(ga sekedar) Badan Gede Tapi Takut Jarum

Agenda saya hari sabtu tanggal 9 Pebruari 2013 adalah donor dan jalan - jalan ke perpustakaan daerah. Saya rela bangun sangat pagi demi tuhan tidak kesiangan ke tempat donor. Kalo kesiangan takutnya kondisi badan saya udah ga cocok lagi untuk melakukan donor.

Sisa waktu yang harusnya masih bisa saya gunakan untuk tidur sejam dua jam saya relakan untuk melaksanakan kegiatan maha mulia di akhir pekan: mandi. Makin lama saya makin bingung tentang tujuan kita harus mandi tiap pagi? Biar bersih? Kita tidur kan ga berkotor- kotoran.. Kecuali tidurnya di kandang sapi.

Untuk wangi? Kalo cuma buat wangi doang kan masih bisa make parfum. Buat apa mandi pagi - pagi nahan dinging dan mengurangi jam tidur.. 3:)

Nyampe di Unit Transfusi Darah (UTD) RS Sanglah, beberapa staf yang sudah mengenal saya menyapa saya. Ini adalah donor rutin sukarela saya yang ke 19. Di ruangan transfusi sudah ada 3 orang yang sedang membiarkan darahnya diambil. Semuanya cowok. Dua cowok badannya gede, satu lagi (kayaknya mahasiswa) memakai seragam kuning - kuning. Mahasiswa ini tampak sudah mau selesai diambil darahnya. "Adik ga pusing?" tanya petugasnya.
"Nggak. Mungkin entar..," jawab mahasiswa itu.

Usai melakukan donor, mahasiswa itu dipapah oleh petugas ke kursi.

"Adik bisa ke kantin depan ruangan untuk mendapatkan telor rebus, kopi, dan pil penambah darah biar kondisinya ga mendadak drop, ya", kata petugasnya ramah.

Kemudian petugas itu meninggalkan mahasiswa dan menuju antrian orang-orang yang hendak donor.

Belum lama ditinggal,  mahasiswa itu tertunduk lemas. Kepalanya nunduk agak ke kiri. Badannya kejang - kejang. Petugasnya kaget. Kami yang calon pendonor ikut panik. Tubuh mahasiswa itu menghentak makin keras. Matanya putih. Kayak ayam kena penyakit. Akhirnya dibantu beberapa orang, petugas membawa mahasiswa itu ke dokter. Katanya yang bersangkutan udah mulai ga enak badan ketika diambil darahnya (meski hasil hemoglobin dan tensinya memenuhi syarat untuk melakukan donor darah), tapi dia maksa tetep melanjutkan donor. 

Di ranjang donor masih ada dua pria besar. Yang badannya ga begitu besar sedang didonor. Yang satu lagi sedang dicek tensinya, akan mau di donor. "Pusing pak?" tanya petugas ke bapak - bapak yang sedang didonor.

"Tidak mbak," jawabnya.

Kemudian petugas menggoyang - goyang kantung darah pria tersebut. "Bapak takut jarum ya?" tanya petugas itu lagi.

"Enggak mbak."

"Darahnya kok ga lancar ya keluarnya? Kita pindah tangan saja pak ya. Ambil darah dari tangan yang lagi satu..," petugas tersebut masih menggoyang - goyangkan kantung darah si bapak itu.

"Hm..baik deh mbak," jawab bapak - bapak itu. Wajah bapak itu mengeluarkan ekspresi tidak yakin. Matanya memandang takut ke petugas yang mengambil darahnya. Dan ketika jarum suntik menembus tangannya (lagi), ekspresi menahan sakit tiada tara keluar dari wajahnya. Bapak - bapak itu menahan sekuat-kuatnya untuk tidak menjerit. Staf UTD menghentikan proses donor tersebut. Si bapak rupanya takut jarum.

Bapak yang lagi satu bodinya tipe cowok - cowok pengendara Harley Davidson gitu. Besar, rambut gondrong, tato gede di lengannya yang ukurannya ga kalah jumbo. Tapi saat jarum udah nembus tangannya, dia melipat sikunya, menjepit jarum sekeras - kerasnya sampai bengkok di bawah lapisan kulitnya. Wajahnya seperti hendak mematahkan sesuatu. Bapak itu juga takut jarum.

Orang yang memiliki badan besar di bayangan saya selama ini adalah manusia yang ga mempan ditebas memakai gergaji mesin sekalipun. Ternyata itu salah.

Sepulang donor, saya mampir bentar ke perpustakaan daerah Bali. Rencananya mau memperpanjang kartu anggota. Sampai di meja administrasi, saya ga dikasi memperpanjang kartu anggota. Katanya saya masih ada minjem buku yang udah setahun lalu.

Saya beneran lupa kalo pernah minjem dan belum ngembaliin. Emang beneran lupa dan seperti itulah yang saya bilang ke petugasnya. Tapi petugasnya ga percaya. Apakah wajah saya terlalu muda sehingga tampak kurang cukup tua untuk menderita penyakit pikun??


31 bukan komentar (biasa):

cecep yudi arifin said...

hahaha ternyata badan gede ngga menjamin keberanian, buktinya badan gede takut jarum,.
soal minjem buku, kayanya seya juga minjem, uda sebulan ngga di balikin, hehe,.
nice post.

Andhika Herbal said...

jangan liat buku dari covernya gan. btw nice post.

Andhika Herbal said...
This comment has been removed by the author.
Cara Menyembuhkan Alzheimer said...

hahha,,berarti badan besar tidak menunjukan dia kuat pada segala hal ya,,hehhe

Social Front Page said...

hahaha, masa udah besar masih takut sama jarum suntik.
ayoooo, jangan takut lagi dong, hehehe...

Yang Membuat Hubungan Rusak said...

kalau jarum yg lain tajut gak?

Ira said...

hahaha.. hayo balikin bukunya... setahun dendanya berapa tuh?

sitirobiah said...

haha,, lucu awas jangan sampai ke jepit

Obat Herbal penyakit tbc said...

ha..ha....lucu takut kempes kali ya...????

Cara mengobati asam urat said...

Makasih banyak atas semua info nya ,,,,,,,

1mmanuel'Z-Note5 said...

Tapi entah kenapa, tiap cium badan sendiri, selalu bau, bro.. Hahaha

supplier ikan said...

your blog is really good. like the design and the content.

Rizal said...

ada2 aja ni orang badan gede masak tkut ama jarum suntik a gan aneh banget.hehehe

Cara Menyembuhkan Nyeri Haid said...

pict nya lucu,,hehe

Dihas Enrico said...

hhaaaa...
saya juga takut jarum suntik..
makanya saya ga pernah ke PMI...
:P

Obat Penyakit Demam Berdarah Herbal said...

Hehee menurut ane mau besar mau kecil yang namanya jarum akuut.

silvi silviani said...

makasih banyak gan

Obat jantung koroner tradisional said...

makasih banyak info nya gan ,,,,,,,

Dengandemikian said...

My first thank you for the article photos on this site.
my likes see it, however sorry I did not accidentally daydreaming here and I also did not know because what ...
hopefully can inspire many people. success always

Usaha saudara mandiri said...

ga ngejamin orang badan gede berani dalam segal hal.
sudah terbukti temen gw yang suka berantem malah nangis ketemu jarum suntikan.
hahahahahaha.


Tubular

Heater

Cara Mengobati Penyakit Epilepsi said...

Artikel yang menarik gan...

cara pesan jelly gamat said...

makasih informasinya ya

Cara Menyembuhkan Kanker Payudara said...

hahhaa,,badan tidak menenetukan ya,,
masih kalah sama saya dong,hehehe :)

Cara Mengobati Luka said...

ha ha ha .... boleh boleh lucu bener gan

Obat tradisional nyeri sendi said...

makasih info nya gan . . .

hlga said...

setiap manusia emang ada perasaan takut kali.
segede dan seseram apapun kalo ditanyain pasti ada aja hal yang ditakutin. hehehe

Cara Mengobati Penyakit Epilepsi said...

ha ha gokil abis nih blog gan aku suka

Obat Kejang said...

yah... badan gede tapi takut jarum.. hehe

munir ardi said...

Salam Bli wah aku kalau donor memang takut banget tapi kalau cuma disuntik nggak takut

pengobatan paru paru basah said...

boboho lagi ngetes ilmu yah buka pintu nya pake tenaga dalam,, ahahaha

cara mengobati maag said...

buahahaha keren :D

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI