Yang Katanya LGR


Saya menuruti semua aturan yang berlaku gara - gara ngejar koin di aplikasi chating Line biar bisa beli stiker - stiker lucu, yaitu menginstal aplikasi, games, dan nge-add temen yang dipersyaratkan. Setelah koinnya didapet, aplikasinya diuninstall, gamenya dihapus, temennya di unfriend :))

Tapi gak semua saya gituin. Aplikasi hampir semua, temen cuma beberapa, kalo games dipilih - pilih, dicoba, kalo gak asik baru hapus.

Karena kebiasaan inilah saya bisa berkenalan dengan beberapa game Line. Diantaranya seru, tapi tetep saya hapus karena takut terlalu menyita waktu mengingat saya yang lemah dalam disiplin diri dan membagi waktu. Sisanya tetep saya mainkan sampai bosen atau mentok gak menang - menang baru saya hapus. Seperti misalnya Line Football Manager. Di awal - awal terasa seru. Tapi karena mentok gak bisa naik level ke liga yang lebih tinggi (degradasi, promosi, degradasi lagi) akhirnya jenuh juga. Apalagi mainnya pakai jadwal. Sehari lima kali setiap 3 jam dari pagi (kecuali dini hari). Bisa saja tidak saya cek setiap pertandingan, resikonya tim kita akan menggunakan formasi yang sama dengan pertandingan selanjutnya padahal kemampuan dan karakter tim lawan beda - beda. Butuh strategi yang berbeda untuk menghadapinya. Kalau kelewat sebentar saja saya ngeceknya, tim saya lebur seperti hati jomblo yang udah susah payah ngedeketin cewe, sekalinya nembak ternyata ditolak.

Akhirnya game ini saya hapus. Lumayan lega juga setelah berkurang satu game yang menyita waktu dan perhatian. Tersisa 3 game lagi yang saya mainkan. Karena mainnya tidak terjadwal, jadi mainnya bisa lebih santai. Saya mainkan disaat lowong pada hari itu. Game itu adalah Tsum - Tsum, Lets Get Rich (LGR), dan Line Rangers. Tsum - tsum dan Line Rangers saya bahas di tulisan lain (berati nambah lagi hutang tulisan saya).


Cara Maen

Saya kaget ternyata gak cuma saya saja yang gak tau cara main monopoli, rupanya banyak yang gak ngerti juga. Dasar permainan LGR adalah monopoli. Tempat bermainnya berbentuk kotak, sisi paling bawah adalah daerah dengan harga paling murah, dan makin mahal searah jarum jam ( jamnya bukan yang digital ya..). Pojok kiri bawah adalah penjara yang mengurung pemain selama 2 putaran, putaran ketiga baru dia bebas. Pemain bisa lolos lebih cepat jika mendapat dadu dengan angka yang sama (dobel), atau dengan membayar uang tebusan. Pojok kiri atas adalah event. Jika sampai di titik ini, kita bisa mengadakan event di daerah yang kita kuasai. Daerah yang mengadakan acara harga sewa atau jualnya makin tinggi. Kanan atas adalah jalan pintas, jika berada di titik ini kita boleh kemana saja di giliran selanjutnya. Namun event dan jalan pintas gak bisa digunakan begitu saja. Ada uang yang musti dibayar untuk memanfaatkan fasilitas ini. Kecuali kamu punya kartu diskon atau voucher gratis atau senjata tambahan yang dikenal dengan PENDANT. Jadi ibaratnya kamu sudah kenal orang dalem.


Syarat Menang

Kamu dikatakan menang kalau semua lawan kamu bangkrut, seluruh daerah wisata (bukan kota) kamu kuasai, atau kamu memiliki 3 pasang kota yang letaknya berdekatan.
Kunci kemenangan seseorang adalah faktor keberuntungan. Cuman tetep, kualitas kartu (tipe, level, pendant) dan dadu membuat dewi fortuna lebih betah sama kamu. Tipe kartu mirip nilai mata kuliah di kampus. Paling tinggi adalah S+, S, A+, A, B, dan yang paling busuk adalah C. Jika kartu yang kamu punya adalah C, melawan kartu misalnya kartu S level 25, wasalam dah! Kalau udah kayak gini yang bisa bikin kamu menang hanya amal baik kamu di kehidupan sebelumnya!!

Saking busuknya kartu tipe C, mereka gak bisa memakai pendant satu pun! Bandingkan dengan kartu B yang boleh memakai 2 pendant. Tapi level maksimal dan tipe tertinggi sekalipun juga bisa kadang gak ngebantu kalo tokoh di dalem kartu kamu emang lebih cemen dari kartu lawan. Tiap tokoh punya grade yang berbeda. Grade itu ibarat bakat bawaan dari lahir. Saya sendiri setelah susah payah mendapatkan kartu S, dapetnya Milyarder Brown. Ketemu sama kartu yang gradenya lebih oke, meskipun saya kartu S, level 25 (max), dia kartu A+, tetep saja saya kalah. Ibarat nyari cewek, yang ganteng bakal kalah sama yang sugih.


Kayaknya Milyarder Brown memang kartu S yang paling gampang didapetin. Padahal dulu cara dapetnya saya gak make kartu Milyarder Brown juga. saya dapet kartu S dengan mensintesis 2 kartu A+ level maksimal. Astronot dan Whitney. Gak ngerti kenapa jadinya si Brown ini. Cuman biar lebih gampang menang, saya main yang mode berdua aja. Bukan yang bertiga atau berempat. Peluang menangnya lebih gede, fifty - fifty. Main berdua juga gak perlu waktu banyak untuk menyelesaikan permainan. Beda misalnya dengan yang berempat, apalagi ada yang sinyalnya lelet, setiap gilirannya dia jadi lamaaa banget muter dadu dan memutuskan sesuatu. Mending sekalian aja kalau lelet langsung Auto Play, kan enak di yang lain. --,

Jika lawan menggunakan mode Auto Play, maka Ia hanya membeli tanah baru, menggunakan event, start, dan menggunakan card mode bertahan. Dia tak akan bisa mengambil alih, menggunakan card tambahan mode menyerang, dan gak memakai jalan pintas. Auto Play adalah dimana si pemain meninggalkan arena di tengah permainan. Biasanya karena sinyalnya ilang, batre mati, atau dia emang sengaja keluar. Makanya kalau mau main LGR sinyalnya musti oke, batre hape cukup, dan gak ada orang yang ganggu. Kalau enggak, bisa emosi sendiri. Alasan Auto Play karena sengaja keluar kemungkinannya kecil banget, kecuali orang yang gak suka melihat dia main sedang lewat atau ada lawannya yang memakai foto profil yang gak dia suka. Saya pernah memakai doto yang membuat setiap saya menantang seseorang, orang itu langsung log out. Saya pakai foto ini.


Mungkin mereka kira itu wajah saya yang asli. Meski memang mirip, tapi wajah saya lebih hancur kok.

Beda kalau saya melawan pemain yang memakai foto cewe cantik. Bawaannya pengen ngalah aja gitu. Meski saya gak perlu ngalah untuk dikalahkan olehnya. Main serius saja saya udah kalah kok, kartu cupu ini.

Banyak yang gak sabar untuk mendapatkan kartu S. Saran saya sih sabar aja. Main aja pelan - pelan. Biasanya tiap hari kita disuruh maen minimal 5 kali untuk mendapatkan semua bonus yang disediakan. Kumpulin semuanya. Tingkatkan level kartu A+ yang kamu punya sampai mencapai level maksimal, lalu sintesis dengan kartu A+ level maksimal lain yang sudah kamu buat sendiri, akhirnya kamu pun akan punya kartu S. Syukur - syukur grade kartu S yang kamu dapet bagus. Bisa sih sebenernya dengan membeli kartu di Card Pack, cuman peluangnya kecil, tergantung hoki. Ada yang sekali nyoba langsung dapet 3, ada yang kayak saya beberapa kali nyoba sampai Adam Suseno potong kumis pun gak pernah dapet.

Kadang - kadang suka iri ngeliat pemain yang kartunya bagus banget, pendantnya cadas, dadunya oke, duit banyak, diamond melimpah. Saya sendiri mau beli dadu baru aja musti nabung diamond dulu pelan - pelan. Yang penting fungsi game itu tetep pada kondratnya sebagai hiburan. Jangan serius - serius apalagi menjadi beban. Ambisi menang itu perlu, tapi kalau jadi ga seru, buat apa?

8 bukan komentar (biasa):

mandor said...

lha trus saya kayanya dari mana? S itu bisa dijual gak xixixixi siapa tahu bisa diperjual belikan buat beli sebongkah akik ...

Aldi Rahman said...

saya belum pernah main get rich ^^

Fitriana said...

Sekarang banyak ya yang demam Get rich .... sampe sampe kaka saya lagi ngantor juga maen beginian :D

farhan said...

saya setuju.game memang harus dijadikan sebagai sarana hiburan saja .jangan dijadikan sarana negatif,apalagi sarana judi..

Immanuel Lubis said...

Percaya sama gue, postingan ini kelak bakal diliat ratusan kali. Siap2 liat keyword 'cara main line gets rich' yang nyasar ke blog ini. #eh

jual gantungan hanger said...

haha memang seru tuh gan mainin game

ratusabunherbal said...

Nggak ada bosennya main ni game. Bisa lupa waktu. Be wise

rani-chan si Akuma said...

bisa dapat uang?

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI