(ga sekedar) Koneksi


Dari SD saya sudah ngerasa ada keterikatan dengan segala hal yang berbau laboratorium, terutama mengenai botani atau alam. Meski level kepinteran saya jauh di bawah kategori orang lab, namun entah kenapa saya tidak mempedulikannya dan tetap sanggup bertahan. Seperti misalnya kita tulus suka sama seseorang, kita akanmau memaklumi segala kekurangan yang ada pada orang tersebut. Eeaaa

Kemudian memasuki bangku SMA jalan itu makin terbuka. Saya mampu masuk ke kelas IPA meski IPA-nya rada maksa (dimana guru – guru seperti iba dan membuatkan IPA ‘terbuang’ untuk siswa - siswa yang kemampuan IPA-nya pas-pasan).

Berkat masuk jurusan IPA, saya pun keterima di jurusan Kimia di salah satu universitas di Bali. Semangat saya makin membara. Meski prestasi di akademik ngga bagus – bagus banget, saya tetap merasa ada koneksi antara saya dan dunia sains.

Sampai pada akhirnya di dunia kerja saya diterima di salah satu laboratorium pemerintah yang bergerak di bidang lingkungan. Agak ironi, kadang saya merasa masih banyak temen yang lebih pantes bekerja di sini. Mereka lebih punya passion dan ilmu, sedangkan saya adalah orang yang terlalu sering mendapatkan istilah ‘kebetulan’.

Tapi, masa segini aja udah nyerah? Saya terus belajar. Saya sadari, musuh utama saya hanyalah kemalasan. Rasa malas adalah biang dari ketidak disiplinan saya selama ini yang mengakibatkan prestasi saya pun segini - segini aja. Makanya ketika bos nyuruh saya nguji air hujan, saya langsung sanggupi meski sebenernya saya nge-blank. Ibarat hape, tiba – tiba saya nge-hank.


Saya ngga tahu harus melakukan apa, dan mulai dari mana?

Sifat ke-sok tahu-an saya berbisik kalau yang harus saya lakukan pertama adalah membuat alasan untuk bisa mengundur – undur waktu agar masih bisa bersantai lebih lama lagi. Untungnya saya punya bos yang agak rewel urusan beginian yang mampu membuat saya memaksakan diri untuk segera bekerja. Saya putuskan untuk menyiapkan sampelnya air hujannya dulu. Saya pun segera mencuci motor. Soalnya hujan selalu datang setelah saya mencuci motor.

Setelahnampung hujan seharian (bukan efek cuci motor, tapi emang pas aja waktu itu musim hujan), saya mulai masuk ke gudang penyimpanan alat lab. Untuk sekedar informansi, laboratorium kantor saya belum jalan. Gedungnya baru jadi, dan alatnya masih di kardus. Alat mana yang dibutuhkan, itu saja dibuka dari tempatnya. Dan kerjanya? Ya di gudang itu.

Alat – alat dan bahan sudah siap. Masalahnya sekarang saya yang belum tau cara memakai alat lab ini (saya emang anak kimia yang murtad, anak kimia yang ngga ngerti cara ngejalanin alat kimia). Saya pun mencari buku panduan pemakaian alat tersebut. Dan seketika itu saya ingat, bukunya ketinggalan di rumah!

Analisa air hujan hari itu di batalkan.

Sampai rumah saya cari buku panduan itu, ngga nemu. Akhirnya saya bertanya ke mesin pencari yang paling ampuh di rumah saya, google kalah sakti sama mesin pencari ini. Jadi jika orang rumah ingin mencari sesuatu yang hilang di rumah, kami ngga bertanya ke google, tapi bertanya ke: Ibu. Kalau sampai Ibu saya juga ngga tahu, baru benda itu sah berstatus ‘hilang’. Dan buku panduan itu bener - bener ‘hilang’.

Saya panic. Gimana saya bilang ke bos? Semua orang dio kantor tahu kalau hanya saya sebagai analis di lab yang bawa buku panduan itu. Terlebih lagi pandangan mereka kalau tahu saya ngga bisa mengoperasikan alat. Di kantor saya sudah siap – siap pura – pura kesurupan jika ditanya soal uji analisis air ini.

Sedetik saja terlambat, rencana saya ini jadi saya jalankan, untung keburu bukunya ketemu, di meja temen kantor saya. Saya lupa udah pernah naroh di sana.

Setelah saya baca, fakta baru yang saya temukan adalah ternyata alatnya ga selengkap di buku panduan. Hanya beberapa parameter saja yang bisa diuji. Dari beberapa parameter itu, saya analisa dengan ruangan seadanya. Biasanya orang menganalisa itu dengan alat gelas yang lengkap serta peralatan mencuci yang memadai. Alat mencuci mengkin ada, tapi wastafelnya yang jauh. Harus keluar ruangan dulu. Menghancurkan tablet hanya memakai alas kertas dan penggerusnya dari sendok plastik. Air kotor ditampung dulu dalam gelas kimia besar karena lokasiwastafel yang jauh.  Beberapa bahan pun ngga bisa diracik sekaligus karena gelas – gelas diletakkan di bagian bawah kardus dan harus membongkar semua jika ingin mengambilnya. Ini udah mirip acara masak yang memakai latar di hutan. Alat masak dari batu dan api dari bara api seadanya..


10 bukan komentar (biasa):

1mmanuel'Z-Note5 said...

Hahaha... Sama bro, gue juga bisa dibilang sebagai sarjana hukum yang murtad. Jujur nih, gue nggak begitu menguasai banget ilmu2 hukum. Maklum bukan passion gue. Gue malah lebih fasih ngomongin film atau showbizz atau sosial-masyarakat. Hahaha.

obat herbal hepatitis b said...

y namanya juga internet ada yg stabil ada yg gak. tks infonya

Obat Herbal Untuk Pilek Menahun said...

hahaha,sbar bli..:)

roby said...

udah jangan ngaca melulu

Obat Herbal Untuk Kanker Darah said...

hahaha,,itu masih beruntung bli..:)

obat infeksi saluran kemih pada wanita said...

Makasih banyak untuk wawasannya kak,ini benar” yahuuud sekali informasinya..
salut… !

obat kista rahim tanpa operasi said...

pokoknya saluuuuttt deh kak..

joe said...

rasa-rasanya mirip aku deh

Obat Tradisional Jantung Koroner said...

wah sama dong bli..
kaloi saya mulai tertarik sains itu pas SMP..
di SMK juga di pelajari cuma gak banyak

berjuang bli

Obat Herbal Untuk Infeksi Saluran Kemih said...

berarti masih beruntung,,di batalkan,,-_-

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI