Duplikat, Budaya Imitasi.


Kegiatan menjiplak gampang banget ditemui. Apalagi contoh yang disalin itu mempunyai riwayat yang bagus.

Proses copy-paste kayak gini cukup menggiurkan. Gag butuh tenaga lebih, pemikiran yang ribet, tapi hasil yang lumayan.

Tapi aku pribadi kurang setuju dengan hal ini. Produk imitasi yang terbentuk gag bikin aku puas. Menduplikat pekerjaan orang gag selalu menghasilkan hasil yang lebih baik. Malah dengan alasan minimnya waktu, kepepet, dan sebangsanya, kita cenderung membuat bentuk ringkas dari sesuatu yang kita salin itu.

Aku selalu berusaha menghasilkan sesuatu yang beda, Meski kurang begitu berhasil. Tapi ini harus terus diupayakan. Menikmati prosesnya akan memberi hal yang lebih untuk kita. Misalnya pengalaman yang gag akan didapet dari hanya mengedit ataupun meniru punya orang.

Misalnya aja kayak hape yang berlomba-lomba menyematkan kata "berry" di belakang nama mereka. Redberry, Loreng-Lorengberry,  Totol-Totolberry.

Orisinalitas masih diperhitungkan di dunia ini. Ini jadi motivasiku untuk selalu berinovasi, memacu kreatifitas,  menghasilkan karya yang (semoga) unik, bukan cerminan dari orang lain, ataupun hanya jadi bayang-bayang sesuatu yang udah sukses duluan.

Kita terlahir beda, kenapa harus sama? Yang penting proses, masalah hasilnya gimana, sukses ato gag, itu belakangan.

= = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = =
*) gambar duplicate dicolong dari SINERGY

57 bukan komentar (biasa):

yudex said...

apakah aku pertamax?

yudex said...

apakah aku juga premium?

yudex said...

apakah aku juga bio solar?

yudex said...

syukurlah.. aku tidak duplikat.

Adib from kompinter said...

Keduaxxxx

bener sob pekerjaan copy paste memang paling gampang dan Paling banyak di benci orang

dykapede said...

salam pertamaxxxxx :-D

dykapede said...

hehehe...baru beli di SPBU ini..niatnya premium eh malah pertamax yang kebeli "ko malah cerita ya"..salam ya...

attayaya said...

don't copy my style begitu kata saikozi ya
jadilah diri sendiri dengan budaya Indonesia yang jelas lebih baik

etam grecek said...

berkelas nh ketua.........

orang kampung belajar ngeblog said...

dan aku minyak tanah ? ha..ha..ha..

Nenk nuyuy said...

Iya betuuul... jangan biasain diri copas karya orang lain apalagi kalo nggak mencantumkan sumber.. XD

Nabilla Ghina Z. said...

Copas buat aku kalau emang lagi kepepet dan gak ada waktu (dikarenakan males). Tapi, sebetulnya aku gak pernah copas 100 %. Bisa dibilang, aku cuma nyari inspirasi aja (walau pun memang rada2 mirip) Apa itu termasuk copas?

Salam kenal yah. ^^

tomo said...

Ya ndak gitu juga gan.
Lha wong rakyat kita banyak yang miskin, sementara berpendidikan.jadi pasti yang punya ilmu belum tentu punya duit gan untuk beli yang mahal.
jadinya vendor pasti mikirin hal ini.
Peluang gan.peluang.

Daripada udah ngerti ndak bisa praktek di blackberry misal...maaf.
Ya yang ngerti tapi minim uang akhirnya ya beli blueberry gan.

Masak karya teknologi bagus harus mahal mulu, sedangkan penikmatnya orang kaya tok.
Ndak adil gan
Kita juga manusia gan.Sama juga ingin menjajal kecanggihannya meskipun hanya mencoba di barang imitasi.
Salah siapa coba.Hayo...

Kapuk Online said...

Nyindir yang seneng CO-PAS nih, Salut Sob, mang begitu harusnya..!! Blogku yang INI dah ada yang CO-PAS belum ya

tomo said...

Jiplak aja yang penting jalannya benar gan.ndak apa-apa pokoknya resmi.
Kan untuk rakyat juga.

Rakyat jadi dapat meraba apa kecanggihan aslinya meski tidak seratus persen sama.

Ada anak dari orang kaya beli hp yang ada tv nya yang mahal harganya.
Sementara teman bermain si anak ini dari keluarga ndak punya alias pas-pasan.
Si anak dari keluarga pas-pasan ini minta hp yang persis sama.

Apa tindakan ortu mereka?
Mau dibelikan yang sama ya ndak mungkinlah.Bisa tapi butuh waktu lama.
Ya akhirnya pasti memilih dibelikan yang mirip gan.Ponsel lokal

Ya begitulah kehidupan.Ada efek baik dan buruknya.
Tapi semua orang pasti di ijinkan mengemukakan pendapatnya gan.
Dan itulah pendapatku tentang postingan ini.
Thanks

uswah said...

berkunjung malam

little foot said...

dari perbedaan itu bisa di hasilkan sesuatu yg indah. bukan kah sebuah lagu itu tercipta dari nada yg berbeda-beda sehingga menghasilkan harmoni yg indah. :)

Danil Edan said...

jadi malu aku.... kadang suka copas tugas kwkwkwkk

Rizky2009 said...

terkadang aq juga suka copaz sob, tp yg aq copas cuma intinya aja, selebihnya aq rangkai sendiri katanya, biar unik gt

secangkir teh dan sekerat roti said...

sama tidak apa2, tapi tahu posisinya dimana... :)
sebagai pengikut saja ato kompetitor..?

Heri Fauzan Suheri said...

Sepakat, Berfikir lah selalu bekerja secara sempurna (meskipun pada kenyataan nya tak pernah ada yang sempurna) Maka kesuksesan akan menghampiri kalian. Dikutip dari : Baba Rancordhas...

Sang Cerpenis bercerita said...

setuju.harus kreatif dan inovatif

Ifan Jayadi said...

Salut dengan keinginan kuat dari separoh nyolong yang berusaha membuat tulisan yang original dan bukan copas

Sudino Dinoe said...

Setuju mas, jadi diri sendiri itu sangat baik adanya

senja said...

setuju sama postinganmu ini sahabat ^^

sederhana,mungkn saja hasilnya biasa...tapi hasil karya sendiri ^_*

Akmal Fahrurizal said...

satuju seratus persen!
tapi copas kadang2 juga perlu untuk nguatin artikel kita, ya tapi tentunya ada etika-nya juga . . :)

fitrimelinda said...

setuju banget deh.. :)

kayana copas juga ga papa,asal bisa bermanfaat untuk lebih banyak orang.. :)

Komunitas Salesman Jogjakarta said...

Duplikat kadan perlu lho Mas...itu kunci duplikat ...kalau yang asli ilang gimana...he he

rosanakmami said...

sipp, setuju banget sama, bli madi.
kita dilahirkan berbeda, kenapa harus mengekor pribadi lain!

betewe, aku ngakak baca yang totol2 :p
ngebayangin hapenya penampakannya kek apa yaaa, hihi

achen said...

yups neh, sejelek apapun hailnya ada kepuaan tersendiri ya kalo nggak copas...

buwel said...

Emang copas ntu mematikan kreativitas ya, instant dan buat tak berpikir...

saidiblogger said...

say no to menjiplak...

sawali tuhusetya said...

salut, mas. memang kalau hanya sekadar kopas, siapa pun bisa melakukannya. dan di internet, feneomena seperti ini tampaknya dianggap hal yang wajar terjadi, hihihi ...

ariefborneo said...

Wah..wah..wah..copas terkadang kalo lg malas ngetik kipet hp bru ane copas gan...lo ni jempol mash lincah ane usaha kan tdk akan copy paste gan..jd termotivasi tuk orisinil ni..salam persahabatan

om rame said...

okok sob, seLaLu semangat untuk berkreasi dengan inovatif sebagai peLengkap warna-warni daLam mengisi kehidupan di dunia.
seLamat istirahat aja.

