Dateng 3+1 Dari 36


Baru selesai Matur Suksma nih. Sebuah kegiatan persembahyangan untuk berterima kasih kepada Tuhan. Tanpa Dia, kepengurusan HIMAKI yang ku pimpin ini gag akan berakhir kayak gini. Awal kepengurusan juga udah dilakuin Matur Piuning, ritual persembahyangan untuk memohon ijin agar kepengurusan selalu berjalan di jalur yang benar.

Karena alasan Cuntaka (gag boleh sembahyang karena lagi dapet ato punya sanak keluarga yang meninggal), lagi ada persembahyangan juga di rumah masing-masing, ato lagi gag mood (moga Tuhan selalu mood ama orang-orang kayak gini), jadinya yang dateng cuma 3 orang (ditambah 1 orang pemimpin persembahyangan yaitu Jaya) dari 36 total pengurus kecuali yang non Hindu yang dateng.

Miris emang. Rasa kecewa pada diri sendiri terasa karena gag bisa bikin semua dateng. Tapi hujan yang gag jadi dateng pada mendung hari ini, bikin aku yakin kalo doa kami ber-4 didengar oleh-Nya.

Makasi buat rahayu, dian, dan jayak yang udah mau nemenin kakak matur suksma. Makasi buat semua yang telah membantu menyukseskan kepengurusan yang ku pimpin selama setahun. Semoga kepengurusan selanjutnya bisa lebih baik. Harus.


*) gambar matur suksma dicolong dari Bali Yoga Canti

23 bukan komentar (biasa):

elok langita said...

Pertamaaaaaaa

elok langita said...

sukses selaluu :D

Masdin said...

Menjadi pemimpin tidak mudah bro... semoga sukses n sukses terus....

WONG SIKAMPUH said...

Hmmm...Jadi Pemimpin...Memang susah di perlukan waktu yg khusus untuk menangani nya.Terus berkarya sob

Irawan said...

Yang penting kan niatnya, bukan jumlahnya...

Darin said...

Baru denger istilah2nya.. :)

Tapi ibadah memang harus jalan terus sob, oks? :)

masndol said...

tetep semangat bro

Athifah Dahsyamar said...

Khemm khem..
sertifikat yang dikasih udah kepasang..
Maap yaaa, hihi.
baru ada waktuuu mas.
:)

om rame said...

Tuhan maha meLihat, mendengar, dan segaLanya. jadi bukan Tuhan yang meLupakan ummat-Nya, meLainkan terkadang ummat-Nya yang suka meLupakan.
semoga doa kita seLaLu terkabuL, hanya butuh waktu sebagai proses.

Susan Noerina (Zulfadhli's Family) said...

Tuhan mpasti mendengar doa umatnya, meskipun yang berdoa cuma 4 orang :-)

Semoga ke depan lo bisa menjadi pemimpin yang lebih baik. At least pemimpin untuk diri sendiri dan keluarga kelak kalo udah merid

fitrimelinda said...

berkunjung malam..

Nenk nuyuy said...

haaaaaaaaaaah? kok cuman segitu??

Umy Diary said...

jadi pemimpin,,asyikk,,

mantap dech

adib from kompinter said...

oke sob tetp semngat jangan loyo 2 hehehe

Mood said...

Mudah" an bs lbh baik kedepannya.

saidiblogger said...

sukses ya...

ada berita terbaru.. mohon tandatangani..

Pak Liek said...

setelah lengser bukan berarti pula semua tugas yang ada selesai ....


dengan berat hati sejak malam ini blog gak mutu menyatakan untuk …. .

etam grecek said...

untuk melakukan kebaikan terkadang banyak halangannya sob...tetap semangat dan ikhlas menjalankan tugas itu..

Ega said...

Wah, gawat nih tukang colong

udienroy said...

Semoga saja bisa mengemban rasa tanggung jawab dengan sebaik-baiknya, udah cuma itu aja hehe

Osila said...

santai gen brow....nak liu ne maan karma pala bagus...tiap organisasi pasti ade keto..
yen srmbhyang kpah teke..yen makan-mkan rame...manuse adane nto heheee yang penting irage ne inget jak ide yang widhi...om santih santih santih om

alice in wonderland said...

susah ya jadi pemimpin apalagi kalau anakbuah-nya kurang loyal... tetep semangat!

kristiyana shinta said...

:)
nice,, happy weekend :)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI