(ga sekedar) Jas Wisuda


Seganteng-gantengnya mahasiswa, dia harus wisuda juga.

Beberapa barang harus disiapin untuk menyiapkan wisuda ini. Terutama pakaian. Yang saya buru saat ini adalah jas. Jas yang saya miliki selama ini cuman almamater dan jas lab. Jenis yang terakhir tentu ga lucu kalo saya kenakan pas wisuda. Harga jas di swalayan rata-rata 300 ribu ke atas. Kalo buat sendiri juga harganya ga beda jauh. Bahkan ada pacar adik kelas saya bikin jas ampe sejuta.

Saya putuskan pergi ke kenalan saya. Saya kenal seseorang, tukang jait merangkap panti cacat. Jadi semua pegawainya adalah (maaf) orang cacat. Hasil kerja disini ga kalah bagus dibanding tempat lain. Namun harga lebih murah. Sayangnya, karena kekurangan yang mereka miliki secara fisik, mereka sering dipandang sebelah mata. Saya inget kata bapak pemilik panti itu, yang juga cacat, ketika saya mengadakan kujungan bakti sosial jurusa kesana,"Jangan beri kami ikan. Beri kami kail agar kami bisa bertahan hidup". Dari sejak itu saya merekomendasikan tempat ini jika ada yang mau buat pakaian. Pas saya jadi ketua himpunan jurusan, saya sarankan ke anggota saya membuat jas lab kesana. Hasilnya cakep, harganya miring abis.

Saya beraksi nekat kesana. Saya agak-agak lupa tempatnya. Nomornya pun saya ga punya untuk saya hubungi. Untungnya ga berakhir sia-sia saya jauh-jauh kemari. Saya ketemu lokasinya, di batas Denpasar-Tabanan. Harga yang bapak itu berikan jauh di bawah standar, 145 ribu. Ga sabar nunggu 10 November, saat jas saya jadi. Cuman, bekal saya minggu ini musti dikorbankan untuk DP. Kayaknya bakal penghematan ketat nih minggu ini.


Bapaknya ngasi tau, ada penyewaan jas buat yang ga pengen beli. Tapi gapapa lah ya, buat barang pribadi aja. Saya sempet ga enak di tempat bapaknya. Ada cewek cantik, lagi menjahit. Saya amati dia kerja, cekatan banget. Manis pula. Eh ketika dia turun dari tempat duduknya, ada kelainan di kakinya sehingga mengharuskan dirinya jalan bebek (atau jalan jongkok). Iba banget ngeliatnya. Orang-orang disini membuat saya belajar, jadi manusia itu harus tegar.

Balik dari mesen jas, saya main ke perpustakaan daerah (pusda). Koleksi buku di pusda Bali lumayan lengkap. Tempatnya nyaman. Apalagi sekarang ada wifi. Mestinya pusda buka cabang di deket kampus saya biar saya ga perlu jauh-jauh ke Denpasar. Konsep wifinya juga kurang cocok dengan saya. Tas musti dititip, sedangkan laptop saya kan ada di tas. Kalo kesana kemari bawa laptop doang, ribet atuh.

Yang menarik di pusda adalah ibuk-ibuk penjaga ruang baca. Usia rata-rata udah separo baya. Perut besar. Paha besar. Mungkin ini yang membuat mereka susah duduk dengan kaki tertutup. Padahal seragam mereka rok. Alhasil duduk mereka terbuka. Saya mah mikir positif aja. Mungkin si ibuk itu punya sifat nasionalis, ingin menunjukkan dimana tempat lahir beta. Ini juga bukti kalo cewek itu relatip, rela diintip.


Di postingan ini saya juga mau nunjuin BBM dari temen saya yang dikirim tadi siang. Sorry ya kalo ada yang udah pernah baca..

Ada orang Papua mengaku kalo dia Leonardo Dicaprio. Suatu hari orang Papua itu meninggal. Tiba di akhirat,

Malaikat: "Sapa ngana pe nama?"
Papua: "Leonardo Dicaprio"
Malaikat: "Masa leh ngana pe nama itu? Tunggu, saya mo batelpon dulu"

Malaikat langsung ngambil hape. Orang Papua bingung malaikat mo batelpon siapa?

Malaikat: "Halo. Boleh ba tanya? Sebenernya Titanic itu tenggelam atau tabakar? Napa Leonardo so angus bagini..

Sorry kalo garing.



35 bukan komentar (biasa):

ReBorn said...
This comment has been removed by the author.
ReBorn said...

sori, komennya gue hapus.. :)

anyway, udah wisuda aja lu. kalah dong teman kita... *lirik nuel :p

Nurul Imam said...

Hehehe itu ga garing ko bagi saya. Baru denger malahan kata "Halo. Boleh ba tanya? Sebenernya Titanic itu tenggelam atau tabakar? Napa Leonardo so angus bagini.."

zone said...

eh jangan lirik mas nuel....
liatin saja...
hahaha...
:P
(peace lho mas)

selamat yah...
:)

nature-pills said...

ahahahaha
aneh

mainelyequal said...

keren banget mas

H. Nizam said...

Selamat ya atas selesainya kuliah anda.
Semoga acara wisudanya akan membahagiakan dengan memakai jas baru.
Salam sukses selalu.

Fiction's World said...

cieee bentar lagi wisuda :D Selamat ya om :D

wah keren keren, emang harus begitu ya bukan dikasihani tapi diperlakukan "setara" karena mereka juga manusia meskipun berkebatasan.

al kahfi said...

hehe,, keren sob,, di sela2 buat jas yg ngirit,,di selingi dgn cerita org papua dgn malaikat,,hehe,, ngakak dech,,

rabest said...

hahahah...kasian amat yak orang papua itu... LOL...

waaahhh..ada yang udah mau wisudaan nih ceritanyaaa... :D
congrats ya! btw, saya kagum sama penjahit2 super itu... :')

saryadinilan said...

hahahahahah tempat lahir beta,kocak juga.love,peace and gaul.

presentations skills tips said...

Sharing yang bagus. Terima kasih

mengeluh said...

hahahahah....kocak
(ga sekedar) postingan biasa, mulai dari ngomongin jas wisuda, perpustakaan daerah sampe titanic terbakar. kreatif bro :D

Obat Herbal Migren said...

dibalik kekurangan seseorang pasti ada kelebihan yg Tuhan berikan kepadanya,,
Allah maha adil,,,
selamat ya bli buat wisudanya,,semoga menjadi orang yg sukses,,

Penghuni 60 said...

hahaha, Lenardo-nya angus ya...
:D
hahaha hahaha
gila ane gak bs brenti ktawa nih..

happy said...

pasti mau buru2 nganten yaa...mestinya tunggu wisuda ke 100 aja kak :p

nuel said...

eh kalo cewe gendut sih terbuka juga ga papa kali kro.... tokh ketutupan sama lemak2 di paha. :D

arqu3fiq said...

Hanya sekedar info ya kawan. Sebenarnya nggak perlu harus beli jas, uangnya kan bisa di pakae yang lainnya. Lagian jas itu nanti bakalan akan ketutup baju toga. Saya dulu juga begitu terlanjur beli jas, eh taunya ketutup toga sampe acara sesi foto2 sama keluarga. masak sesi pemotretan nggak pake toga, pake jas entar dikira mau nikah. Saran saja hanya memakai kemeja putih dan celana hitam lebih bagus. Oke kembali ke kepribadian kita masing-masing. Selamat dan sukses selalu kawan.

M A Vip said...

siapa yang mau wisuda, pakai jas lagi, kenapa nggak pakai sarung sama baju batik saja?

susisetya said...

kalau bukan kita siapa lagi yang membantu mereka yang kekurangan...salut...selamat buat wisudanya...

Awaluddin Jamal said...

145 ribu buat jas ? murah... banget !!

selamat deh buat wisudanya, semoga wisudanya bisa lancar, apalagi nantinya pake jas baru.
hati-hati saja sob, jangan sampai penghematan ketatnya membuat jas menjadi longgar saat wisuda nanti.. he he

ceritanya so pernah dengar sih, tapi sampai sekarang masih tetap lucu. :D

Akmal Fahrurizal said...

bikin ngakak always. :D

[L]ain said...

semoga mas Sukro jadi ganteng. Sip!!!

Ami said...

Selamat-selamat diwisuda, kapan-kapan terbitin buku ya, produktif juga nulisnya...

xamthone plus said...

mantap juga nie sangat bagus dan sangat menarik nie,,,,,,,,

obat herbal stroke said...

bagus banget nih , menarik

obat herbal asam urat said...

yang namanya mahasiswa ya harus wisuda :P
artikel yang bagus..
sukses terus ya :)

obat asam urat tradisional said...

haha..ada2 saja,,ckckc..
thanks sharennya

niee said...

yaaa.. bener tuh.. lebih baik memberi kail kan.. jadi amalan kita juga jalan terus selama usahanya itu :D

Ra-kun lari-laRIAN said...

yo! brother!
belum ada update nya nih?

agen xamthone plus balikpapan said...

sip mas..
thanks infonya n share nya

obat alternatif asam urat said...

salam kenal mas

company profile said...

gokil
hahahaha =))

Obat Herbal Kanker Kelenjar Getah Bening said...

salam kenal bli/...

Obat Herbal Penyakit Radang Usus said...

hahaha...sikap nasionalis..? -___-

bisa aja ni bli..

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI