Ini Bukan SPP (biasa)

Aku baru nyadar, bayar SPP gag jauh beda ama ujian. Kita harus dateng tepat waktu, biar bank tempat bayar eS PePe gag tutup, dapat antrian pertama.

Mahasiswa yang ngisi form pembayaran juga kayak ngisi lembar ujian. Kebetulan di bank tempatku bayar eS Pepe gag ada contoh penulisan di form penyetoran. Jadi ada yang nyontek punya orang yang duluan nulis, atau nanya ke orang terdekat di sekitar. Bedanya bayar SPP ama ujian adalah gapapa nanya ke pengawas masalah apapun. Kalo di ujian kan gag boleh tuh.

Kalo semester ini sidang skripsiku lancar, berarti ini adalah terakhir kali aku bayar eS PePe. Hoho

Ngomongin skripsi, temen-temenku pada sibuk-sibuknya sekarang. pada rajin ke kampus buat bimbingan.

Sedikit ngamatin beberapa temenku, ada beberapa faktor ampe mereka rajin ama tugas akhirnya.
  1. Dorongan. Baik dari kerabat. Juga menjadikan kerabat sebagai saingan. Semacam balapan gitu. Ada juga terdorong karena dia merantau, jadi pengen cepet-cepet pulang gitu. Membawa gelar, bikin bangga keluarga.
  2. Emang dasar orangnya aja yang rajin.
  3. Bikin target dan disiplin untuk mengejarnya.
  4. Nazar. Misalnya kayak poin (1). Gag pulang kampung kalo belum lulus. Gag akan ngomong ama pacar kalo belum lulus. Atau gag minum air selama masih jadi mahasiswa S1.
Aku sendiri, keasikan mengamati temen bikin skripsi, malah lupa ama tugasku. Huehhehehe.

Untungnya pas ikut ketemuan ama PR3 kemaren, beliau bilang kalo masa huni warga rusunawa adalah setahun. Untuk ngasi kesempatan mahasiswa baru yang belum tau medan untuk diem disana. Itu berarti 6 bulan lagi aku harus cabut dari sini.

Nah itu yang bakal jadi nazarku. \m/

-oOo-

Akhirnya aku bisa ngabisin baca novel Winter in Tokyo karangan Ilana Tan.













Keren. Gaya deskripsi Ilana Tan mirip JK. Rowling. Bosen ngebaca tulisan-tulisan humor atau komedi yang lagi hangat di Indonesia, buku ini bikin refreshing banget. Ceritanya seakan mudah ditebak, tapi tetep bikin penasaran apakah tebakan kita bener. Seru deh.

Makasi ya Ghea udah ngasi rekomendasi dan mau minjemin. Emang barang pinjeman itu paling nikmat!!

-oOo-

Aku nemuin semacam blog lucu lagi. Sudut kocak dari seorang mahasiswa. Bikin stres kuliah ilang. Liat aja di http://fuckyeahmahasiswa.tumblr.com/

42 bukan komentar (biasa):

Kapuk Online said...

Tumben nih komentar ada di atas, biasanya paling bawah.

Moga skripsinya jg cepet kelar....katanya motivasinya biar cepet nikah, dah ganti ya Bro?

attayaya_cerita said...

lho bakal kena gusur ya?
ayo cepet cari kos-kosan mpe ngos-ngosan

Noeel-Loebis said...

ekstrem tuh yang nazar ga minum aer sebelum lulus.... berharap tuh orang masih idup bro.... hehehe

andinoeg said...

sip, cepet lulus bro

debhoy said...

hahaahahah
boleh neh minjem buku sama Ghea ^__^

Gaphe said...

bayar spp biasanya saya dulu pake transfer, jadi nggak pake ribut ngantri.. bisa dilakuin dari bank mana aja. struk yang keluar STM tuh ntar jadi bukti buat ambil KRS di akademik

Djangan Pakies said...

tambah nazarnya dengan gag mandi kalo belum lulus ,
nah loh mangsteb kan

Dhana/戴安娜 said...

salam sahabat
hehehehe mbahas es pepe jadi teringat waktu sekolah dulu,maaf telat ya

Dhana Online said...

mampir mas hehehehe
ini bukan spp biasa jadi memamng luar biasa sampai tidakk bisa membedakan hehehhee

Little foot said...

Undang2 yaa kalo wisuda' makan2 maksudnya :p

Cafing said...

salam kenal ckckckck
mbahas spp jadi harus pinter-pinter ngatur uang tuh

KISAH ABU NAWAS said...

salam sob
how are you
Tugas akhir harus kelar jangan sampai gagal sob

Bukan Tukang Gosip (biasa) said...

6 bulan ke depan mau pindah ke mana lagi kakaaaaaak

HALAMAN PUTIH said...

Boleh dispensasi bayar SPPnya gak kalau memang duitnya betul2 belum ada. Biasanya anak2 kost tuh yang sering karena terlambat menerima kiriman dari ortunya.

Fajar said...

hayoo...jangan ampe telat bayar sppnya....

Reza Saputra said...

untungnya aku udah lunas semseter ini kak , he he

Teras Info said...

kalau di saya mah...bayar SPP kaya mau beli tiket kereta lahar...ha..ha.......

Goyang Karawang said...

semoga jadi spp terakhir bos.. sama saya juga lagi skripsi dan berharap ga bayar spp lagi untuk s1 :)

Berpikir positif said...

jadi inget spp aku dulu yang cuma 100 ribu masih ada nggak ya yang seperti itu sekarang kalau ada aku mau kuliah lagi dah he he

catatan kecilku said...

Ayo semangat... biar dapat segera lulus..!

the other said...

Aku belum pernah baca karya Ilana Tan... ternyata bagus ya? Jadi pengen baca juga nih.

T. Khairil Ahsyar said...

selamat pagi...!
pagi yang cerah untuk berkunjung ketempat sahabat.
Semoga hari ini lebih menyenangkan dari hari kemarin...

ai said...

aku mau juga dipinjemin novelnya, MAU MAU MAUUUUUUUUUUU.. :P

Himynameisdick said...

hey , ,ure good , , ,ten thumbs up

Muhammad A Vip said...

cepetan dong slesei kuliah, biar spp-nya bisa dikasihkan ke kasir mekdi. hihi

Megi said...

nazar ang keren :P
"gag minum air selama masih jadi mahasiswa S1"

sawali tuhusetya said...

ayo, cepetan dong dituntaskan sripsinya. pasti nanti akan menjadi "ini bukan skripsi biasa", hehe ....

AkaneD'SiLa said...

hahaha
ternyata ribet juga ya kalo bayar spp nya mesti ke bank gitu
hft

rime said...

ga ada faslitas autodebetnya ya? saranin ke pihak kampusnya aja mas... universitas-universitas lain kebanyakan udah pake sistem autodebet :)

sukses ya sama skripsinya :)

thya said...

waw, udh mau skripsi. sukses yaaa!!!
emang jurusan apaa???

Penghuni 60 said...

wah, blh minjem novelnya donk...
^_^

Kay said...

hello, I love your blog...
I'm a newbie please support me...
follow me I'lldo the same

kristiyana shinta said...

iya tuh banyak yang suka sama novel itu,, emang bagus,, kamu harus baca serinya yg lain,,

btw kamu domisili di bali bukan?? mau liburan nihh,,

7 taman langit said...

wah semoga impiannya bisa terwujud ya...

pandhawa-tiga said...

SPP ? ga lagi deh...

joe said...

kalau saya dulu termasuk mahasiswa yang paling lama lulusnya, tapi setelah itu baru nyesel, kenapa dulu tidak cepat2 lulus he he...

D.Durahman said...

PAda lagi Pusingh Mikirin skripsi..
Semoga cepet Lulus Bang..

asripraba said...

soal nazar jadi inget temen kos dulu semasa kuliah, nazar gak potong rambut sebelum wisuda, alhasil gondrong + kriting. semoga cepat kelar ya urusannya.

Multibrand said...

Posting anda mengingatkan masa-masa saya menghadapi ujian tahap ahir dulu. Semoga anda berhasil.

iam said...

Hhe, bener2 ribet jadi mahasiswa :p

Noeel-Loebis said...

bro, nih soal jawaban pertanyaan lo di postingan gw sebelumnya

http://emmanuelthespecialone.blogspot.com/2011/01/ini-benar-benar-teman-yang-luar-biasa.html

TUKANG CoLoNG said...

Noeel,
udah gue baca bro..(:

kristiyana,
iya aku di bali..
sip ditunggu..:D

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI