Ini Bukan Artikel (biasa)


Di tulisan Ini Bukan Workshop (biasa) aku sempet bilang kalo majalah Gatra isinya terlalu tua. Eits, tunggu dulu, begini-begini Gatra tua-tua kelabing men! Ada beberapa artikel yang menarik dan informatif banget. Hal baru, kadang juga remeh temeh yang mungkin ga kita perhatiin. Kalo ga baca Gatra mungkin ku ga akan dapet info sebagus ini.


Di bawah ini akan ku sebutin artikel apa aja yang menarik dari Gatra. Dalam hal ini ku baca yang edisi April minggi terakhir. Akan ku kasi juga sedikit penjelasan kenapa artikel itu menarik bagiku. Kalo kalian pengen tau versi artikel lengkapnya, kalian bisa search judul artikel (yang entar ku kasi tau juga) di situsnya Gatra di gatra[dot]com.

Artikel pertama yang menarik perhatianku adalah Watak Kasar Garis Keras (halaman 20). Disana disebutkan ternyata kematian Mochammad Syarif tidaklah begitu ditangisi oleh pihak keluarganya. Mochammad Syarif adalah pelaku bom Cirebon. Para keluarga malah sudah menduga dia akan meninggal dengan cara sejenis ini. Mengingat kelakuannya semasa hidup kurang menyenangkan orang sekitar. Kasar kepada ibuk, sanak sodara, dan lingkungan; serta kebiasaan gaya hidup religinya yang nyentrik. Pihak keluarga malah terkesan bersyukur dia meninggal.

Lanjut ke halaman berikutnya, di halaman 26 dijelaskan kalo terjemahan Quran versi departemen agama salah. Ini yang membuat banyak umat muslim salah kaprah mengartikannya. Sayangnya ga ada yang menyadari. Judul artikelnya, Ideologi Teroris dalam Terjemah Quran Depag.

Masuk makin dalam ke majalahnya, ada artikel lucu di halaman 40. Judulnya Nyanyian di Balik Jeruji. Disebutkan tersangka penipuan nasabah bank dihukum 150 tahun penjara! Gila ga tuh. Mungkin kalo hukuman seumur hidup, si tersangka ga bisa bebas, tapi kalo ini tersangka bisa bebas kalo saja umurnya nyampe lebih dari 150 tahun. Kocak!


Si tersangka, Bernard L. Madoff dihukum karena melakukan penipuan nasabah ansuransi. Dia menggunakan uang nasabah asuransi yang lama lalu menutupnya dengan nasabah asuransi yang baru. Tidak kriminal segini aja hukumannya ampe sigitunya. Hukum di luar emang tegas banget. Bandingin di Indonesia, koruptor yang dosanya minta ampun paling banter dihukum 5 tahun. Ga jarang juga masih buron karena tersangka kabur ke nagri. Itu yang membuat orang-orang ga takut bertindak jahat di negeri ini. Bahkan mereka bangga kalo udah bisa melakukan kriminalitas. Terutama kaum elite.

Pernyataan ini makin dikuatkan di artikel Mengurai Masalah Daging Langka. Anggota dewan yang sangat kita cintai hanya mampu "berupaya membahas". Itu artinya baru ada itikad baik sampai di upaya ngebahas. Ngebahas kok diupayakan?! Konkrit dong ah. Bukannya ini udah tugas mereka? Kalo masalah mengkorup baru kayaknya mereka ga perlu disuruh dua kali ya?

Dalam modus penyelundupan obat terlarang ada cara baru. Apakah kalian tahu? Caranya adalah dengan menelan semua obat itu, lalu si penelan nyebrang ke negara tujuan, di TKP obat dikeluarkan bareng-bareng ama feses. Ih, jorok maksimal. Ini baru namanya pekerjaan kotor yang bener-bener kotor! Baca di Siaga Shabu Menyerbu.

Terakhir, judul artikel Gatra juga bisa dipake lucu-lucuan lho. Misalnya aja artikel yang memberitakan masalah Melinda Dee.


16 bukan komentar (biasa):

ToM kuU said...

pertamax!!!!! yeeeyyy... haahhaaah aduh TK tertarik tuh buat baca artikel2nya... meluncur k TKP ah

BaliMoz said...

Salut buat melinda dee...dan yang suka dugem
Selamat berhura2 dan menikmati kefanaan

heri said...

ho ho ho...hukuman negara kita bikin orang doyan ngelanggar....

[L]ain said...

gua tertarik sama gambar a nimasi ngakaknya..
gede banget mangapnya ._.

Gaphe said...

ohohoo review majalah gatra yah.. itu jaman saya kecil udah ada, dan konsisten artikelnya bahasannya topiknya begituu terus..

yang paling bawah, saya suka!. ikutan donk!
*plaak

Arif Chasan said...

waaaah... macem-macem yaa... tapi nimbulin rasa penasaran buat dibaca... :D
keren-Lah... :)

Aina said...

haha... yang hukuma 150 tahun napa gak sekalian seumur hidup siiii??????? ada-ada aja....

Rawins said...

gatra memang asik tuh
sayang lama banget ga nemu

Ami said...

Anggota dewan yang terhormat memang suka rapat, dapat duit soalnya. Soal mau dijalankan apa enggak belakangan...

Misteri Dunia said...

nice share gan

Kakaakin said...

Baca majalah bisa menambah wawasan juga kan...
Karena kadang kita malas juga mantengin tv yang nayangin orang beradu argumen mulu...

kaki kecil said...

Wehh yang bagian meraba itu sepertinya menarik buat lelaki hihi :D

HALAMAN PUTIH said...

RI perlu bikin revolusi hukum yang tegas agar jenis kejahatan yang sangat merugikan bangsa dan negera ini mendapatkan hukuman yang pas

ai said...

mantaf! aku malah dah berapa tahun ya gak pernah baca gatra lagi, hihihi

belajar bahasa inggris said...

iya nch...pa mungkin terlalu lemah ya ....

Hybrid car said...

Tertarik dengan bagian terakhir. Mak Nyuuusss..

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI