(ga sekedar) Gili Trawangan, Lombok


Hati – hati dengan wish list yang kalian buat.

Beberapa tahun lalu saya punya keinginan untuk ke Gili Trawangan. Ngga terlalu serius sih buatnya. Kalau kesampean, sukur, kalo ngga juga gapapa.. Lalu kesempatan itu pun datang. Adit ngajakin saya backpacker-an ke Lombok ketika libur panjang Idul Adha kemaren. Ngga isi mikir panjang langsung saya sanggupi, sebelum saya keduluan dipotong jadi daging qurban.

Berangkatlah saya bersama Adit, Hudi, dan Imam menuju Lombok naik motor. Nyebrang ke Lombok make kapal feri. Start dari Bali sekitar jam 12 malem.. Ternyata di pelabuhan Padang Bay macet sekali. Banyak penyebrang tapi tidak diiringgi dengan jumlah dermaga yang cukup. Sambil nunggu giliran nyebrang, beranak dulu bisa kali.

Dari Denpasar ke Padang Bay memakan waktu satu jam lebih dikit, baru dapet giliran nyebrang ke Lombok pukul 4 pagi. Karena ngantuk, sepanjang perjalanan saya habiskan untuk istirahat. Gelombang di laut saat itu lumayan kenceng. Kapal kami oleng cukup keras. Guncangannya kerasa sampe masuk ke mimpi saya. Takutnya kan kalo bangun – bangun saya udah di dasar laut. :Y

Tips buat yang mau naik fery dengan perjalanan yang lama: jangan naik dalam keadaan kenyang. Kapal fery yang saya tumpangi cuma punya WC untuk cewe dan cowo masing - masing satu. Udah jumlahnya terbatas, airnya mati, pula! Ritual pagi saya terancam. Padahal udah injury time gini. Nahan sakit perut setengah mati, akhirnya saya dapet celah masuk ke WC. Sampe di WC, ternyata ngga isi lampu. Saya senter pake layar hape, hanya terlihat tong sampah dengan sebuah wadah pop mie kosong di dalamnya. Saya periksa di sekitar, ngga ada tanda – tanda ada bak lain. Saya tanya orang yang ngantri di luar WC, ternyata tong sampah dan wadah pop mie inilah yang dipake sebagai bak air dan gayungnya.

WC darurat ini makin nista setelah saya tau kalau airnya mati. Dengan wadah pop mie saya harus mengambil air dari bak wastafel di luar WC ke dalem tong sampah di dalem WC. Sambil nahan mules. Ampun dah.

Sampe di Pelabuhan Lembar, Lombok, kami langsung menuju rumah Yanok. Yanok adalah adik kelas saya di kampus yang asli Lombok. Kami akan menginap di rumah Yanok selama kami di Lombok.

Setelah naro barang di rumah Yanok, mandi, kami main – main ke Taman Narmada. Disana ada Pura Narmada, ada Mata Air Awet Muda, dan berbagai wahana hiburan seperti kolam renang, water boom, flying fox, arum jeram, dan danau mini buatan. Di Taman Narmada saya cuma sempat ke Pura Narmada dan main Flying Fox. Karena ke Taman Narmada bersama Yanok, semua wahana ini dapet diskon setengah harga.. he he

Ini adalah kali pertama saya maen Flying Fox. Mas – mas petugasnya kencang sekali masang pengaman di selangkangan saya. Kantung kemih serasa ketarik sampai pindah ke tenggorokan.

“Permainan ini aman kan, Mas?” tanya saya

Mas petugas: “Tenang, petugas keselamatan kami sudah siaga kalau ada apa – apa.”

WHAT??? ‘Kalau ada APA – APA’?????

Berarti kemungkin bisa saja terjadi hal yang tidak saya inginkan???

Teman – teman yang cekikikan menonton saya semakin menambah horor suasana.

Curiga ini mas petugasnya punya ilmu hipnotis. Karena saya dengan polosnya mau memilih gaya terbang saat meluncur. Biasanya untuk pemula hanya memakai gaya gelantungan biasa. Keringet dingin saya mancur.


Terima kasih buat mas petugas yang menjaga di ujung salah satu seluncuran. Kalau ngga ada mas penjaga yang ngerem saya sampai berhenti meluncur, gigi saya pasti udah rontok akibat kebentur.

Abis main flying fox, kami berkunjung sebentar ke Pura Narmada. Setelah itu langsung cabut ke Gili Trawangan. Dua kali nyebrang pulang – pergi Gili Trawangan bikin saya trauma untuk ke Gili lagi dalam waktu dekat. Gelombangnya besar banget. Kapal roro yang saya tumpangi berayun sampai 90 derajat. Lebih ekstrimnya lagi, kami ngga dikasi pelampung. Saya hanya fokus melihat lantai kapal. Saya ngga berani liat laut dan menyaksikan kapal terombang ambing. Temen saya yang disebelah berkali – kali menyebut nama tuhan. Semua doa yang dia hapal dikeluarkan. Dari doa makan sampai doa menyembelih binatang. Ini mah namanya perjalanan religi, perjalanan yang membuat orang – orang semakin inget Tuhan.

Beberapa kali air laut masuk ke kapal melalui celah di jendela. Saya tersiram beberapa kali. Kurang shampoo saja, saya bisa sekalian keramas. Sesekali saya liat nakhoda, dia masih terlihat senyum dan bercanda dengan penumpang. Anjrit, di saat saya hampir mati ketakutan, dia masih bisa ketawa. Tapi ada benernya juga sih kalau dia ketawa, penumpang harusnya takut kalau nakhoda juga ikutan diem ketakutan. Apalagi kalo dia sudah siap – siap dengan baju pelampung terpasang di badannya.

Wajar nakhoda bisa santai saat gelombang besar gini. Saya ngga bisa renang, dia pasti bisa renang. Posisi saya di tengah kapal, dia di ujung kapal. Kalau kapal kebalik, dia tinggal loncat. Mikirin ini saya makin takut.

Sampe di Gili Trawangan saya langsung terperangah dengan pulau ini. GILI TRAWANGAN SUNGGUH PULAU YANG SANGAT: biasa. Enaknya cuma ngga ada kendaraan aja. Saya berada di Gili Trawangan selama 2 hari 1 malam. Malam harinya kami nongkrong di pantai. Tampang metal, tapi minumnya satu buah susu kotak rasa coklat ukuran 100 mL bergiliran. Yak, sebagai pemuda (sok) preman, kami merasa imut sekali. Maklum, minum air putih aja saya mabuk.

Paginya sebelum pulang kami menyewa sepeda dan berkeliling Gili Trawangan. Yang tersedia sepeda cewe semua, warna sepedanya pink, ungu, dan kuning + hijau. Tunggangan boleh beginian, tapi jiwa tetap Harley Davidson. #Sikap

Kalau biasa orang fotoan di tulisan Gili Trawangan di pintu masuk pulau, saya langsung di depan kantor kadusnya

Geng Chibi..


Makan sate blayag & plecing kangkung..

Puas mengelilingi satu pulau, kami balik lagi ke Lombok. Sore hari di Lombok kami habiskan untuk menangkap ikan di kolamnya Yanok, lalu manggang ikan tangkapan kami bareng - bareng, lalu megibung (makan bareng – bareng dalam satu piring besar, saat itu alas yang kami gunakan adalah daun pisang). Besoknya sebelum balik ke Bali kami keliling dulu di sekitar Lombok Barat tempat kami menginap. Asli cewe – cewe Lombok cantik – cantik banget! Penampilan mereka juga masih polos ngga begitu kena globalisasi dan modernisasi. Lebih lama saja saya tinggal disini, saya bisa lupa pulang!

Nagkep ikan..
Manggang..
Megibung..

Beda dengan di Bali. Kalau di Bali, saya dan teman – teman punya satu prinsip kalau mau ngedeketin cewe. Cari tau dulu apa dia kenal Adit apa enggak? Kalau kenal, apalagi sampai kontaknya masuk ke hapenya Adit, tinggalin!



PS: karena liburan ke lomboknya bareng orang lokal yaitu Yanok, nginep dan makan juga kebanyakan di rumah Yanok, traveling kali ini saya cuma ngabisin 300 ribu untuk perjalanan 4 hari 3 malam.



9 bukan komentar (biasa):

Nuel said...

Kok nggak ada foto cewek lombok? -_-

menone said...

kaykanya meriah bgt tuch gan

Paket Belajar Psikotest said...

serunya... nangkap ikan aku paling hobi.. enaknya jala ikan disungai.

Pengobatan Untuk Sesak Nafas said...

serunya tuh

anis said...

oh gitu ya...
keren ya bisa backpecker an bareng sohibnya...

Obat Herbal Untuk Sinusitis said...

wah,rame dan seru banget bli....:D

pengobatan batu empedu tanpa melakukan operasi said...

saya belum tau tempa grili trawangan ,pasti tempatnya indah

Rahasia Cantik dan Ganteng Orang Asia said...

penasaran nih buat kesana. :)

Hukum Pedia said...

harusnya nyebrang ke gili air atau meno dr sana baru bagus deh

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI