Ini Bukan Titik Balik Kesehatan (biasa)

Adek kelasku di fakultas, orang yang pertama kali menawarkanku kerjaan kepadaku untuk jadi guru les. Dari dia aku melihat semangat mencari uang. Serta belajar mengatur diri.

Bayangin aja, dalam sehari rata-rata ngajar 3 murid. Tiap murid 1 setengah jam, di tempat yang berbeda. Dari pulang kuliah jam 3, langsung ke tempat les. Baru nyampe rumah jam 9.

Awalnya aku salut. Meski sesibuk itu,dia tetep jadi mahasiswa ber-IP tinggi seangkatannya. Dari jerih payanya itu dia bisa membantu orang tua, membiayai sekolah adiknya, dan membiayai kuliahnya. Tanpa minta sedikit pun ke orang lain.


Tapi, pertengahan 2010 adek kelasku itu kena tifus karena kecapean dan tidak menjaga kesehatan. Hampir 4 bulan diarawat di rumah sakit. Uang hasil jerih payahnya cukup banyak habis untuk perawatan.

gambar nyolong dari http://bit.ly/dKj7tS












Ternyata, uang ga bisa membeli kesehatan.

Aku mulai sadar, seberapa pun besar keinginan kita bekerja mencari uang, jangan lupakan kesehatan. Kalian ga mau kan uang yang kalian kumpulin susah-susah, ujung-ujungnya habis untuk mengobati sakit kalian sendiri, akibat keasikan kerja dan tidak peduli dengan kesehatan.

Meninggalnya Adji Masaid karena serangan jantung juga bisa jadi pelajaran. Serangan jantung bukan melulu karena keturunan. Tapi juga pola hidup tak sehat.

gambar nyolong dari http://bit.ly/dIpM3r
Mungkin banyak orang yang pengen hidup enak jadi artis, jadi pejabat, tapi kesehatan itu ga bisa dibeli, men! Sayang kan kalo kita harus meninggalkan orang-orang yang kita sayangi begitu cepat?

Aku ga menyudutkan almarhum. Apalagi nasib bukan kita yang ngatur. Semua garis adalah misteri. Tapi semasih kita bisa berusaha untuk mencegah, alangkah bahagianya bisa hidup bersama orang-orang tercinta dengan sehat sentosa.

Ha ini yang membuatku belajar akan pentingnya hidup sehat dan mencoba menerapkannya.

Sedikit pengalaman kecil lagi ketika aku SMA kelas 2. Guru yang ngajar terkenal punya tulisan kecil. Dia nulis di papan, semua siswa kesulitan membaca. Teman sebangkuku malah dengan gampangnya mengeja semua tulisan itu.

Ini karena matanya masih sehat. Beberapa patah kata dari temanku,"Berapa uang yang kita punya untuk membeli pengganti mata kita yang rusak nanti? Daripada begitu, mending kita jaga dari sekarang mata yang cuma dikasi sepasang dari Tuhan ini".

Dan itu sangat nusuk. Jagalah kesehatan dan matamu kawan..



*FYI: Tulisan ini diikutkan dalam Kontes Aku Ingin Sehat


29 bukan komentar (biasa):

udienroy said...

Diriku selalu menjaga kesehatan kok, kan kesehatan ini justru harta yang bernilai tinggi,

Ari Purwoko said...

Memang benar, uang tidak bisa membeli kesehatan

Ami said...

Soal kesehatan, semua juga udah tau kok. Banyak minum air putih, banyak makan sayur, kurangi mi instan dan tidak merokok. Trus rajin olahraga. Soal Adjie Massaid, pola hidupnya sudah sehat kok, dan rajin olahraga. Tapi namanya takdir, umur sudah ditulis saat masih di kandungan.

Salut buat yang masih muda sudah mencoba menerapkan hidup sehat, semoga tetap bisa dijaga. Awalnya berat, tapi kalo sudah terbiasa malah gak nyaman dengan hal yang merusak kesehatan...

Bunda Loving said...

bener, harga sebuah kesehatan itu mahal banget,,,

Anonymous said...

ayo mulai hidup sehat, di awali dengan cuci tangan *iklan sabun

elok langita said...

om adjie moga mendapat tempat yang layak.. aaamin..

:D hebat bisa jadi guru les dan dapet ip tinggi

tukangpoto said...

Saya percaya umur ada di tangan Tuhan tapi nggak ada ruginya menjaga kesehatan dan ikut asuransi :)

Gusi Merah said...

ingatlah bahwa kesehatan itu mahal,,bru dirasakan jika kita sudah menderita suatu penyakit

Muhammad A Vip said...

Kira kira dia jamunya apa ya? coba tanya deh.

Sya said...

Saya agak susah menjaga kesehatan. Saya punya penyakit maag, tapi masih suka bandel makan pedas & asam. Btw, temanmu parah juga ya tipes sampai 4 bulan. Disuruh minum vermin (ekstrak cacing) aja. Dulu saya tipes minum itu cepet sembuh.

Wati said...

mari memperhatikan dan manjaga kesehatan kita sejak dini.

situs said...

Sebenarnya Kesehatan adalah kekayaan terbsr,jgn di abaikan sedikit pun,krn bs menjadi bahaya dalam hidup ini.

niee said...

wah tumben neh tulisannya waras, hehe..

Lagian emang bener, tubuh kita gak boleh lah diporsir sebegitunya. Sakit itu mahal sampai sekarang masih berlaku.

menone said...

mbener bgt kesehatan ta ternilai harganya............



salam persahabatan dr MENONE

Mood said...

Itu yang masih sulit buat gw Sob, kadang gag hirauin kesehatan. Padahal kita tau kesehatah adalah awal segalanya.
Sukses buat kontesnya ya.

Djangan Pakies said...

ada yang perlu saya jalankan yaitu olah raga yang hampir 5 tahun terakhir ndak dijalankan akibatnya terjadi penumpukan lemak di mana-mana.
...
menang ya Blih

D.Durahman said...

Mas bro maksih banget udah di ingatkan... Memang memang memang Bener banget,,,
Udah setaun tak pernah olahraga ,,, tak begitu peduli dengan kesehatan...

sedjatee said...

sebuah redifinisi yang bagus tentang uang
semoga bisa menjadi pengingat bagi kita semua
salam sukses..

sedj

fizer0 said...

Sehat itu mahal harganya, tak ternilai dengan uang....:D

Zan Insurgent said...

cara hidup sehat sederhana....tiap hari pulang pergi kerja atau kuliah jalan kaki...biar tiap hari keluar keringat yg ada bau keringat ha3,lari pagi 5 km yg ada dengkul berceceran...


yg penting biasakan hidup sehat setiap hari,raga yang sehat di mulai dari jiwa yang sehat...bener ga sob...

Lily Kasim Personal Blog said...

salam sehat bli...

BeBek said...

Lebih baik mencegah dibandingkan mengobati...
hahahahha...

combrok said...

Bersih pangkal sehat.

Meutia Halida Khairani said...

hmm, kasihan ya kena tifus sampe 4 bulan. saya baru tau kalo tifus bisa selama itu.
iya, harus jaga kesehatan ya. semoga kita selalu berada dalam kondisi sehat. amin

Kakaakin said...

Terima kasih atas partisipasi Sahabat pada Kontes Aku Ingin Sehat. Sudah dicatat dalam daftar peserta :)

dv said...

dirawat 4 bln krn tifus?lama banget yah..
memang benar krn nasihat yg sering kita denger "jagalah kesehatan krn sehat itu mahal"

TUKANG CoLoNG said...

doain biar menang ya.. :)

monda said...

udah dicek ya teman, terima kasih sudah ikutan

James Moriarty said...

kesehatan sangat penting, lebih baik mencegah daripada mengobati..
Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Kedokteran di UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA Yogyakarta
:)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI