Ini Bukan Cerita Hikmah (biasa)

Tomkuu begitu semangat pagi ini. Ini akhir pekan. Tomkuu bisa ngenet sepuasnya di café deket rumahnya.

Dengan hati riang Tomkuu menuju café, masuk, dan langsung mencari tempat yang paling enak buat menikmati wifi gratis.

Laptop udah terpajang, mouse pun udah ku keluarkan. Tapi Tomkuu ngerasa aneh. Apa ya?

Dia lupa bawa bantalan mouse!

 Touchpad laptopnya rusak, jadi musti pake mouse.  Tanpa bantalan, mouse susah digerakin. Café itu lagi sepi, ga ada orang yang bisa dimintai buku atau sejenisnya untuk bantalan. Penjaga café mengaku ga ada kertas tebal. Paling cuma brosur.

Ngenet hari ini berbuah kecewa. Besok Tomkuu berniat membalas kekecewaan hari ini. “Aku akan ngenet lagi kesini dan ga akan lupa lagi bawa bantalan”, tekad Tomkuu.

***

Besoknya.

Tomkuu dateng lagi. Membawa koran terbitan hari. Dia mau jualan koran? Bukan. Tomkuu berniat menjadikan koran itu sebagai bantalan mouse.

Singkat cerita, Tomkuu udah duduk di tempat langganannya. Tempat yang paling nyaman untuk ngenet. Sekali lagi, laptop terpasang, bantalan dari koran berbaring cantik di sampingnya. Tapi tetep aja masih ada yang aneh.

DIA LUPA BAWA MOUSE!!

Sial buat Tomkuu! Gara-gara fokus bawa bantalan, lupa masukin mouse k etas laptop. Sekali lagi, Tomkuu kecewa.

***

Esok hari. Tomkuu di café itu lagi. Mouse dan koran ada di genggaman kedua tangannya. Tomkuu ga akan lupa bawa bantalan dan mouse lagi.

Dengan ekspresi serius, Tomkuu melihat sekekeliling. “Dua kali aku ga jadi ngenet di café ini. Kali ini, akan ku jamahi wifi kencang café ini. Huahahahaha”, Tomkuu bicara sendiri.

Tomkuu meletakkan mouse diatas koran. Dia membuka tasnya hendak mengambil laptop. Tas ini dirasa lebih ringan dari biasanya.

“LHO! KOK KOSONG??”

Tomkuu heran laptopnya ga ada di tempatnya. Yang ada hanya secarik kertas berisi tulisan,”Sorry brader, laptop loe gue pinjem dulu ya buat bikin tugas. –Riesta-

gambar nyolong dari http://bit.ly/hRYySv














Hikmah dari cerita ini, biasakanlah mempersiapkan diri sebaik-baiknya dalam keadaan apapun. Meski terkesan remeh, kelupaan hal sekecil apapun bisa bikin kita jadi konyol.

Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Cermin Berhikmah di BlogCamp.

***

PS: Makasi buat Tomkuu udah merelakan namanya dipakai di cerita ini. Anggep aja hadiah ultahmu dariku. (:

12 bukan komentar (biasa):

andinoeg said...

ikut juga bro??

ToM kuU said...

hahahaha... ternyata untuk ini yah! ^^ hahahaha

sipp deh ^^

semoga beruntung yah!

BeBek said...

Hahahaha...
lucu...
Pesan yang ada di akhir cerita, mengingatkan pada pesan wajib alias musti alias kudu Bapakku.
dimana Beliau selalu cerewet mengingatkan untuk selalu mempersiapkan apapun sebelum melakukan pekerjaan...
hihihihi...
ternyata, ini toch salah satu contoh akibatnya... :)

Shohibul K.U.C.B said...

Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam K.U.C.B
Artikel anda akan segera di catat
Salam hangat dari Markas New BlogCamp di Surabaya

Shohibul K.U.C.B said...

Lnk yang anda pasang tidak mengarah ke kolom pendaftaran. Silahkan dirubah kemari agar juri mengetahui dan bisa melacaknya.

http://newblogcamp.com/kontes/kontes-unggulan-cermin-berhikmah

Terima kasih

Megi Rahman said...

semuakan ada hikmahnya :)

wifi nya sekencang apa sih..

rime said...

aneh amat tuh yang cerita di hari terakhir.. masa ga nyadar kalau laptop ga ada.

tapi hidup ini memang aneh :)

rian punya blog said...

hahahahahaha........ kasian bgt si Tomkuu........

cherry said...

jiiahahahah...
ketawa aja deh..

Lily Kasim Personal Blog said...

akut banget lupaannya...ckckckck...

Noeel-Loebis said...

ini pembodohan publik, saudara-saudara!!!! karna sebetulnya plakunya sukro sendiri. hehehehe,....


becanda, bos...



LoL

ngakak bacanya...

oq said...

hahaha...... ceritanya lucu b kocak abiiiiiiis

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI