Gonta Ganti Celana Tetep Nginjek Kotoran.

gambar dicolong dari Jokesy

Pada suatu waktu pas aku masih PKL di Bandung.

Melakukan segalanya dengan cepat. Mandi dan segera ganti pakaian. Ternyata celana tinggal dua. Aku ambil satu dan bergegas turun buat sarapan. Tapi kok rasanya ada yang aneh.

Oh tidak! Resleting celanaku lepas. pantes terasa adem-adem gitu di bawah. hihi.
Mengambil langkah seribu, mungkin kurang, aku ganti pakai yang lagi satu. Ini celana terakhir yang ku lihat. Baru pakai sebentar, perasaan aneh itu muncul lagi. Ku periksa resletingnya, gag rusak. Tapi..

Lama celana ini ku raba-raba, aha! Akhirnya ketemu sumber salahnya, kaitnya kagak ada!! Okeh, celana terakhir juga gag bener.

Karena gag ada celana lagi yang ku lihat, terpaksa ku pakai celana tanpa kait ini ke PT DI. Moga aja celana gag melorot di tempat yang gag malu-maluin. Sepanjang jalan berulang kali celana kunaikkan saat mulai melorot. Agar tampak cool, kumasukkan tangan ke saku. Udah kayak bos aje gayaku, padahal sebenernya ngejaga celana biar gag jatoh. :D

Di tempat PKl dapet bagian dokumentasi. Pas asik motret sana-sini tercium bau tak sedap. Kuliat dilantai ada bekas kotoran hewan keinjek. Siapa melakukan hal kotor ini! Teganya menginjek kotoran tanpa dosa.

Aroma wangi kotoran semerbak menyebar seantero ruangan. Sontak bau mewangi kotoran jadi trend topic di lab. Uek. yang nginjek gag punya mata kali ya..

Sibuk khawatir ama celana biar gag melorot, aku gag konsen ama bau taek itu. Tak terasa aja udah waktunya pulang.

Di angkot penuh penumpang, aku duduk berdesakkan ama gajah penumpang lain. Ajaibnya, bau kotoran yang terkenal itu masih kecium. Hebat banget ini bau. Para penumpang pun menunjukkan reaksi kalo mereka mencium bau yang sama denganku.

Setelah dilanda perasaan aneh ngurus celana lepas, perasaan aneh yang serupa melanda lagi. Apa lagi ini?!

Aku memeriksa sekeliling tubuhku. Dem! Pantes alas sepatu serasa lengket gitu. Bukan karena ada permen karet di bawahnya. Tapi..akulah aktor penginjak kotoran itu. Astaga...

Berusaha tampak tenang. Menampakkan muka ganteng. Seakan tak terjadi apa-apa. Tetap aja keringet dingin mancur. Setengah jam di angkot rasanya begitu panjaaaaaaang.

Pulang ke rumah, langsung ngebersihin sepatu terus  bawa celana ke pakarnya agar dibenerin. Oia, ternyata baru ku periksa tasku, masih ada celana satu nyelip. Bodoh!

Celana rusak tadi ku ambil 3 minggu kemudian. Keasikan nunda soalnya. Bapak tukang jait ampe lupa mana celanaku, dan aku siapa. Parahnya, aku juga lupa celanaku yang mana. :D

Kayaknya aku emang gag jodo ama resleting. Dari tragedi celana ampe sekarang, aku udah ngerusak resleting jaket, tas, dan celana rumahku. Oh gusti dewa resleting ampuni dosa hamba.

17 bukan komentar (biasa):

rawins said...

kenapa ga pake kolor aja bos...?
hahaha

Kapuk Online said...

Tak kasih tahu triknya biar celana nggak melorot:
Jreng-jreng: ditali pakai tali RAFIA. Hubungkan diantara rumah ikat pinggang kiri dan kanan kait celan. Tul...

Pakies SM said...

hhhh ayak-ayak wae Kang, itulah kalo kebiasaan ndak pake sabuk. Coba kemarin pinjem sabuknya security pasti aman semuanya hhh
btw, akan menjadi kenangan sendiri ya Sob selama PKL
Okay Bali sukses n happy blogging

Halaman Samping-nya Inung Gunarba said...

ga pas ama retsluiting, masak pake sarung di PTDI qe3 Dah balik Bali, sobat? mantaps

ariefborneo said...

Hahaha...cuex z sob yg penting PD z...maka nya lain kali pake sabuk sob...atau pake peniti aja biar pas...PKL di bndung nya bnyak meninggalkan kisah y sob

riesta said...

wkwkwkwkwwk....
bikin clana gak usah pake retsleting...
hahaha

febriyanto said...

pengalaman yg nginjek2 itu dah pernah saya alami gan, dan saya juga diem2 saja..... hhaha, malu bgt dh kalo ketauan......... maapkanlah hamba ya tuhan.....

tomo said...

Wah wah...nasibmu kok begitu apes kawand ya.
Jangan sampe menular lo ya hehe.

Repot juga jika kita hanya membawa pakaian minim.
Tapi apa boleh buat PKL kan sesuatu yang mengesankan dan bisa kita jadikan pelajaran saat nanti kita bekerja semestinya.real bekerja kawand.

Ngomong2 soal PKL, aku juga pernah mengalaminya kawand, tapi tidak separah kejadian yang kawand alami.
Nasib apes bisa saja terjadi saat PKL, dengan saku minim, baju yang dibawa juga minim seperlunya saja.
Ya...memang itulah lika liku PKL kawand.

Btw kok bisa lupa to dengan celana yang di servis tersebut.
Padahal arek PKL biasanya bekalnya minim sekali termasuk baju dan celana kawand.

Ya uda semoga kejadian nginjek tahi ini tak terulang lagi kawand ya dan semoga cepat kelar PKL yang kawand kerjakan.
Maaf komennya asal ngomong, nggedabrus ae kawand.
Suwun

rezKY p-RA-tama said...

waduh bro
untung gak terbang itu
hahah pisss

Stef'zz said...

"Aroma wangi kotoran semerbak menyebar seantero ruangan. Sontak bau mewangi kotoran jadi trend topic di lab. Uek. yang nginjek gag punya mata kali ya.."

huahahaha... nginjek sendiri tapi sok2an ngata2in orang.. =))

peace2 :p

Uswah said...

Ganti celana berkali kali pun juga tetap bau kan bukan celana yang jadi permasalahan dalam hal bau ini.

Jadi malu donk karena sepatunya berbau kotoran.
Anehnya yang empunya bau tidak merasa jika yang jadi problem adalah sepatu sebelumnya.

om rame said...

tips ampuh tuh sob, berLagak kaya bos untuk menjaga agar ceLana enggak meLorot terus. hakhakhak...
semoga bencananya tidak teruLang Lagi, saLam sukses untuk aktifitasnya.

sawali tuhusetya said...

astaganaga! hehe .... sama saja jeruk makan jeruk tuh, mas. mas tukangcolong sendiri ternyata yang menjadi sumber utama bau tak sedap itu, yak, kekeke ...

dreesc said...

jiah.... ketauan juga tuh yang punya dosa...

*ngakak pe guling2* hahahaha

Fajar said...

walah....mending pake training aja boss...

Zulfadhli's Family said...

Hihihi sialnya berkepanjangan yah bo. Tapi sekarang tu celana dah diperbaikin kan? kalo masih belom bagus lo kemana2 pake tali rafia :-)

hellgalicious said...

apes lo brarti
ahahaha
bauuu

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI