Tukang Colong Bersyukur

Sepulang dari ulang tahun jurusan, semua teman-teman terutama adek kelas gandrung posting di FB bilang syukur tentang segala hal. Mereka semua tersugesti dengan kata-kata seorang alumni yang jadi pembicara saat itu.

Awalnya sih seneng melihat orang-orang yang penuh rasa syukur bertambah. Tapi lama-lama kok bosen ya bacanya? Karena saat bertemu di kampus, aplikasi dari status mereka di FB gag ada.

Ada aja yang tetep ngeluh. Meskipun bibir berkata syukur, tapi wajah cemberut. Ikhlas gag sih bersyukur? Ato cuma sekadar gengsi?

Kalo menurut saya sih, syukur itu gag harus dipamerin. Orang udah tau kok dari sikap kita. Daripada masang beribu-ribu status di FB kalo kita telah bersyukur tapi kita tetep ngeluh saat bersikap. Atau bibir ini beratus-ratus kali berucap syukur tapi muka selalu cemberut. sama aja bo'ong. Kecuali muka cemberut itu udah bawaan lahir.

Saya senang melihat orang laksana bunga teratai. Di air gag basah, di lumpur gag kotor. Dapet rejeki bahagianya gag berlebih dan saat dapet musibah dia gag bersedih. Biasa-biasa saja.

Awali rasa syukur itu dengan tidak mengeluh. Bukannya di satu kita bersyukur, tapi di suatu sisi yang lain kita ngeluh. Memuji saat dapet hadiah, mencela saat dapet celaka.

33 bukan komentar (biasa):

rizal said...

ya, syukur bukan hanya sebatas ucapan tapi bangaimana aplikasi dalam kehidupan sehari-hari seperti yang diulis diatas salah saunya dengan tidak mengeluh.

good post

btw. tukeran link yuk...

rizal said...

wah ternyata dapat nomor wahid asyik...

TUKANG COLONG said...

tukeran link,oke..kalo udah ku pasang link-mu ntar ku kabari lagi.:)

Girant_31 said...

Kunjungan balik neg mas..
Good post mas..

BERSYUKUR ane bisa kemari..
Salam Sillaturrahmi..

Dimas said...

jiah klo mengeluh mah nggak bersyukur namanya..
klo bersyukur itu menerima segala sesuatu apa adanya dari dalam hati...

Artikel Internet Online said...

bersyukur itu harus ikhlas dari dalam hati, klo dimulut bilangnnya bersyukur tapi muka cemberut trus banyak mengeluh itu sih bukan bersyukur namanya...

mundo_idiot said...

Muka cemberut bawaan lahir ney contoh nya kaya apa sih ha ha ha

si ublik said...

setuju, intinya do more talk less. yang penting adalah aksi bukan sekedar lips service... apalagi status FB

sibaho way said...

mantap. pencerahan yang mantap. saya juga tidak terlalu suka dengan status yang serba 'over'. apalagi yang mengeluh.... duh :(

richoyul said...

bersyukur menjadi awal kebahagiaan kawan, klo kita bisa bersyukur kebahagiaan pasti ga jauh dari hati kita

Aulawi Ahmad said...

ikhlas itu memang sulit bro, maklumi aja mungkin itu proses untuk menjadi lebih baik :)

Jimmy said...

iya bersyukur kudu ikhlas, kalo gak ikhlas nanti malah dapat sesuatu yang tidak layak disyukuri..

Agus Siswoyo said...

Dengan bersyukur, maka Tuhan akan menambah nikmat yang diberikan.

cinta / sepi / sayu said...

thank you :)

Fajar said...

Syukur, ikhlas dan sabar....itu yang utama....semua itu ringan di ucapkan namun berat untuk dilakukan......

nuansa pena said...

Berusaha tidak mengeluh wujud dari rasa syukur!

aura keyboard said...

Pencerahan pagi yang pas untuk memulai beraktifitas tanpa mengeluh!

nuances pen said...

Semangat dan jangan mengeluh, selalu optimis!

sda said...

bersyukur dalam hati...

oding said...

Betul, setuju.kalau bersyukur tak harus di pamerin. apalagi di FB. kata orang, emang tuhan punya FB.

narti said...

bersyukur lebih kelihatan dalam tindakan nyata, bukan hanya ucapan atau terlihat dari status.

Lumbunghati said...

aplikasi ucapan syukur itu memang sulit.. hitung saja berapa kali seseorang itu mengeluh setiap harinya.sering

brencia said...

yaah emang bersyukur itu bukan cuma distatus aja supaya dibaca orang, sikap sendiri harus ditunjukkan bagaimana kita bersyukur.

positif aja kali ya, mungkin dia sebenernya memang bersyukur, tapi pas kebeneran juga lagi sariawan ato sakit gigi..jd bawaannya cemberut aje.. hihihi

darahbiroe said...

kita
jadi orang memang harus pintar2 bersyukur
bukankah dengan bersyukur nikmat kita akan ditambah
:D

antok said...

syukuri apa yang ada hidup adalah anugerah
:D

♥ria♥ said...

Yah begitu lah manusia
karena paling susah kontrol emosi :D

Ratasoe said...

Wah salut dh ma artikel singkatx padat tegas..mantap ;-)

Sungkowoastro said...

Bagus tulisan Anda, menyentuh benak. Menyadarkan banyak pembaca, termasuk saya. Terima kasih, sebuah pembelajaran hidup yang berarti. Salam kekerabatan.

Ferdinand said...

Bener tuh Sob.....Syukur KoQ dipamerin hhe.....kayanya ga usah dikasih tau juga keliatan hha........

Aku Follow Sob(Dj-Site)....D'tgu Follow balik'y...

Sang Cerpenis bercerita said...

yup, bersyukur di dalam tindakan ya, bukan dg kata2 saja

rismaka said...

Syukur itu harus dari hati mas. Kalau lisannya syukur tapi masih cemberut aje, itu belum ikhlas namanya :)

Rizky2009 said...

tapi kebanyak sll mengeluh g bisa bersyuku atas apa yang ada sekarang

planet orange said...

Memang semuanya harus dalam batas normal, gak boleh berlebihan dan gak boleh juga kekurangan....

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI