(ga sekedar) AC Tercanggih Sedunia

Awal bulan November saya jalan - jalan ke Surabaya. "Pake pakean apa, nih?" tanya saya ke temen perjalanan saya.

"Bebas," jawabnya.

Di waktu keberangkatan yang sudah ditentukan, kami yang satu rombongan ini berkumpul. Yang lain pakeannya udah pada rapi, sedangkan saya ngebabu. Pake sendal jepit, celana 3/4, baju kaos tanpa motif. Kayaknya saya salah kostum.

Akhirnya penderitaan saya berakhir juga setelah menahan malu sepanjang perjalanan. Kami sampai di Bandara Juanda, kemudian menuju hotel tempat kami semua akan menginap. Di hotel, saya satu kamar dengan salah satu teman seperjalanan. Sebelum melanjutkan ke agenda selanjutnya, kami masing - masing memutuskan untuk mengistirahatkan tubuh sejenak setelah melewati 2 jam perjalanan udara dan darat dari Denpasar ke Surabaya.

Saya main - main di ruang tamu, temen saya di kasur. Di ruang tamu ini ga ada AC. Adanya cuma kipas yang nempel di langit - langit hotel. Ga saya liat tombol buat ngidupin kipas ini. Mungkin ini kipas model baru.

"Bro, gimana cara ngidupin kipas ini? Ga ada tombol on/off nya.., " tanya saya ke temen saya yang lagi asik video call ke pacarnya lewat tablet miliknya.

"Puter manual aja kipasnya," jawab temen saya cuek.

Saya nurut aja. Dengan polos saya ngambil bantal sofa, naik ke atas kursi, dan muter kipas secara manual make bantal sofa karena tangan saya ga sampai. "Bro, tetep ga mau nyala, nih."

Temen saya melihat apa yang saya lakukan dan langsung ketawa. Anjrit, roman-romannya saya dikerjain nih..

Ini dia kipas jahanam itu..

Udah males sama temen yang ini, saya mau main - main ke kamar temen yang lain. "Tau nomor kamarnya kan?" tanya temen sekamar saya sok perhatian, mungkin merasa bersalah setelah ngerjain saya barusan.

"Udah!", jawab saya sekenanya.

Saya bergegas ke kamar temen saya yang lain. Waktu itu hari sudah mulai malam. Akhirnya saya sudah di depan kamar nomor 326. Pintunya ga kekunci. Sepatu berjejer rapi di depan cermin besar di samping WC. Saya naik ke lantai atas (ruang tamu kamar ada di lantai bawah ruang tidur). Saya naik tangga, dan menemui lelaki, yang ternyata bukan teman saya.

"Loh, bapak kok di kamar ini?" belum sempet bapak ini nanya saya nanya duluan.

"Lah kamu ngapain ke kamar saya??" tanya bapak itu ga kalah galak.

Apes. Saya yang emang salah kamar. *kabor*

15 bukan komentar (biasa):

Imam Fahruddin said...

Daripada malu lebih baik bilang aja ke bapaknya,"Bapak mau pesan apa?, kopi pak? susu? atau mau saya kerokin? haaa...haaa... kabor :)

agus Setiawan said...

Nice infi gan

Bisnis online, lumayan penghasilan bisa mencapai 8juta/Bulan
klik aja
http://keajaibanfacebook.com/member/agusse.php

Obat Untuk Atasi Luka Bakar Herbal said...

cuman di blog ini dah kayannya ane bisa dapetin artikel beginian..
makasih ya
:D

Cara Menyembuhkan Asam Urat said...

hahaha,,penderitan belum berakhir,,,,,T_T

Zippy said...

Ah, salah tuh adegannya.
Harusnya saat salah masuk ke kamarnya tu Bapak, mesti bilang kayak gini: "Bapak, saya ini anakmu yang tertukar" :)))

Obat jantung koroner alami said...

info yang sangat bagus nie gan,,,,,,,

Obat Tradisional Penyakit Asam Lambung said...

he he he .... ni blog gokil abis dah gan mantap

Surya Adhi Kun said...

pakai sandal jepit itu lebih mantap dan keren gan, gak sembarang orang PD makenya, hahaha.. :D

obat paru paru basah said...

hahahha ada" saja mas ini...
itu kipas angin kayak jaman kompeni yah...hahha

ace maxs said...

AC otomatis pake tenaga angin ka.....
mantappp....hihii

obat penyakit gula said...

AC manual mas, tp mungkin tahun 3000 nanti irtu bakalan jadi AC classic yg harganya nyampe 1 triliun..siapa tau..hehhehe

obat kanker payudara said...

Gileeeee canggih bgt tuh AC nya..hahhahahhaha

obat amandel said...

AC manual bikin suasana lebih sejukkk bagaikan di puncak....puncak asmara hahah

ace maxs said...

ac nya tahun berapa mas hihihi

obat tradisional paru paru basah said...

nice

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI