Kristal Belerang

Perasaan udah gag enak ketika tahu kalo praktikum minggu ini adalah membuat kristal belerang. Temenku sempet salah ngasi tahunya, dia bilang bukan yang ini. Setelah bahan-bahanku terkumpul, baru dia ngasi klarifikasi. Apes..apes..

Praktikum Kimia Anorganik III emang paling bisa bikin semangat hilang. Udah laboratoriumnya berdebu dengan alat dan bahan gag pernah lengkap (ciri khas lab jurusan Kimia Universitas Udayana), ditambah asdos yang sering bikin kecele.

Gag tahu kenapa orang itu gampang banget bikin suasana tegang? Tapi dia selalu bilang kalo praktikum harus santai. Dia sendiri yang bikini bikin suasana jadi gawat. Dan entah gag tahu kenapa juga, temen-temen pada takut ama dia?

Dia makan nasi, kita juga makan nasi. Lagipula udah gag jaman menerapkan sistem militer di kampus. Suasana mustinya santai tapi serius. Aku mah ogah banget ditekan kayak anak SD gitu.

Balik lagi ke pembuatan kristal, ini adalah praktikum terbauk yang pernah aku alamin. Melibatkan gas H2S yang punya sifat dengan bau yang khas yaitu lebih parah dari kentutnya orang yang habis makan bangke. Mau nyoba?


Praktikum memakai gas juga terbilang sangat susah. Kita gag bisa ngatur jalannya dia mau kemana. Kita juga gag bisa memegangnya. Dan gas sangat gampang hilang.

Itulah alasan kenapa perasaanku jadi gag enag.

Ditambah lagi aku berada dalam satu kelompok yang aku sendiri cowoknya. Awalnya aku malah bareng mantanku tapi sekarang dia udah gag kuliah lagi, cuti katanya.

Jujur aku emang agak kesulitan kerja dengan cewek. Jarang kutemukan cewek yang cara kerjanya gag ribet, gag panik, dan gag bawel. Sumpah, semua itu bikin aku berkeringet dingin dan gag konsen praktek. aku jadi ikut-ikutan ribet.

Ujung-ujungnya akulah yang jadi leader di kelompok ini. Dengan emosi yang sangat labil, ini merupakan tugas yang berat. Akhirnya jarang banget percobaan kami sukses. Ada rasa penyesalan dan bersalah di hati.

Perfect-nya hari ini adalah saat keluar dari praktikum ternyata aku naro tas dan jaket di tembok dengan cat yang udah kusem. Jadilah barangku berganti warna. Layaknya bunglon, menyerupai warna tempatnya menempel.

Karena emang persamaan antara dinding yang catnya belum kering dengan cat yang terlalu lama sampai bertahun-tahun keringnya adalah catnya bisa menempel ke semua tempat yang menghampirinya.


*) gambar dicolong dari Informasi Mineral & Batubara

13 bukan komentar (biasa):

Sudino Dinoe said...

Nice post...met pagi mas..

nowgoogle.com adalah multiple search engine popular said...

thaxs sob

darahbiroe said...

heheh
tetep smngat ajahh
jalani praktikumnya

deadyrizky said...

semoga keapesan itu ga ngikutin terus ya
hihihi

antok said...

moga sukses
praktikumnya sob

Kang Sugeng said...

cuma satu kuncinya, sabar, telaten dan tetap semangat. GooD luck Bro...

nuances pen said...

Tekuni dengan kesabaran!

Adib from kompinter said...

Wa ada ada aja infonya mantab

alamendah said...

Yaaaccchh.... saya malah gak paham sama sekali urusan kimia-kimiaan begini.

alamendah biru said...

Btw, ada pengaruhnya kerja ma cewek ato cwok?.

Kapuk Online said...

Harusnya tambah semangat Bro, di kerumuni cewek. Ha..ha..ha...Mau nih...

tukang colong said...

alamendah biru: kalo bagi saya sih iya. Grogi aja kalo kerja ama cewek.
hehe rada norak emang..
tapi ya mau digimanain lagi. udah bawaan orok.

Ichigo Belmont a.k.a. Khisan Qamariya said...

Lagi nyari dapus laporan, eh link ke sini paling atas :D mampir nyapa senior dulu deh~

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI