(ga sekedar) Pemuda Pemudi Alay & Cewek Nekat

Tanggal 28 Oktober, kurang lebih 74 tahun silam, para pemuda - pemudi bersatu dari seluruh pelosok Indonesia untuk mendeklarasikan bahwa diri mereka adalah satu. Terikat dalam satu sumpah demi bangsa Indonesia tercinta. Syukurnya, pemuda - pemuda yang inisiatif bersatu adalah pemuda - pemudi di jaman saat itu. Bakal ngeri kalo misalnya pemudi - pemudi saat ini yang akhirnya berkumpul dari pelosok tempat nongkrong, dengan fashion ga wajar mereka, melakukan satu ikrar.

Kalo beneran pemuda - pemudi masa ini berkumpul, sumpah pemuda versi asli yang bisa mengobarkan semangat nasionalisme ke tiap orang yang mendengarkannya bakal di-cover menjadi sumpah versi baru ala mereka. Sumpah ini disusun dengan bahasa cadel 'ciyus miapah' dan ditulis dengan teks alay yang entah memang mereka pinter matematika, atau memang naskahnya diketik dengan kalkulator. Belum lagi kosakata yang kelebihan di huruf tertentu, dan hilang di bagain huruf tertentu ditambah tanda baca yang berlebihan. (Ini boros huruf, atau cuma pengen nampak murah hati karakter?)


Sampel salah satu bait sumpahnya: "Qamyie, p03etra p03tryie Indo becumpah....."

Tiap bait yang diucapkan akan dibalas oleh pemuda lain yang mendengarkannya dengan: "CIYUUUUS??"

Tren seperti ini udah kayak virus. Dan virusnya makin cepat menyebar akibat kencangnya kemajuan teknologi informasi saat ini. Khususnya karena gadget yang canggih dan oleh social media yang memanjakan penggunanya. Salah satunya adalah twitter.

Saya makin hari juga makin geli melihat tingkah laku follower selebtweet di twitter. Demi di-RT (retweet) oleh idolanya, mereka memberi puja puji palsu. Misalnya idolanya bikin buku, mereka berbondong - bondong memuji buku sang idola. Belum tentu mereka beneran beli. Dan isi buku yang dipuji - puji adalah bab yang memang pernah penulis bahas khusus entah di  atau di akun twitternya. Muji ke bagian bab yang lebih spesifik? Kagak bakal!

Ada juga yang mamerin foto bersama buku sang idola. Lokasinya di toko buku. Sang idola tentu dong langsung ngerespon. Bales dengan RT, atau kalo lagi males responnya cuma retweet. Padahal bisa jadi si follower itu cuma minjem buku di rak buku buat fotoan abis tu ditaro lagi. Meskipun kayak itu, sang idola tetap jadi naik pamornya, dan si follower mendapat keinginannya: muncul di timeline idola dan dirasa sudah cukup bikin iri follower yang lain (kali - kali aja follower lain sang idola nyangkut ikut ngefollow dia).


Itu dari usaha untuk dapet mention dari idola. Usaha untuk mendapat follower saat ini juga makin ngeri. Akun - akun cewek nekat makin banyak bermunculan. Memasang avatar dan upload foto bugil mereka dengan name tag bertuliskan nama akun mereka. Sebagai bukti itu bukan hasil dari search di google.

Tapi belum tentu juga itu cewek asli. Bisa jadi seseorang dengan menyewa cewek bayaran (PSK) dan berpose demikian (atau lebih kejam: minta tolong pacar, keluarga, atau temen cewek). Tujuan apa? Mungkin ga perlu lagi saya jelaskan untungnya punya follower banyak di twitter.

Lalu kenapa saya bisa berpikir demikian? Foto-foto mereka jarang sekali yang nampilin wajah. Tweetnya pun masih sedikit dan akun-akun tersebut dibuat tak begitu lama. Jadi usia akun tersebut masih muda banget! Kalo memang itu cewek asli, akun asli, berarti ada akun "baik - baik" yang ia punya. Akun seronok cuma digunakan sebagai pelampiasan.

Demikian penjelasan dari Detektif TUKANG CoLoNG dalam kasus "Misteri Akun Seronok".

39 bukan komentar (biasa):

Anonymous said...

itu namanya gila follower.

mas min said...

menurut kesimpulan gw, anak alay jaman sekarang sangat berbeda dengan anak alay jaman BABULA.
anak alay jaman BABULA menggunakan kelebihan alaynya di hal3 yang bermanfaat, (seperti sumpah pemuda)
tp anak alay jaman sekarang menggunakan kekurangannya alaynya untuk hal2 yang kebanyakan tidak berguna..

(CIYUSSSS)

http://pengikatbatin.blogspot.com/

Claude C Kenni said...

Masih jaman ya cewe jadi2an di Internet? Gua pikir cuma jaman Ragnarok Online aja dulu, hahaha

Usaha saudara mandiri said...
This comment has been removed by the author.
Usaha saudara mandiri said...

Wah gokil abis tuh orang.
wkwkwkwk.

Heater

pondokprint p said...

bingun knp orang bisa kek gitu yh?
cari sensasi emang gmn yh.

Souvenir

Obat Rematik Tradisioanl said...

gua ilfil banget tuh sama kata-kata alay

Obat TBC Paru Alami said...

bisa tidak kata-kata sama anak-anak alaynya di musnahkan??hehehe

Obat Alzheimer Herbal said...

bisa juga cuma beli bukunya dong,,di baca tidak

cuma menghabur-hamburkan uang saja

obat syaraf kejepit said...

orang yang seperti itu harus segera di musnahkan

Obat Herbal Ace Maxs said...

jaman sudah edan

Obat Urat Syaraf Kejepit said...

muda mudi jaman sekarang otaknya sudah pada bengkok

Obat Penyakit Wasir Herbal said...

alay kelas kakap ..

1mmanuel'Z-Note5 said...

Huahaha.... Makanya kalau mau tuh, beli bukunya, trus baca sama bikin reviewnya di blog, abis itu dilink deh ke penerbitnya, itu jauh lebih baik dan terlihat profesional.... Hahaha

silviani said...

wah nekat bener itu cewe salut banget :D

irawan nasition said...

duh, pembahasan yang menarik, tapi sayang gue masuk salah satu pengguna bahasa Alay*NundukKarenaMalu

Ace Maxs Asli said...

Alay harus dihentikan, karena membunuh karakter kedewasaan !!

Obat Epilepsi Alami said...

Alay sungguh mantap ! abeesssss

Zippy said...

Itulah kehidupan anak alay.
Makin cetar membahana, huahahah... :))
Biasanya, cari sensasi, biar ada yang perhatiin :D

lukman said...

Setiap jaman memiliki karakteristiknya masing2, termasuk soal bahasa dan istilah populer yang di pakai. Itu mah sudah alamiah..

Septian D Chandra said...

hahaha, saatnya yang muda yang berkreasi gan... hahaha
Tapi ini mah ngawuuur!

Dihas Enrico said...

wah wah.....
ini pasti sering mengamati berita dan terimprovisasi karena berit dan situasi..
coba anda bayangkan anda ga punya televisi, pasti aman dari hal2 dan pikiran negatif....
:)

Obat Penyakit Stroke said...

Alay sungguh terlalu

silviani said...

haahahaha kasian banget yg gendutnya

Imam Fahruddin said...

Biarkan saja ke-alay-an remaja sekarang, mungkin bisa menjadi penanda jaman.
biar gampang bedain generasi ke generasi...
pemuda angkatan 1908-1928 identik dengan kebangkitan.
pemuda angkatan 1940an identik dengan revolusi...
nah kalo jaman sekarang 30 tahun ke depan biar diingat orang sebagai jamanny generasi alay... :)

Obat gula darah said...

Mantap info nya sangat bagus dan sangat menarik,,,,,,,,,,

Obat Untuk Penyakit Kanker Mulut said...

bawa'an dari arus pergaulan sehingga menjadi alay, butuh perhatian besar untuk orang tua..!

Adhit-megazine said...

Makasih Lohh Atas infonya

D I J A said...

untungnya Dija gak punya akun FB dan Twitter ya Om...

Cara Mengobati Penyakit Epilepsi said...

bingung juga nih mau komentar apa terlalu sering nongol kesini..
oiya kami tunggu postingan terbarunya yah..
salam dunia blogger..
:D

Obat Ace Maxs said...

hahahha jijay bgttt tuh bahasa alay nyeeee......geli gue....hahha

qona asidakiah said...

Wah, bener banget.
Di dunia twitter semakin ngeri~.
Harus waspada.
Banyak akun yang pake ava "begituan" trus tiba2 langsung aja nge-follow. Horrror! --"

Perpus UM said...

gila banget tuh aksi tuh cewek


-->> JUDUL SKRIPSI, TESIS, DISERTASI <<--

Yang sedang bingung dengan judul SKripsi, Tesis, Disertasi
mampir aja kesini... banyak dan lengkap dengan abstrak, artikel dan semua BAB

http://mulok.library.um.ac.id/

Cara Mengobati Penyakit Gagal Ginjal said...

Artikel yang sangat menarik serta bermakna gan.Terimakasih dan salam kenal. Semoga menjadi suatu informasi yang berkah.

obat penyakit gula said...

jijay bgtt tuh yg suka blang cius miapah....lidahnya kecipratan kotoran kambing tuh kayaknya...hahahha

ace maxs said...

menarik artikelnya mas..

ace maxs said...

thank mas infonya..

ultrabook terbaru said...

Anak alay itu usaha mati-matian supaya di-mention + di-follow idolanya. Timeline Twitternya isinya idolanya thok.

Cara mengobati penyakit stroke said...

alay itu apa gan...?????

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI