Ini Bukan Jawab Pertanyaan (biasa)


Banyak pertanyaan di kotak komentar ketika ku ngebahas Hari Raya Saraswati. Sebelum mulai ku jawab, mending kalian baca dulu postingan itu biar agak mudeng. Buat yang udah baca, lanjut aja kalo gitu. :)

Pantangan hari Saraswati yang paling ku percayai adalah dilarang membunuh tulisan. Maksudnya ngebunuh tulisan ini adalah menghapus, mencoret, atau  menghilangkan tulisan. Kenapa hal ini dilarang? Ku juga kurang tau. Mungkin untuk menghormati hari Saraswati yang dianggap sebagai hari turunnya ilmu pengetahuan.Masa pas ulang tahunnya ilmu pengetahuan, tulisan sebagai bagian penting ilmu pengetahuan itu dibunuh?


Pertanyaannya sekarang gimana dengan yang mau ujian sehari setelah hari Saraswati? Jadi gini, hari Saraswati selalu jatuh pada Saniscara Umanis wuku Watugunung. Saniscara dalam bahasa Indonesia artinya sabtu. Jadi Saraswati selalu pada hari sabtu alias besoknya libur. Kalaupun ada yang ujian, biasanya mereka belajar jauh-jauh hari atau tetep baca-baca cuman ga "membunuh" huruf.

Esok harinya dilanjutkan dengan Banyu Pinaruh. Banyu artinya air, pinaruh berarti pengetahuan. Artinya kurang lebih membersihkan diri dan pikiran dengan ilmu pengetahuan. Secara simbolis umat Hindu akan mandi di laut atau sumber-sumber air untuk membersihkan badan dan keramas. Di akhir ritual ini dilakukan penyiraman dengan air kumkuman---air yang diisi kembang dan wangi-wangian. Sebagai simbol dan harapan  agar pikiran kita senantiasa "wangi". (:


Oia tentang sate padang yang waktu ini kubeli, bener-bener kapok dah. Ga akan ku beli lagi kecuali ga pake daging sapi. Abis makan sapi biasanya tubuhku ruam-ruam merah, sering dicari semut, pencernaan bermasalah, mata jadi bengkak. Ku juga emang ga boleh makan sapi dan steak yang kubeli kemaren bukan steak sapi, tapi ayam. Sapi di Hindu dianggap suci. Ada filosofinya lho. Alam itu diibaratkan kayak sapi, ketika kamu ambil susunya, jangan bunuh induknya (sumbernya). Begitu juga dengan alam, kamu boleh ambil hasil kekayaannya tapi jangan rusak alamnya.

Ada yang punya cerita lain tentang larangan makan sapi? Yuk share! Kalo ga salah di daerah kudus juga ya?

21 bukan komentar (biasa):

Anonymous said...

smart

Ami said...

Di Kudus orang makan daging kerbau, ada sih sejarahnya kenapa...

adiekeputran said...

oalah itu tho maksudnya...oke2..

akhirnya tidak sampai kebayang2 penasaran..ihihihihihi

attayaya-mading said...

setuju
jangan merusak alam

Bang Iwan said...

Baru tahu tentang hari Saraswati.. Makasih banyak.

Djangan Pakies said...

yang terjadi justru manusia memanfaatkan hasil alam sambil merusak alam, maka jangan heran jika alam seringkali "marah"

Audrey R. Subrata said...

suka denger hari 'Saraswati' tapi ga ngerti hehe, baru ngerti baca post ini sekarang.. :P

Dhana/戴安娜 said...

salam sahabat
ngakak saya mas baca kok bisa aja njawab gitu

Masbro said...

Saya suka filosofinya, keren..

Ferdinand said...

Jujur aja aku malah baru tau tentang Hari Saraswati (turunnya ilmu) ini bli... ternyata gitu toh hhe... berarti yg kulihat di TV klo anak2 mau UN itu pas Hari Saraswati ya yg diliput stasiun TV?

KLo untuk Sapi yg aku tau Sapi itu Disucikan sama Umat Hindu, klo gak salah karena dianggap Dewa dulu aku pernah tanya... jadi Orang Hindu gak ada yg Makan Sapi.... bener gak tuh Bli?

Noeel-Loebis said...

akhirnyaaaa saya jadi mengerti.... hehehhe

selfishyayun said...

indahnya keberagaman... indonesia kaya akan budaya

OPI said...

hahaha, baru tau gue ada hari Saraswati..setau gue mah, saraswati ntu yang berubah jadi Saras 008 :D

Ellious Grinsant said...

Seneng sama kata-kata terakhirnya, serta penyamaan analoginya dengan sapi... bumi itu bisa kita manfaatkan kekayaan alamnya, tapi jangan sampai merusak buminya...

btw, kolom komentar bisa panjang begini gimana caranya mas?
sekalian kalo tau, gimana caranya ngilangin pilihan "Comment As : Anonymous" pada pilihan komentar sebagainya. Kalo tahu saja, kalo tidak, juga tidak apa-apa, hehehe...

Makasih ya, heheheh...

Zippy said...

Waduw..saya malah baru tau tuh :D
Ternyata ada juga yah adat istiadat seperti ini.
Soal larangan makan sapi, di kota saya gak ada :D

Bunda Loving said...

makasih ya....
aku jd tahu apa itu hari saraswati...pantas aja bagi daerahmu itu penting banget...

^^KoskakiUngu^^ said...

saya datang!huhu
iyah sependapat sama OPI yang saya tau Saraswati itu yang kalo' berubah jadi saras 008. hehe
but keren buat infonya,

nah kalo' di makassar, di daerah Toraja, hewan yang dianggap suci itu tedong/kerbau yang lebih dikenal denga sebutan BONGA oleh masyarakat sekitar. warnanya putih jadi kayak kerbau ALBINO.hehe,(nanti insyaAllah infonya saya buat di BLOG saya,hihi skalian bertamu. :p). tapi uniknya, kerbau yang dianggap suci ini bukan berarti gak bisa dimakan,ding!(hoho). mereka biasanya "dibantai" di acara2 besar seperti acara kematian(acara terbesar masyarakat Toraja).

Love Culture! ^0^

TUKANG CoLoNG said...

@Ferdinand,
bisa juga kayak gitu brader. :)

@EG,
entar ku kasi caranya langsung ke blogmu ya. :)

Meutia Halida Khairani said...

baru tau kalo ada hari dimana ga boleh membunuh tulisan.

Meriahkan pesta ulang tahun bersama GarudaFood said...

ternyata memakan daging sapi itu dilarang ya kalau dalam hindu..
filosofinya mantabs..

Teras Info said...

ikut menyimak saja deh... ^_

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI