh, tapi kalo diambil malah gengsi. Dan takut jadi gagal move on.

Yang Katanya Seseorang yang akan Mengubah Hidupmu


Saya nemu kutipan bagus nih.


Yang Katanya Pengakuan


Saya paling kesel kalo sudah masuk ke zona poin 2500 di menu battle pada game Line Rangers. Musuhnya kuat banget. Poin saya naik turun karena kadang menang, lalu kalah lagi (kalau kalah poin dikurangi sejumlah poin yang didapat jika memenangkan pertandingan). Sering kali sekalinya poin turun, gak bisa naik - naik lagi, malah makin turun tenggelam dalam lautan luka dalam. Padahal saya merasa rangers yang saya punya sudah cukup kuat, tapi ternyata itu cuma perasaan saya aja.

Musuh-musuh saya, dalam hal ini player - player lain di luar sana, rangers-nya lebih kuat dan waktu yang mereka butuhkan untuk mengeluarkan rangers/ pasukan baru cepet banget. Saat saya baru ngeluarin 1 ranger, mereka udah ngeluarin pasukan sebanyak jumlah rakyat korea selatan (dipotong beberapa personil boyband yang lagi tour ke luar kota).

Saya harus merasakan pahitnya kekalahan berkali - kali. Sesering apapun mengalami kekalahan, tidak akan membuat sebuah kekalahan terasa manis. Meski sudah berusaha keras untuk menang, perasaan sedih selalu ada.

Jika terus mencoba tapi tetep aja kalah, malah ranking saya jadi makin turun, saya hanya bisa bersabar dan terus memperbaiki diri secepat yang saya bisa hingga akhirnya mencapai level yang saya inginkan.

Yang Katanya Laptop Gak Bisa Buka Google


Laptop saya ga bisa buka google!!

Aaaaaargh! Kesel sekali. Padahal belum lama ini baru diambil dari servis komputer. Sebelumnya juga pernah gak bisa buka gugel. Buka facebook dan yang lainnya pun gak bisa. Banyak tanda muncul di kepala saya. Apakah dosa saya sehingga menerima cobaan seberat ini?

Apakah gara - gara keseringan donlod bokep makanya laptopnya jadi rusak??

Mengapa Farhat Abbas bisa pisah ranjang dengan istri barunya???

Hampir saja saya banting laptop ini saking emosinya. Tapi gak jadi, saya keburu sadar kalau ternyata laptop saya belum saya nyalain.

Beberapa hari kemudian laptop saya gak bisa buka gugel lagi. Kali ini saya pastikan kalo laptop saya udah nyala. Nyaris laptop ini saya banting. Saya berdiri, laptop saya angkat ke udara, kabel charger laptop yang masih tersambung ke laptop melilit leher orang yang ada di sebelah saya sampai hampir mati.

Sambil menahan sesak nafas orang itu mencoba ngasi tahu saya, "Bli, Bli, konekin dulu internetnyaaah... uhuk..uhuk.. hoek.."

Yang Katanya Gotong Royong (Ngangkat Semen)


Sejak vakum selama 3 bulan, sekarang menulis blog tidak lagi sama. Rasanya ganjal. Ibarat memulai berjalan lagi setelah berada di kursi roda sekian lama. Jari masih mencari-cari huruf yang pas untuk merangka kata demi kata, kalimat demi kalimat, untuk membuat paragraf yang enak. Dan seperti yang kalian baca sendiri, hasilnya tetaplah bukan sebuah tulisan yang enak.

Saya ga bole larut dalam suasana aneh ini. Dari sejak menekan tombol "publish" saat menulis postingan yang terakhir, saya telah putuskan untuk lebih disiplin lagi menulis. Gimana pun keadaannya, saya harus nulis. Nulis itu bagi saya ibarat mendengar kabar dari orang tersayang, Sekali ga tau kabar darinya, saya jadi hilang arah. Sekali dia ngasi kabar, semua kotoran di badan terasa lepas. Ringan. (Yang jomlo menahun mungkin gak akan ngerti. #upssorry)

Nulis, dan hal - hal lain yang urgent memang sudah ga bisa saya tunda - tunda lagi. Kalau dulu semua kegiatan yang tertunda selama seminggu masih bisa saya kebut di akhir pekan, sekarang udah gak bisa lagi. Di rumah saya lagi ada gotong royong.

Ya, dibalik makin besarnya sifat individualis penduduk kota, yang asik dan sibuk sendiri dengan hapenya, kami di desa masih melakukan budaya yang konon warisan leluhur Indonesia, bergotong royong.

Yang Katanya Tiga Bulan


Saya mohon maaf jika gak bisa konsisten ngeblog. Melihat orang-orang rajin membagikan postingan blognya di sosial media dan ngajak yang lain untuk mulai, terus, dan tetap ngeblog, bikin saya semakin malu.

Menua.
Mungkin itu kata yang tepat untuk menggambarkan keadaan saya. Saya pengen punya semangat yang sama saat awal- awal ngeblog. Atau bisa nunjukin semangat itu dalam postingan - postingan blog saya dan pembaca ikut merasakan semangat itu dan jadi semangat juga. Cuman saya belum merasakan semangat itu, atau bisa dibilang, merasa belum mampu untuk mewujudkan hal itu.

Banyak alasan.
Yeah, itu semua hanya alasan. Kalo mau ngeblog mah ngeblog aja. Mau posting 1 kata juga itu sudah termasuk posting, bukan? Sejak kapan ngeblog seruet itu.

Cuman benar, umur gak bisa bohong. Untuk saat ini saya harus menempuh 1 jam perjalanan dari rumah ke kantor, dan sebaliknya. Pulang kantor udah capek banget, boro - boro mampir ke kafe atau tempat yang ada wifinya buat internetan. Akses internet di rumah cukup sulit, kalau mau nyari tempat yang ada internetnya, jauh dan badan terlalu lelah untuk keluar rumah lagi buat ngenet (Dulu saya pernah make modem, tapi bawaanya malah nyari yang enggak-enggak, bukannya malah ngeblog.). Sekali lagi, umur gak bisa bohong. Dulu waktu kuliah atau SMA, pulang ke rumah masih bisa main. Kalau sekarang, tidur sudah menjadi prioritas utama. Stamina dulu dan sekarang drop banget bedanya. Bisa tidur lama itu anugerah banget.