Zulfadhli's Family said...

Jadi diri sendiri, itu kuncinya :-)

Btw lo di Udayana ngambil jurusan apa??

Stef'zz said...

setujuuu! sering sebel ama tukang jiplak.

ImamS said...

kalau cuma copy paste sepertinya tidak layak disebut blogger...

setuju...???!!!

ImamS said...

kalau cuma copy paste sepertinya tidak layak disebut blogger...

setuju...???!!!

rizal said...

mmm..bener sekali sob..copy paste, bukanlahhal yang bagus, danjuga mematikan ide dan kreatifitas, padahal sejelek apapun hasil kalau itu ide senidiri jauh lebih baik dari copas.

tak bisa dipungkiri kehadiran merek ternama telah menggoda para pebisnis untuk meraup keuntungan tanpa dengan berkerja keras sehingga tidak segan menyematkan nama terkenal..walau agak ada perbedaan dikit.

bukan kah perbedaan adalah hal yang indah...
good post sobat

btw. kulihal di top komen aku saat ini jadi jawara kayaknya...akan kupertahankan status itu ha..ha..

Arif Chasan said...

Yo'i... kalau kita bisa beda, kenapa harus plagiat!!!!
*numpang orasi.. hehe

Arif Chasan said...

oh ya,,, boleh bertukar link???

Sungkowoastro said...

Setuju atas prinsip itu. Proses lebih penting ketimbang hasil, karena proses dapat mengantarkan sosok memiliki kekhasan/keunikan.

Terima kasih award yang diberikan.
Salam kekerabatan.

catatan kecilku said...

Kreativitas memang mahal harganya... dan copy paste mungkin adalah salah satu bentuk 'penghargaan' dan 'pujian' atas hasil kreativitas yg dinilai bagus hehehe...
Tapi.., bagaimanapun juga yg kreatif pasti jauh lebih berharga daripada yg cuma bisa menduplikasi.
So.. tetap semangat dan kreatif..!

mixedfresh said...

kreasi sendiri memang punya nilai lebih, tapi kalo lagi miskin ide ya kadang copas, tapi ga 100%, paling intinya doank

the others... said...

Aku selalu setuju dg orang2 yg beranggapan bahwa proses itu sangat penting bahkan lebih penting dari hasil..!

Ega said...

Semoga sukses

alice in wonderland said...

lagi demam orisinalitas juga nih... memang gak ada alesan untuk jadi plagiat. Tapi kalo soal blueberry dan konco-konconya kupikir agak beda dengan copas tulisan orang tanpa nyebut sumber. Minimal mereka gak membuat BB palsu dan tetap ngeklain kalo itu aseli BB^^

deadyrizky said...

tapi faktanya banyak yang suka euy ama yang berry" gitu
kecuali penyakit beri". Hehehe

dv said...

kunjungan pertama..
lucu blog nya..
*ini bukan komen saia o_O

adin said...

yang original aja, biarpun awalnya g bagus n banyak keterbatasan, tapi lebih keren akhirnya...

nadiafriza said...

kalau bisa bikin hasil tiruan yg lebih bagus dari aslinya kayak yang Sony lakukan gimanaa? :)

ouhmaigoat said...

kalo tukang duplikat kunci gimana bro?

wulan audy said...

Berarti kasian yang jadi tukang lukis dong, itu malah copas wajah orang....hehe

suri said...

wah bagus sungguh kunci ni..siap tulis do not duplicate..hehehe..

wah banyaknya post kamu suri tertinggal..

Ferdinand said...

Wah kebiasaan emank tuh Sob...ga di musik, ga di blog ga dimana2...nah trus dimana? ya pokoknya di semua tempat pasti ada aja bajakan/Copas........terutama di Tempat DVD bajakan ...wkwkwk.....(ya iya lah orang DVD'y bajakan semua).....

kayanya emank udah membudaya tuh.......

Gw sih ikut gaya sendiri aja biarpun ga nyambung.........

aishi lely said...

terkadang walo tidak pernah melihat karya orang lain kok ap yg kita buat mirip yah,,, hehehe

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI