Harga Angin


Pas mau bawa laptop ke rumah si pacar, ban belakang motor kempes. Seribu rupiah adalah harga angin yang harus dibayar.

Kebayang kalo suatu saat nanti semua udara gag bisa dihirup karena udah sangat tercemar. Manusia harus beli kalo pengen udara segar. Gimana nasib rakyat yang gag mampu membayar harga angin atau udara tersebut? Bayangkan mereka menghirup kembali udara yang mereka hembuskan. Atau terpaksa menghirup kentut gratis mereka sendiri.

Berapa juga uang yang harus kita bayar untuk harga angin itu? Sekarang aja kita termasuk boros banget dengan angin. Pencemaran masih banyak terjadi. Gag cuma pada udara, tapi segala hal di dunia ini.

Tindakan konkrit apa yang kamu lakuin untuk mengurangi tingkat pencemaran?

*)gambar angin dicolong dari Kapanlagi.com

33 bukan komentar (biasa):

marsudiyanto said...

Yg buang angin juga banyak Mas...

indobrad said...

bwahaha, mikirnya jangan cuma angin dong bro. ingat juga kalo ada ongkos operasional kompresor di tukang tambal ban itu :))

ariefborneo said...

Hahaha..yg d atas komennya kocak2...kalo ane dari diri sendiri n lingkungan sekitar aja...

Aby Umy said...

nggak mau ngebayangin deh seob, ngeri
moga gak terjadi :)

ryodimas said...

tolong yah, saya ini bukan ngasih komentar

Ardhiansyam said...

ini bukan komentar saya, pokoknya jangan buang angin sembarangan, apalagi di tempat ramai :)

om rame said...

dimuLai dari sendiri aja deh, misaLnya buang sampah termasuk sampah-sampah Lainnya pada tempatnya, karena dari sampah seLain menyebabkan pencemaran Lingkungan juga bisa menyebabkan pencermaran udara. terus penggunaan kendaraan bermotor seperLunya dan mengefisiensikan gas buang sisanya.

iya sob, postingan yang sobat referensikan rupanya berkaitan dengan postingan saya kemarin. saLam soLmetan aja deh.

etam grecek said...

ada juga tuh sob angin yg di buang...
ini juga bukan komentar...hahahahaha...

tomo said...

Aku rasa angin gratis tis diberikan kepada semua makhluk hidup.
Kecuali nambah angin ban kempes gan

Herdoni Wahyono said...

Udara kita utamanya di kota besar seperti Jakarta, tingkat pencemarannya sudah memprihatinkan sekali. Berbagai upaya harus dilakukan untuk mengurangi pencemaran udara tersebut. Misalnya menggunakan bahan bakar yang ramah lingkungan, membuat hutan kota, mengolah sampah menjadi pupuk kompos, mendukung program one man one tree dan sebagainya. Trims sharingnya.

WONG SIKAMPUH said...

Wah bener bgt kawan,jgn sampe kt menghirup kentut kt sndri...xi..xi...Lucu sob

Kapuk Online said...

Orang jawa bilang: Ancin kecepit njerit.
Jawabannya ya......Kenthuuuuuuuut.
Salam buat yang dibawahku..!!

febriyanto said...

mari selamatkan lingkungan...... pokokny nanem pohon sebanyak2ny.......

Mood said...

Haduuh kok ya belum kepikiran buat menghargai angin, tp tentang pencemaran udara bener jg tuh. harus ada tindakan konkrit buat menguranginya, tapi gw mulai dari apa yak ? Kayanya harus dipikirin jg tuh.

Rastia Blog said...

kalo angin udah ga bisa free lagi buat kita betapa susah untuk dibayangkan, mari kita turut menjaga kelestarian lingkungan
salam kenal

Pak Liek said...

jangan takut buang kentut (angin) disembarang tempat ... .

yang pertama dari rumah kita sendiri ... bikin rumah kita hijau dengan menanam pepohonan di halaman rumah ...

Indahnya Kebersamaan said...

Genap dua bulan euy, makasih ya sudah mau mampir hehehe

Online49 said...

Kentut berhatga nggak ya???

rawins said...

kentut juga mahal loh...
ada tetangga yang ga bisa kentut abis 10juta buat ke rumah sakit..

Ozzys Blog™ said...

hla mau gmn lagi sob....saya juga kalau mau bersepeda 15 Km capek banget dong...jadi tetep pakai kendaraan gpp kali yah, tapi aku juga seneng tanaman kog, jadi impas lah antara pencemaran dan subangan O2 ku ke bumi ☺

Sudino Dinoe said...

Mgkn krn operasional kompresornya mas..angin tetap gratis..

arfi said...

waduh.. gak bisa ngebayangin juga udarapun harus beli... sekarang kan udah banyak dijual tabung2 oksigen.. jadi udara udah dijual pula...

Piet Puu said...

Tindakan yang piet lakukan,
tidak kentut sembarangan.. heee :D
dan ikut menanam pohon agar semakin banyak angin yang di hasilkan...
hohoho :p

Masdin said...

Server search engine dan server2 blog juga berkontribusi bagi pelepasan gas rumah kaca bro. Jadi tindakan konkritnya, gunakan serach engine seperlunya dan kurangi aktivitas ngeblog, bisa gak yah? :D

rizal said...

nggak bisa dibayangin sob, yang jelas banyak orang miskin yang mati tinggal orang kaya saja yang hidup karena banyak dunit

elok langita said...

go green.. tanem pohon di pekrangan rumaah.. go green :D

Corat - Coret [Ria Nugroho] said...

ditiup aja atuh pake angin alami paling jadi kempot aja pipinya hehe :p

Adib from kompinter said...

oke iya sob masa angin hihargai ternyata Uangnya yg terbang akakaka.!!

nuy said...

Waah ngga bisa ngebayangin kalo angin ga gratis lagi.. ckckck..

Iya atuh nanem pepohonan aja dulu di rumah sendiri.. :D

pak tani dan sang sapi said...

nice post...
suka banget sama imajinasinya...
dan semoga saja itu tidak terjadi di negara yang semakin renta ini...

nadiafriza said...

kayaknya angin (udara bergerak) emang lebih komersil dari udara itu sendiri yaa. contohnya kipas angin :)
untungnya udara biasa masi digratisin ama Tuhan kecuali kalo dalam keadaan darurat (tabung oksigen) hehe

Zulfadhli's Family said...

Hahahhaa, ada2 ajah. Tapi gw yakin ampe kiamat angin bakal teteup ada ko :-)

Anonymous said...

.

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI