(ga sekedar) SKCK

Dulu namanya surat kelakuan baik. Sekarang udah ganti menjadi Surat Keterangan Catatan Kepolisian. Atau disingkat dengan SKCK.

Surat kelakuan baik yang saya miliki saat saya gunakan untuk mendaftar kuliah beda dengan format SKCK yang berlaku sekarang. Saya langsung suudzon sama bapak yang waktu itu nyariin saya, dia pasti nyogok pihak kepolisian biar urusannya lancar! Setelah saya tau kalo formatnya emang udah ganti sekarang, saya jadi malu sendiri. Maaf ya, Bro! :')

Sekarang saya mau sharing sedikit tentang step-by-step mencari SKCK. Ya kali aja ada yang mau nyari juga. Mungkin tiap daerah rada beda ya, tapi bisalah dijadiin patokan awal. (--.)

Pertama itu pergilah saya ke kepala dukun dusun. Sebagai warga yang kurang ajar, saya ga tau rumah kadus saya dimana.. Bahkan namanya saja saya gak tau .____. Tapi kalo wajahnya saya inget kok.. :p

Sempet nyoba nyari ke rumahnya dengan nanya ke orang-orang. Dan akhirnya saya putus asa, bingung! Di hari kedua, saya memaksakan diri. Soalnya kalo ga di hari itu, kapan lagi? Taulah dinas kan jam kerjanya cuma ampe jumat. Setengah hari pula! Takutnya kantor polisi tempat saya akan nyari SKCK udah keburu tutup.. Belum lagi kalo kadus saya ga ada di rumah.. (Saya emang warga yang laknat.. Saya ga nyimpen nomornya.. pan bisa janjian dulu gitu sebelum ketemu..)


Oke, ceritanya saya udah di rumah kadus. Ancer-ancer yang dikasi oleh ibuk saya sedikit melenceng. Hampir saja salah rumah, fiuuuh.

Saya ke rumah kadus masih jam setengah tujuh pagi. Bapaknya belum bangun. Saya dilayanai (hmmm..penggunaan kata "dilayani" rada gimana gitu ya? Ah! Bodo amaaaat..), jadi saat itu saya dilayani istri pak kadus (jengjeng! kata dilayani disertai objek wanita maknanya makin absurd sodara-sodara!!). Eh jangan ngeres dulu, ibuknya cuma ngebuatin saya surat pengantar aja kok.. Gitu loh maksudnya.. *jitak kepala pembaca yang mikir ngeres* *ngejitak kepala sendiri juga karena mikir ngeres duluan :p*

Surat pengatar kadus ga perlu bayar apa-apa.. Saya cukup bilang mau bikin surat keterangan baik, lalu pak kadus ngurus semua request saya. Mereka udah ngerti musti ngapain. Kemudian surat ini harus  saya bawa ke kades untuk pembuatan surat pengantar dari kades.. Nanti dari kades ini saya bawa ke camat.. Di camat baru ke polsek..

Ga kayak di kadus, saya tau kantor kadesnya. Saya juga tau nama kadesnya.. Cuman untuk ketemu kadesnya itu udah kayak ketemu malaikat, tergantung iman masing-masing.. Kades saya jarang ngantor soalnya.. Biasa di lapangan.. Dan bodohnya lagi, saya ga nyimpen nomornya..zzzz. Untung saja saat itu kadesnya ada di kantor..

Surat permohonan saya diproses oleh staf kades.. Sambil nunggu suratnya kelar dibuat, sama ngobrol sama pak kades.. Speak-speak bau gitu..

Salting abis ngobrol dengan beliau.. Berasa ngapel ke rumah pacar dan ketemu camer.. Segala macem pertanyaan saya lontarkan biar ada topik pembicaraan aja.. Dari tentang anaknya sampai yang berkaitan dengan pekerjaan beliau.. Hampir saja saya tanya akun twitter beliau.. Folbek Eaa Qhaakhaaa..

Nasib saya terselamatkan oleh datangnya tim renovasi kantor kades. Ga jadi saya kayak krupuk, garing. Karena pak kades harus meninggalkan saya untuk berbincang dengan tim renovasi tersebut. Disaat yang sama, surat pengantar yang saya pesan juga sudah jadi. Saya anteng aja ngambil surat itu lalu pergi.. Belum melewati pintu, stafnya manggil-manggil.. Saya kira kenapa? Rupanya musti bayar 10 ribu.. -_____-


Kelar urusan di kades, saya ke camat. Disambut oleh sekretaris camat (sekcam --bener ga ish gini singkatannya?).. "Pak Camatnya ada?", tanya saya.

Nengok ke ruangan camat bentar, "Bapaknya lagi ada tamu, sih. Coba tunggu sebentar di ruangan sebelah", jawab si sekcam.

Sang sekretaris nunjuk ke sebuah ruangan. Saya masuk ke ruangan itu. Ditanya oleh orang yang paling dekat dengan pintu. Saya kasi tau tujuan saya kesana. Saya pun disuruh duduk di sebuah bangku. Ada dua bapak-bapak sedang berpelukan dan berciuman bercengkrama disana.

Mereka menoleh saya bersamaan. Tak lama. Lalu saya membalas senyum. Sama dengan dua orang sebelumnya yang saya temui, salah satu dari bapak-bapak itu, yang duduk menghadap saya, duduk di belakang meja menanyakan maksud tujuan saya kesana. Sedangkan pria yang duduk di hadapannya, di sisi lain dari meja itu hanya mendengar dan melihat kami berdua.

Kemudian bapak-bapak yang menyapa saya terlebih dahulu mengambil surat yang saya bawa dan mengurus surat pernyataan dari kecamatan. "Jangan-jangan ini bapak camat?", pikir saya.

Tapi gak mungkin. Kata sekretarisnya, bapaknya lagi ada tamu.. Tapi ini dia juga lagi ngobrol sama seseorang.. Tapi sekretarisnya noleh ke ruangannya.. Dan ini saya ada di ruangan lain.. Bodo amat! Yang penting surat saya kelar.

Si bapak tadi ngasi surat yang dia buat ke bapak-bapak yang badannya lebih berisi dari dirinya. Wajahnya bulat. Kumis tebal menghiasi atas bibirnya.

Yap! ternyata itu dia pak camatnya.. Whooooo! Sekretarisnya kok tadi noleh ke ruangan pak camat?! Pak camatnya kan di ruangan ini! Ih, untung saya udah punya pacar, kalo enggak,, saya cium dah dia. *maunya*

Sampai di polres saya langsung kebagian SKCK. Jangan sampai kebalik antara polres dan polsek ya.. Kalo polsek itu di tingkat kabupaten, kalo polres itu di Nusa Tenggara Barat.. (Itu FLORES, BEGOK!!)

Kena lagi di polres 10ribu.. -___-*


Abis itu, kirain urusan udah kelar. Taunya, ini baru sampai surat pengantar dari polsek aja.. Musti ke polres lagi.. Ya ampuun..

Ya sudahlah. Saya langsung ke (yang saya kira ) polsek. Disana saya langsung nanya SKCK dimana? Dan setelah tau langsung bergegas menuju tempat yang katanya tempat ngurus SKCK. Oleh bapak petugasnya, form saya diperiksa.

Tiba-tiba ekspresi petugasnya berubah. Dia mebolak-balikkan dokumen saya. Berulang kali ia melihat wajah ya. Saya pun pensaran dan bertanya ada apa gerangan.. Daaaan..

Ternyata saya salah tempat. Itu bukan polres KABUPATEN Karangasem! Tapi polsek KECAMATAN Karangasem. Ampun malunya...

Setelah nanya mana tempat yang benar, saya kesana. Agak canggung karena saya baru pertama kesana dan ga tau tempat parkirnya dimana? Polres Karangasem luas sekali. Tempat ngurus SKCK nya agak masuk ke dalam dan penuh banget. Ilang niat saya nyari untuk hari itu. Belum lagi banyak persyaratan yang saya gag tau. Jadi dokumenn yang saya bawa saat itu belum lengkap. Okelah, yang penting saya jadi tau dimana ngurusnya dan syaratnya apa saja. Senin depannya saya kesana lagi.

*

Senin pagi-pagi sekali saya sudah ada di polres Karangasem. Ga ada antrean kayak Jumat kemaren. Bahkan petugasnya baru bersih-bersih selesai apel rutin. Catatan buat pencari SKCK, biasain bawa persyaratan lebih dari yang diminta. Jaga-jaga kalo persyaratannya kurang, jadi ga perlu jauh-jauh bolak balik ke rumah kalian.

Yang ngeselin dari SKCK adalah bikin surat sidik jari bagi yang belum punya. Tintanya itu loh! Susaaaah banget dibersiin. Makin dibersihin, bekasnya makin kemana-mana.

Di Polsek ini saya kena 20ribu lagi -___-






*) semua gambar nyolong dari http://sayapakai.tumblr.com/

30 bukan komentar (biasa):

littlefoot said...

Kena iuran pelicin dimana-mana ya ngurus surat begituan, INILAH INDONESIA *sambil nyanyi*

obat alternatif penyakit stroke said...

iya tuh skck salah satu surat yg diperlukan setiap perusahaan sehingga orang ngelamarkerja harus punya skck padahal skcknya juga dapet bikin 10.0000 hehehe

obat alternatif penyakit ginnjal said...

kalo di dusun saya bikin yang namanya SKCK sungguh ribeut sekali gan........................ apa sama di dusun lainya juga?

obat alternatif penyakit Jantung said...

ea gan kebetulan saya juga pernah sempet bikin skck dan ang paling malesnya bikin kartu sidik jari yang bikin kotor kulit tangan yang begitu sensitif

obat tradisional epilepsi said...

apapun sultnya dan ribetnya membuat SKCK tapi kita masih butuh yang namaya SKCK itu..hee

cari obat penyakit ginjal said...

yang paling nyebelin tuh kalo bikin skck ribet dan susah ujung-ujungnya pake acara ada yang salah, sungguh terlalu

Cari Obat Penyakit Jantung said...

sayangnya skck di keteranganya kagak bisa double coba kalo bisa bisa buat daftar kuliah sekaligus daftar pekerjaan

sarapan pagi yang sehat said...

surat ini nih yang pas kemaren saya ngelamar pekerjaan yang katanya sertakan surat skck............. maklum masih awam

anwarmadara said...

Mantap
teknologi informasi

Adittya Regas said...

jadi habis 40rb nih mas, ikhlasin aja anggap nyumbang. ngomong2 udah di polbek gak tuh?

cara alami mengatasi darah tinggi said...

thanks gan informasinya

Obat Herbal Batuk Berdarah said...

yelah ribet banget bli...aku dulu cuman dari kepala desa teru langsung ke polsek dan semua beres,,emang si di tarif....hehe

Athifah Dahsyamar said...

untung kalau blokwalking gak kena bayaran, haha.

Obat Herbal Sembuhkan Kanker Paru Paru said...

wih gambarnya itu gan yang buat kocak

Obat Herbal Sembuhkan Sinusitis said...

saya suka betah ini gan hinggap di blog ini karena lucu lucu apalagi gambarnya bikin ngakak ha ha ...

obat gagal ginjal tradisional said...

hahah
tekor deh tu si agan

obat kolesterol tradisional said...

surat skck itu kek gimana sih, penting ngga sih ? saya ngga punya ya ..

Obat Tradisional Glaukoma said...

saya juga pernah bikin SKCK, kemaren...

obat ambeien tradisional said...

liat gambar nya kocak bener ..

obat kanker otak tradisional said...

terimakasih informasinya gan

lovelydebz said...

kenapa banyak tukang obat ya yang kasih komen

1mmanuel'Z-Note5 said...

gue lebih parah, sob.... RT di daerah gue malah gak tau namanya & tinggal dimana... hahahaha... -_-

BTw ralat, itu Flores di Nusa tenggara Timur.... :P

Obat Herbal Radang Usus said...

bahh,,,,ribet banget bli,,,waktu saya sih nggak gitu2 amat,,hehe

bella sapira trihapsari said...

duh masalah skck di lewat, saya kasian yang di jambang rambutnya masyaallah ditarik begitu aja. bertanding sih bertanding tapi jangan gitu ya.. benar?

obat alami persendian said...

SKCK saya belum di perpanjng

susi kaos grosir said...

Berapa lama jangka waktu SKCKnya ?

cara menyembuhkan tekanan darah tinggi said...

ikut menyimak gan

Informasi Bali said...

masih ada yak yang nyari skck wakakaka

MUHAMMAD SUTRISNO said...

nyimak ajha dech gan!!!@@@

Aan Amirudin said...

yang main boal itu apa sih yang bereka rebut?? sampe segituya. aneh saya.

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI