Yang Katanya Musim Kawin


Saking banyaknya kerjaan dari minggu lalu, sampe gak sadar kalo hari ini adalah hari terakhir April. Fokus ngerjain tugas yang dikasi kantor dengan sungguh - sungguh dari hari ke hari, rasanya April berhenti di tanggal 28. Baru tadi semua gembar-gembor ngomongin libur besok dan ribut ngerencanain liburan mengisi long weekend, saya baru sadar, ANJRIT BESOK UDAH MEI!

Bukannya gimana, merasa bersalah aja kalo blog dibiarin kosong ampe akhir tahun. Kesibukan belakangan ini juga bikin saya gak sempet menjamah blog yang seksi ini. Postingan tentang HUT Gianyar kemarin saja saya buat dengan susah payah di sela-sela padetnya deadline yang mencekik. Pokoknya skedul saya dari minggu lalu ketat banget. Seketat celana hotpants abege-abege jaman sekarang yang sudah tau ukurannya gak pas tapi tetep dipaksain.

Oke, kita mulai darimana dulu ya? Hmm.. Ohiyaa, April adalah musimnya orang - orang Bali menikah. Sekaligus bulan paling menyiksa dalam hidup saya. Temen-temen yang biasa saya ajak kondangan, yang dulu kami boncengan menuju kondangan temen, kemudian bawa motor sendiri - sendiri karena dia udah punya gandengan, lalu gak bisa berangkat bareng karena dia berangkat dari rumah sama istrinya, sampe dateng kondangan bawa anak, saya masih kondangan sendiri melajang.

Saking banyaknya orang kawin bulan ini, dalam dua minggu saya dapet 7 undangan nikah. Sayangnya gak semua bisa saya datengin. Dateng ke kondangan temen membuat saya mikir, apakah saya punya duit untuk bikin acara seperti mereka, bagaimana dengan pakaian istri saya, biaya ke salon, makan, apakah undangan mau dateng, siapa yang akan saya undang, siapa yang mau bantuin mendekorasi dan nyiapin yang lain, apakah saya bisa menjadi suami yang baik dan bertanggung jawab, apakah saya cukup bisa dihandalkan sebagai ayah kelak, bagaimana jika ada keluarga saya yang sakit, darimana duit berobatnya, mampukah saya membuat keluarga saya bangga karena saya, istri saya nanti kayak gimana, mampukah saya harapkan dia jadi pendamping hidup saya, kapan akhirnya saya menikah, apakah sampai tua baru menikah dan ketinggalan jauh dari yang lain, mampukah saya punya anak, apa kelamin anak saya nanti? Semua pertanyaan ini berputar - putar di kepala saya sampai sekarang.

Saya yakin, jodoh seperti apapun yang saya dapati kelak, bagi Tuhan itulah yang saya butuhkan. Tidak hanya yang saya inginkan semata. Tapi kadang saya mikir, beneran saya butuh yang kayak gini? Yang kayak gimana? Saya pun kembali bertanya - tanya.

Andai semua jawaban ini bisa diketik di google dan google bisa ngasi jawabannya.. Bukan malah menjawab: "Penelusuran anda tidak cocok dengan dokumen apapun. Saran: mending mati aja udah"

Masalah yang saya hadapi sebagai tamu undangan biasanya selain kelupaan bawa amplop (beserta isinya), saya juga terkendala dalam hal membaca peta. Di peta digambar sebagai jalan raya besar, kenyataannya cuma gang kecil dan jalan setapak. Muter - muter nyari lokasi berdasarkan peta di kartu undangan, taunya saya kebalik bacanya dari atas ke bawah. Sampai - sampai saya nyasar ke kabupaten sebelah. Di jaman yang canggih ini kelak saya ngasi titik kordinat lokasi nikah saya saja, undangan bisa nyari dari GPS masing - masing di hape mereka.

Yang bikin bingung juga adalah dalam satu desa bisa terdapat dua sampai tiga acara nikahan yang letaknya berdekatan, bahkan berdampingan! Enak - enak ngobrol sama orang tua yang punya acara, atau sama pasangan yang nikah, sehabis makan baru saya sadar berada di lokasi yang salah. Pantesan obrolan dari tadi gak nyambung. Biasanya kalau terjadi salah masuk gini, yang punya acara mengira saya adalah temannya yang wajahnya sudah jauh berubah, dan saya mengira yang punya acara agak lupa dengan saya. Inget hal ini rasanya pengen mati seketika itu juga.


5 bukan komentar (biasa):

Teras Maya said...

hehehe... smpe salah kondangan gitu, tapi yg penting perut kenyang deh :D
empunya blog ini udah pengen nikah kayanya...lanjutkan \m/

Febri said...

hehehe bli lucu ya kalo bikin postingan.

yuli agustiani said...

kalo di pikir-pikir di bulan mei ini memang banyak yang kawin

Delka Sevenandra said...

Dapet undangan mulu, kapan ganti ngundang :D

ummu khansa said...

iya april blan penuh undangan.. termasuk sya jga ikut nyebar undgan blan itu.. :D
Download Lagu Terbaru

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI