Yang Katanya Ngantuk


Ketika kecil, kita sampe dipaksa - paksa tidur siang. Setelah gede, sengantuk apapun tetep ga bisa tidur gara - gara lagi di kelas atau kerja. Sampai akhirnya tua, ngantuk gak ngantuk seseorang akan tertidur tanpa ia sadari.

Itulah fase tidur seseorang dari belia sampe dewasa. Tidur menjadi musuh utama saya dalam melakukan aktifitas sehari - hari. Kalau sudah ngantuk, jika dipaksa pun kerjaan jadi gak maksimal. Otak gak bisa mikir, mata perih, kepala sakit, konsentrasi ilang, kerjaan jadi berantakan. Banyak agenda yang sampai sekarang gak pernah bisa saya lakukan bahkanterpaksa saya cancel gara - gara ngantuk.

Rasa ngantuk gak bisa dilawan. Mungkin rasa ngantuk ini hanya sugesti. Saya sadari dan rasakan kalau tenaga saya sebenernya masih ada, tapi mata sudah berat banget. Seakan Jupe bergelantungan di kedua kelopak mata. Kalo beneran digelayuti Jupe sih gapapa, ini ngantuknya beneran tapi Jupenya gak ada. Kalo kayak gini kan jadi sedih.


Sifat ngantukan saya makin parah sejak bekerja di kantor yang sekarang. Saat masih training, bos gak ngasi banyak kerjaan. Waktu luang saya banyak banget. Saya manfaatkan waktu luang yang ada untuk melakukan hal - hal yang positif. Meskipun menghamili anak orang adalah tindakan yang -membuat hasil tes kehamilan menjadi - positif, tapi bukan itu yang saya lakukan. Saya memanfaatkan waktu luang dengan tidak lain tidak bukan dengan tindakan paling mulia, tindakan itu ialah Boci (bobok ciank). Karena kata mama, tidur itu ibadah. Mending saya tidur kan daripada membegal emak - emak touring atau mentekling nenek - nenek yang jadi kiper.
Kebiasaan tidur saya bertambah parah setelah jadi petugas sampling untuk pemantauan kualitas air dan udara ke seluruh kabupaten di Bali. Ngambil samplingnya sih sebentar. Gak nyampe 15 menit. Cuman perjalanan ke titik samplingnya bisa 2 jam lebih. Umur saya habis di jalan.

Selama di dalem mobil menuju lokasi sampling, selain liat pemandangan dan ngobrol sama temen - temen, ngapain lagi kalo enggak tidur? Kapan lagi tidur dibayar? XD

Cuman durasi tidur saya terlalu berlebih. Dalam 8 jam sampling, 6 jam saya habisin untuk tidur. Tiga bulan berturut - turut menjadi petugas sampling, tidur berlebihan ini pun menjadi kebiasaan. Saya pernah membaca artikel yang mengatakan bahwa sesuatu hal yang dilakukan secara rutin dan terus menerus selama 21 hari tanpa putus akan menjadi kebiasaan. Sayangnya hal yang saya lakukan berturut - turut selama 21 hari ini bukan hal yang baik.


Parahnya, ketika sedang break sampling dan diem di kantor, kebiasaan ngantuk ini ngikut. Di kantor saya nguap mulu. Harus dibawa tidur baru bisa ilang. Makanya setiap pulang kantor saya gak bisa mampir kemana - mana lagi, musti segera ketemu kasur. Padahal sayang kan, coba aja ditotal, orang yang tidurnya normal aja ngabisin 8 jam untuk tidur per hari, dikalikan seminggu, total waktu untuk tidur adalah 56 jam alias 2,3 hari! Jadi tanpa kebiasaan buruk ngantukan ini aja dalam seminggu, 2 harinya itu habis buat tidur. Bayangin setahun. Sayang banget kan? Kalau saja waktu untuk tidur dipake buat ngelakuin yang positif, seperti membahagiakan orang tua, hidup saya akan lebih ada artinya.

Apakah mungkin ini efek stres? Dari mata kuliah pacar yang kebetulan slidenya saya baca kemarin, depresi berkaitan dengan kelebihan atau kekurangan tidur.

Dalam ilmu Psikologi lain lagi. Seseorang yang sering tertawa bahkan untuk hal yang kecil, tandanya Ia sedang sedih banget. Dan yang molornya berlebihan kayak saya, Ia sedang kesepian. Berati saya cedang kecepian. Pacal, aku kecepian.. Minta mimik.. Mimik cucu.. :3

Yang lebih bahaya dari kebiasaan ini adalah ketika saya bawa motor di jalan, baik itu pas pulang kantor, atau bepergian jauh. Saking ngantuknya, saya gak nyadar kalau sudah sempet tertidur.

Tuhan masih sayang sama saya. Sampai detik ini saya masih bernyawa. Tuhan seperti memberikan saya kemampuan auto pilot yang membuat saya bisa bawa motor dalam keadaan mata terpejam. Saya sadar kalo ketika itu tertidur karena pas nyampe rumah saya gak inget beberapa spot yang telah saya lewati.

Saya gak boleh terus kayak gini. Kemarin - kemarin saya masih beruntung. Belum tentu esok hari. Beberapa hal sudah saya coba biar gak ngantuk. Menyakiti diri sendiri berkali - kali dengan cara menampar dan memukul sudah saya coba, ngantuknya gak ilang, kulit jadi lebab. Makan cabe juga udah, nyampe rumah saya diare sampe dehidrasi, ngantuk tetep saya rasain. Saran dari pacar adalah dengan mengelitiki langit - langit mulut dengan lidah. Langsung saya coba ketika pulangnya. Sesaat rasa ngantuk saya ilang, makin saya gelitiki rasanya makin geli - geli enak, tidur saya malah makin nyenyak di jalan.


Sampai akhirnya pacar juga cerita kalo dia juga sering ngantuk di jalan. Makanya dia bawa makanan dan minuman di motor. Bagi saya bawa bekal di jalan cuma dari kantor ke rumah itu aneh. Deket gitu. Tapi karena gak punya cara lain, saya coba. Awalnya minum aja, gak isi makan. Lumayan mempan. Saya jadi seger. Mungkin ke depan biar khasiatnya makin jos, saya akan tambahkan aksi minum ini dengan ditemani makan nasi padang.

Untuk pencegahan biar gak ngantukan lagi, saya mempercepat jam tidur saya dan mengurangi main game. Saya rasakan efek keseringan main tab membuat mata saya lelah. Mata jadi berkedip keras. Pandangan pun buram. Kalo sudah begini, saya langsung lihat foto pacar, mata jadi terang kembali. *uhuk





9 bukan komentar (biasa):

anak nelayan said...

lama juga saya gak mampir ke blog ini, apa kabar bos ?

Immanuel Lubis said...

Bener bro, keseringan lihat layar gadget tuh emang bikin mata berat. Mungkin karena itu lu jadi ngantukan. Hahaha. Kurangin deh main gamenya. Hahaha.

AuL Howler said...

hahahahha

kalo aku baru ngantuk kalau di malam sebelumnya telat tidur.
Setiap telat 1 jam, besoknya harus ganti tidur lagi 2 jam
berlaku kelipatan

jadi kalo tidurnya jam 3 malam, bsok bakal nya bangun jam 11

dan kalo nggak diganti kayak gitu s\dijamin seharian kayak zombie.
antara sadar dan nggak sadar karena ngantuk banget wkkwk

diananissa ifc said...

Rasa ngantuk suka datang di waktu yang nggak tepat waktu kerja misalnya.. dan itu bikin nggak konsen apalagi kalau harus berhadapan dengan yang namanya kompi..


obat penurun berat badan paling cepat

pengobatan stroke secara alami

obat kista said...

ngantukk... suka nggak sikon... sama keadaan..

cara mengobati infeksi pada saluran kemih


obat cepat kurus

Nina said...

itulah... ngantuk adalah musuh terbesar saya ketika kerja
se fit apapun, ngantuk itu selalu menyerang

#kronis

monika yani said...

Iya kak..
Ngantuk memang membawa petaka dan lo rese kalo ngantuk

monika yani said...

Iya kak..
Ngantuk memang membawa petaka dan lo rese kalo ngantuk

renii said...

Lama tidak mampir hihi selamat malam ya bli :)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI