(ga sekedar) Hadapi Hujan


Siapkan dirimu, hujan telah tiba.

Saya sendiri suka hujan. Asal gak bikin banjir aja.

Banjir bukan salah hujan sebenernya. Terus salah siapa? Salah gue? Salah temen - temen gue? *kemudian dicium Rangga*


Mengingat gimana saya ngemis - ngemis ke tuhan biar diturunin hujan pas kemarau kemaren, gimana saya misuh - misuh ke orang - orang yang menembakkan dua laser raksasa ke angkasa setiap punya acara untuk memecah awan, saat hujan tiba seperti sekarang saya berjanji untuk tidak akan mengeluh apapun yang terjadi akibat hujan. Tidak akan seperti orang - orang yang ngomel - ngomel kepanesan ketika kemarau, tapi setelah turun hujan tetep marah - marah. Maumu opo toh lee..??
Kalau Aceh telah turun hujan dari bulan Oktober, dan Jakarta dari bulan November, di Bali hujannya turun awal - awal Desember. Turunnya pun gak serentak rata di semua daerah. Daerah saya kayaknya jadi kabupaten paling akhir dapet giliran hujan.

Kalau bulan udah masuk musim hujan, ada beberapa persiapan yang biasa saya lakukan.

1. Bikin sumur resapan/ lubang biopori.
Musim kemarau kemarin kekeringannya emang parah banget. Ngeliat usaha warga di daerah - daerah lain di Indonesia mendapatkan air bikin sedih. Saya sendiri sampai harus menggali sumur saya karena mulai dangkal gara - gara kekeringan.

Nah, pas musim hujan kayak gini stok air yang menggenang di atas tanah malah melimpah. Sayang banget kalo sampe kebuang sia - sia. Dengan membuat sumur resapan atau juga lubang biopori, air bisa lebih cepat masuk ke dalam tanah dan tertampung ke dalam tanah sehingga mampu menambah stok cadangan air tanah di dalam bumi.

Pas musim kemarau ada yang air PDAM-nya kotor? Efek habisnya air tanah bisa mengakibatkan hal ini juga. Meski namanya sumur resapan, dalemnya sumur itu gak sadis - sadis amat. Saya juga biasanya bikin lubang biopori, dengan diameter 15 cm, dengan kedalaman satu meter. Tapi karena bentuknya yang mini, saya bikin banyak. Bonus lain yang didapatkan dari melakukan poin ini adalah berkurangnya jumlah genangan di sekitar rumah. Buat yang daerahnya gampang kebanjiran padahal hujan yang turun cuma dikit, mending bikin juga deh.

2. Meningkatkan kualitas lingkungan
Lingkungan yang saya tingkatkan mulai dari yang paling deket, diri sendiri. Kondiri tubuh gak boleh drop. Vitamin, makanan sehat, dan tidur yang cukup penting banget. Kemudian kondisi rumah. Genteng bocor saya perbaiki. Got mampet saya bersihin. Tempat - tempat, sampah, atau barang bekas yang jadi tempat beranaknya nyamuk saya rapihin agar menghasilkan nyamuk kelas satu, gak ada tempat nyamuk berkembang biak.

Motor juga saya servis lebih rajin. Jangan sampai motor ini ngebuang saya di tengah jalan saat saya kendarai. Kondisi busi, lampu depan, lampu belakang, lampu sein, klakson, mesin, ban, semua saya cek. Perbaiki yang rusak, dan ganti kalo ada yang ga bisa dibenerin.

Motor juga selalu saya bilas sehabis saya gunakan menerobos hujan. Air hujan bisa bikin motor saya cepet karatan atau bercak merah.

3. Pacar
Hujan - hujan gini kamu gak punya pacar? RUGI. Aktivitas yang dilakukan saat mendung akan sangat indah untung dikenang. Suasananya cocok. Bayangkan jika kamu mengenang semua yang kamu lakukan ketika mendung, dan di kenangan itu gak ada sosok seseorang yang berstatus sebagai pacar, pedih sob.

Pacar yang pengertian akan ngajak kiamu pacaran di dalem kamar aja daripada harus di luar hujan - hujanan sampe kedinginan. Dan buat yang belum tahu, pacaran di dalem kos berduaan jauh lebih asoy daripada outdoor. Cobain deh.

Bandingin kalo gak ada pacar. Di kos sendirian, ngemil, nonton, internetan, main game, sendirian.

Pacar akan ngingetin kamu untuk melakukan poin 1 dan 2. Pacar akan ngingitein kamu makan dan minum. Soalnya kalo pacar kamu cuma ngingetinj makan gak ngingetin minum, kamu kan bisa tersedak. (Nah, bayangin kalo ga ada pacar. Ga akan ada yang ngingetin kamu makan, lalu kamu lupa makan, akhirnya kamu mati, dan jomblo).

Hujan juga bikin orang gampang sakit, dan saat sakit gak ada yang ngerawat itu gak enak. Kalo ada pacar kan maknyus. Selain dirawat, minum obatnya pun gak pake air putih, tapi pake susu yang didapat langsung dari pucuknya.

4. Payung
Biar gak kebasahan kalo mau jalan kaki kemana - mana, atau kalo mau keluar dari mobil. Bisa juga memakai jas ujan. Saya lebih ngerasa aman menggunakan jas hujan model two piece dan tas yang saya bawa saya tutup dengan penutup khusus daripada memakai jas hujan ponco. Jas hujan model ponco mudah terlilit di rantai atau ban motor. Jika sampai terlilit, tangan pengemudi bisa ketarik dan pengemudi akan jatuh. Ditabrak oleh kendaraan lain, tangan masuk ke rantai, atau cidera akibat jatuh pun gak bisa dihindari.



11 bukan komentar (biasa):

cara menghilangkan darah tinggi said...

bermanfaat sekali infonya, harus di praktekkin nih di musim ujan kaya gini :)

Lé mandoré said...

Masalah ponco itu, seharusnya sih dilarang penjualannya karena menyebabkan kecelakaan. Eh apa hubungannya ponco dengan pacar ya ... oiya ada , karena hujan.

dimas abdi attoillah achmad said...
This comment has been removed by the author.
dimas abdi attoillah achmad said...

sampai sekarang ane gk pacaran gan, untungnya gk sampai mati :D

Pimred AOMagz said...

Gue sempet mikir, kalau si sukro ini nggak ngelepasin kesempatan buat nerbitin buku waktu itu, akankah gaya bahasa di blog ini berubah juga? Secara pasti akan lebih mentingin struktur kepenulisan kan.

Jujur, dari cara lu nulis, kelihatan banget lho, lu itu nulis tanpa beban. Apa adanya. Nggak jaim. Gue suka yang model gini.

obat herbal kista pada rahim said...

infonya bgus bgt nih , bulan desember ini ujan mulu

toko alat bantu pria murah said...

tulisan yang simple dan menarik

resep kuliner said...

hujan si gk masalah yang bikin masalahny itu ketika banjir aduhh bingung dah

cara menyembuhkan paru paru basah said...

info nya benrmanfaatv sekali,. sekarang ini juga ujan teruus

cara menghilangkan lemak di bokong said...

info nya bermanfaat sekali,, sekarang kan lg musim ujan ,

Solo Property said...

Agar tidak banjir saat musim hujan maka sebaiknya saluran air harus dibersihkan dari kotoran dan juga banyak menanam pohon karena akar pohon berfungsi mencengkeram air. Akar pohon juga mencengkeram tanah di lereng-lereng gunung/bukit agar tidak longsor.

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI