(ga sekedar) Resto Apung


Bulan lalu teman – temen ngajakin saya ke Resto Apung, di daerah Kintamani. Ini kali kedua saya ke restoran yang terapung di atas danau Batur, kabupaten Bangli ini. Di kali ketiga saya pasti akan dikasi payung cantik.

Sebelum berangkat kami berinisiatif beli bekal dulu untuk dimakan di Kintamani sambil menikmati pemandangan gunung Batur yang bersebelahan dengan danau Batur ditemani udara segara pegunungan. Tapi belum sampai setengah perjalanan snack sudah habis kami cemil. Maklum, kami semua belum sarapan.

Sampai di Resto Apung, kami langsung nyari tempat duduk. Saya dan Adit ke kasir mau mesen makanan. Nyampe kasir, ngga ada orang. Semua pada sibuk melayani pengunjung lain, dan mondar mandir nyiapin makanan. Ternyata mesennya bukan dengan nyari ke kasir, tapi langsung manggil pelayannya ke meja.

Saya dan Adit balik ke meja. Nunggu sampe ada pelayan lewat. Untuk informasi saja, Resto Apung itu luas banget dari pinggir danau sampe ke tengah danau. Entah kenapa pelayannya sedikit sekali? Mungkin jumlahnya sebenernya udah banyak, tapi mobilitas mereka kurang. Kami menunggu lebih dari sejam sampai akhirnya ada pelayan yang mendekat. Itu pun harus saya samperin dulu pelayan yang kebetulan lewat. Pelayan yang mondar – mondir juga ngga bawa menu, jadi sekalinya nemu pelayan, kita ngga bisa mesen. Seperti mencari jerami dalam tumpukan jarum.

Kami duduknya paling ujung dari restoran. Air danau kecipratan mengenai meja kami. Kami lupa mesen ke pelayannya agar masakannya jangan dikasi garem. Kena air payau danau yang membanjiri meja kami sudah cukup asin kok.

Guncangan gelombang di meja kami juga keras banget. Adegan dalam lakon Srimulat sering terjadi karenanya. Mau masukin sendok ke mulut, nyampenya ke mata.

Butuh waktu sejam untuk mesen, nunggu sampe makanannya dateng nyampe dua jam, dan ngabisinnya ngga butuh waktu lebih dari 10 menit.

Sepertinya ini salah satu strategi pemasaran. Pemesan dibiarin nunggu makan sambil nahan lapar dalam waktu lama. Sampai waktu makanan dateng, pemesan ngga peduli lagi makanannya enak apa enggak, karena laper jadi langsung maen sikat aja.

Selama nunggu makanan dateng, yang dikasi duluan pasti minuman. Ini juga ada niat tersembunyi sebenarnya. Biar pembeli ngabisin minumannya dulu sambil nunggu makanan dateng. Saat makanan udah dateng dan minuman udah abis, pengunjung beli air lagi.


Bersyukur saat itu yang dateng duluan adalah kobokan. Jadi kami ngga jadi minum sampai nunggumakanan dateng. Iya sih, kami hampir aja minum rame kobokan yang dikasi itu. Saking bosen dan lapernya, plus penampakan kobokannya seger banget. Air di baskom gede, isi jeruk dipotong tipis - tipis gitu. 

Terapung - apung di atas danau nahan laper (saya baju putih paling kanan)

13 bukan komentar (biasa):

Nuel said...

Gue jadi inget kejadian serupa waktu gue kecil dulu...

bonk AVA said...

Ah kau nggak ngajak ngajak bro! Coba aja kau ngajak aku ke resto apung! Pasti seru. Kos rumahku di sebelah testo apung! Lain kali kalau ke sana ajak aku ya. Pasti yang ketiga kali kau ke resto apung dapat makanan enak!

Kopiah Putih (Abdur Rosyid) said...

Hahaha
Dan biasanya memang sengaja juga ngeluarin makanannya di perlambat.. :)

Cara Mengobati Penyakit Gula said...

baru tau ada resto apung..hehe

Obat Herbal Untuk Alzheimer said...

wah,,,itu bli paling gokil kayaknya..:)

Agen Jelly Gamat Gold G Pandeglang said...

enak itu tempatnya iah gan :)

attayaya said...

jiaaaaaah mau minum kobokan
huahahahaha

Obat Herbal Untuk Jerawat Batu said...

indonesia memang selalu menjadi warga yang beruntung..:)

nakontel said...

kayaknya tempatnya enakk.. tapi kalo harus nunggu 2 jam keburu pingsan bli karena lapar hehehe

obat alami gagal ginjal said...

wih indah sekali gan

agnes said...

nantap tuh angin spoy2

herbal garut said...

takut pas lagi makan enak enak ada ombat besar

Cara Cepat Mengobati Epilepsi said...

enak bener iah gan itu tempatnya

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI