Memutuskan Memilih Jalan yang Salah

gambar nyolong dari http://is.gd/gtz9w
Lagi-lagi kemaren gag posting. Ini kesekian kalinya dalam bulan ini. Moga gag terulang lagi deh. Hari ini aku bakal nyeritain pengalaman ngajar les rabu lalu.

Aku coba biar gag telat. Berangkat jauh sebelum jam ngajar dimulai. Seperti biasa, banyak jalan menuju macet. Hanya karena galian kabel telkom setitik, macet jalan semua.

Aku ngajar di daerah Renon. Tepatnya di depan gereja Katedral (gini ya cara nulisnya?). Maunya sih nyari jalan lain biar lebih cepet. Eh ingin hati memeluk gunung, apa daya gunungnya lagi "awas". Jalan yang kupilih lagi ditutup karena upacara adat.

Mau balik, nanggung. Toleh kiri kanan, ternyata gag ada jalan lain. Pasrah aja deh ngikut kendaraan di depan maunya mereka kemana.

Jalan yang kulalui mulai gag ku kenal. Ambil hikmahnya: hitung-hitung belajar mengenal tata ruang kota dan ngapalin jalan. Tapi tetep aja jalanan ini bikin parnok. Rugi kalo wawasan jalan alternatif kita banyak tapi nasib kita berujung pada: hilang di tengah kota antah berantah.

Suasana makin mencekam. Meskipun hari masih sore, situasi udah cukup horor. Iring-iringan kendaraan yang kuikuti gag jalan lagi. Mentok. Aku pun setali tiga uang ama beberapa kendaraan untuk balik arah aja.

Aku ngikut beberapa motor yang masuk gang. Dari tampangnya kayaknya orang-orang itu tau jalan. Jalan gang makin kecil, pinggir jalan makin banyak semak-semak. Buset! Jangan-jangan ini orang mau pulang ke rumahnya. Atau dia tau aku ngikutin terus aku mau dijebak di semak-semak terdekat.

Aku komat-kamit baca doa. Berharap agar kendaraan di depan membawaku ke jalan yang benar. Jalan yang cepet menuju tempat ngajar. Biar aku gag telat dan agar aku bisa me..Astaga! BESINKU HABIS!!

Kondisi makin gag keren nih. Tujuan masih gag tau entah kemana, jarum indikator bensin udah jatuh ke dasar terbawah.

Syukurnya, Tuhan masih pengen aku selamat. Orang tadi membawaku ke jalan yang mulai familiar. Ada pom bensin pula. Akhirnya aku nyampe di tempat ngajar gag telat-telat banget. Satu setengah jam kemudian aku pulang.

Aku pulang lewat jalan yang biasa kulewati. Gag mau neko-neko lagi nyoba gambling milih jalan pintas. Ketika melewati Bypass Ngurah Rai ada suara sesuatu nabrak sesuatu yang ku gag tau sesuatu apa itu (okeh, gue mulai bingung).

Liat spion, gag ada kecelakaan. Liat depan, gag ada. Liat samping, cuma ada taksi berjalan biasa-biasa aja. Eits, tunggu dulu. Bagasi taxi itu hancur, mamen! Dia yang ditabrak dan mobil yang nabrak kabur. Ada pejalan kaki di pinggir jalan meneriaki si pelaku dan berlari mengejar.

Suasana makin absurd. Orang lari ngejar mobil tersangka tabrak lari. Aku sih mikirnya, mungkin nanti orang itu membuka kancing bajunya dan memperlihatkan kostum sebenarnya. Kalo dia adalah superhero. Entahlah, aku gag bisa nyimak begitu jelas. Harus buru-buru pulang.

26 bukan komentar (biasa):

Coretan Hidup said...

Ini menjadi pelajaran bagi siapapun untuk tidak melakukan sesuatu yang kita tidak ketahui sebelumnya kalau hanya bermodalkan nekat saja.

Noeel-Loebis said...

yang sabar yah

Kang Yudhie said...

Menarik Banget Ceritanya...

Salam Kenal dari dBlogger... :D

Tri Setyo Wijanarko said...

kalau saya pergi keluar kota yang belum pernah saya kunjungi juga nggak pernah tertarik untuk lewat jalur alternatif atau sejenisnya karena udah pernah sekali waktu dari jogja ke pati jawa tengah, niatnya pengen cepet malah blusukan nggak jelas, perjalanan malah lebih lama 2 jam. kasusshh

chikarei said...

doh-doh
keciannya :D
hati2 lain kali ...

Kapuk Online said...

Itung-itung nyari pengalaman Bro. Jadi laki harus brani memutuskan, nggak cuman lempeng aja, kali-kali berbuat lain dari biasnya.

Tomo said...

aku sukanya lewat jalan yg biasanya saja maz.
lebih mudah dan aman jika terjadi apa2

Belantara Indonesia said...

pelajaran berharga....yg pada dasarnya masih kuat idiom: malu bertanya sesat di jalan..

Dhana/戴安娜 said...

salam sahabat
lhoh kok judulnya bikin saya bingung hehehehe bensine habis,,cerita ini unik dan lucu namun membawa ekpresi dan hikmah mas.maaf telat

Tukang Gosip said...

wah ternyata ada hikmahnya juga nih.

Photo Fun said...

waaahhh yang penting sobat selamat n gak telaattt ^_^
tapi kasihan juga yang ditabrak . . waahhh waahhh lagi apes x yaahhh



Ohh ya sob, mau ngasih award nich tolong di ambil yaahh


Ambil Award


Thanks b4 >_<

Photo Fun said...

waaahhh yang penting sobat selamat n gak telaattt ^_^
tapi kasihan juga yang ditabrak . . waahhh waahhh lagi apes x yaahhh



Ohh ya sob, mau ngasih award nich tolong di ambil yaahh


Ambil Award


Thanks b4 >_<

Teras Info said...

waduh...sampe nyasar gitu ya..he..he..he...
wah..kasian tuh taksinya...supirnya ngga apa-apakan sob...

Mood said...

Untung nyasarnya gak jauh jauh amat ya Bro.. .

Ocky Fajzar said...

waduh... pasti kalau aku panik banget itu hahaha nangis di tengah jalan.. sambil teriak mama :'(

Tip Trik Blogger said...

gambarnya milih yang mana sob?

Ilham said...

aduhh ...
kalo ane milih terbang ke atas aja sob .. :D

sawali tuhusetya said...

dalam situasi tergesa-gesa, memang seringkali memaksa kita harus mengambil pilihan jalan pintas. semoga saja ndak samai kesasar, hiks.

Arif Chasan said...

wkwkwkkwkw......
komplit banget ya.. :)

tapi untunglah tuhan masih bersamamu nak..... \(^o^)/

kiky_rose said...

hahah...lucu banyak plesetan peribahasanya...

Agus Siswoyo said...

untungnya sekarang bisa pulang kan? coba kalau nyasar ke gang kelinci, pasti dipelihara induk kelinci.

Zulfadhli's Family said...

Hihihi, harusnya dirimyu kemana2 bawa GPS biar ga kesasar

Anas said...

Artikelnya menarik.. Fotonya sudah jelas rambu-rambu semua arah dilarang! Terus mau kemana kita terjebak di satu posisi..

Hantu Facebook said...

untung masih bisa pulang Sob...he.he.he

Salam kenal Sob..

Kunjungan Perdana

d34nmu said...

Wah aku juga pernah nyasar di denpasar, saya warga jatim tepatnya di jmbang dan saat itu aku lagi tinggal di kos teman di kesiman, terus pas malam minggu aku pinjem mtor teman buat jalan2 ke kute, sebelumnya memang aku tahu sdikit sdikit jalan ke kuta jadi aku ambil resiko jalan sendirian cuz rencananya mau ngajak temen cwek di kute ngalor ngidul, berangkat ke kute naek mio lancar jaya sampe kuta, tapi pas pulangnya jam 1 an malam, aku bener2 blank, ga tahu jalan, sepertinya aku salah ambil tikungan di pertigaan kuta, maklum kondisi jalan sepi jadi ga tau mana one way street mana bukan, aku semakin merasa surem saat kesasar jauh bnget, akhrnya aku muter2 trus, dan sampe di alun2 gianyar, museum, bnyak cowok2 disana, duh anehnya tuh pas aku nanya jalan pulang ke kesiman, tuh cowok malah ngerayu gw, buset padahal aku sendirian, jangan sampe aku di perkosa haha, tapi beruntuh berkat orang tsb aku jadi tahu jalan pulang hehe. Eh btw benar tdk di alun2 museum tuh markas gay? Hehe

TUKANG CoLoNG said...

@d34mu-> ha? Gay? gag tau.. kalo di Denpasar bencong banyak. hehe

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI